Loading...

Sejarah Kiswah, Kain Penutup Ka’bah

Penulis: Mayrani Rubrik: News

Sejarah Kiswah, Kain Penutup Ka'bah

TERUSKAN.COM – Asal-usul kain yang menutupi Ka’bah, yang dikenal sebagai Kiswah, dibahas dalam banyak buku sejarah. Umumnya disepakati bahwa Ka’bah mulai ditutup dengan kain di era pra-Islam dari zaman Nabi Ibrahim sampai Nabi Muhammad.

Dalam buku-buku ini dikatakan bahwa orang pertama yang melampirkan Ka’bah dengan kain adalah Nabi Ismail (putra Nabi Ibrahim), Adnan, kakek buyut Nabi Muhammad, atau Himyarite Raja Tub’a Abu Kariba.

Loading...

Raja Tub’a, merupakan Raja Himyarite, peradaban Yaman yang menyerang Arab Saudi sekitar 500 CE dan mengepung Kota Yathrib, yang sekarang dikenal sebagai Madinah. Ada berbagai cerita mengenai raja ini yang kemudian diubah ke Yudaisme tetapi masih dalam satu versi.

Sebagaimana diceritakan oleh sejarawan Arab Ibn Hisham, Raja Himyarite berziarah ke Ka’bah, dan melihat dirinya dalam mimpi mengalungkan kain di atas bangunan, dan lalu beliau melakukannya, mengalungkan kain tenun kasar dari bambu, sabut, dan kain Yaman di atas Ka’bah, sekaligus membuat tirai untuk pintu Ka’bah yang ditenun dari kain kabung hijau dan kuning dan benang Bedouin.

Di zaman pra-Islam, Ka’bah dibungkus dengan berbagai jenis kain, dan orang-orang Arab dari periode ini menganggap bahwa menutupi Ka’bah merupakan suatu tugas dan kehormatan.

Pada tahap selanjutnya, penutupan Ka’bah diambil alih oleh Suku Quraisy dari Mekah, di mana nabi umat Islam akan lahir. Dalam periode ini, Kiswah tidak dilepas, namun Kiswah baru ditempatkan di atas yang lama, kecuali jika terlalu berat atau basah.

Kiswah Selama Periode Islam

Selama periode Islam, Kiswah lebih halus dibandingkan dengan penutup sebelumnya. Sekarang ini, Kiswah diganti pada setiap hari ke-10 bulan Dzulhijjah, kira-kira 20 hari sebelum Tahun Baru Islam.

Kiswah terdiri dari kain sutra hitam dengan ayat-ayat Islam seperti ‘Tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya,’ dan ‘Allah Maha Besar’ dan lain-lain, dibordir dengan sutra emas. Ada juga sabuk yang mengelilingi Ka’bah, dan tirai untuk pintu.

Setelah penaklukan Mekah, Nabi Muhammad menutupi Ka’bah dengan kain Yaman, sementara khalifah yang menggantikannya, Abu Bakar Siddiq, Umar Ibn al Khattab dan Utsman Ibn Affan, membungkus Ka’bah dengan kain putih Koptik dari Mesir, yang kemudian diganti dengan sutra oleh Muawiyah I.

Selama pemerintahan dinasti Umayyah dan Abbasiyah Ka’bah ditutupi dengan brokat sutra dengan sejumlah warna yang berbeda, termasuk putih, merah, hijau, dan hitam tradisional, sampai akhirnya disepakati bahwa semua Kiswah seharusnya berwarna hitam, yang ditetapkan hingga hari ini.

Setelah periode Abbasiyah, Raja Yaman, Al Muzaffar, adalah orang pertama yang melampirkan Ka’bah dengan kain, peran yang kemudian dibawakan oleh raja-raja Mesir, dan kemudian sultan dari Kekaisaran Ottoman, dengan Kiswah baru tradisional yang dibuat di Mesir dan dikirim ke Arab Saudi bersama dengan sumbangan, jatah makanan, dan penjaga bersenjata, dalam parade khusus.

Kiswah diantar oleh para sarjana dan orang tua, dikirim ke orang yang memegang kunci Ka’bah, biasanya pemimpin suku Bani Shaibi. Beliau kemudian menjaga Kiswah baru di rumahnya, yang terletak di dekat Bukit Safa di Mekah, sampai hari pengorbanan ketika jamaah berada di Mina, dimana Kiswah lama dilepas, dan yang baru disampirkan di Ka’bah, bersama dengan sabut yang melilit Ka’bah.

Kiswah lama kemudian akan dikirim ke Sharif Mekah, yang akan mendistribusikan potongan Kiswah lama sebagai hadiah.

Kiswah Selama Kerajaan Arab Saudi

Setelah penyatuan Arab Saudi oleh Raja Abdul Aziz Bin Saud dan perang dengan Hashemite penguasa Mekah yang berakhir pada tahun 1926, Raja Abdul Aziz menyampirkan Ka’bah dengan Kiswah Irak yang dibuat oleh pendahulunya setelah Mesir menolak mengirim Kiswah, maka tradisi mengalungkan Ka’bah dengan Kiswah Mesir dilanjutkan pada tahun berikutnya.

Tahun setelahnya Mesir kembali menolak untuk mengirim Kiswah, dan Raja Abdul Aziz memerintahkan agar Kiswah dibuat di Arab Saudi, dan selesai dalam waktu dan standar yang tinggi.

Dibuat dari bordir baize hitam, dan dihiasi dengan sutra dan emas. Pada bulan Juli 1927, Raja Abdul Aziz memutuskan pembangunan pabrik di Arab Saudi untuk membuat Kiswah karena memiliki makna politik. Pembangunan selesai dalam waktu enam bulan.

Empat puluh penenun induk dan 20 pembantu, bersama dengan 12 alat tenun datang dari India pada bulan Desember 1927. Hingga akhirnya Kiswah pertama diproduksi di Arab Saudi dengan standar tertinggi deperti Kiswah dari Mesir. Bahannya terbuat dari sutra hitam khusus, dibordir dengan kaligrafi yang paling indah.

Kiswah secara luas dikagumi dan diakui, terutama karena dibuat di Arab Saudi. Setelah pemerintah Saudi dan Mesir telah berdamai, Mesir akhirnya kembali mengirimkan Kiswah pada tahun 1937 dan terus mengirimkan kain hingga tahun 1962, ketika perselisihan lain muncul. Pabrik itu dibuka dan terus memproduksi Kiswah lagi hingga tahun 1977.

Suatu pabrik baru kemudian dibuka, di bawah kepemimpinan Putra Mahkota Fahd Bin Abdul Aziz al Saud, yang menggunakan sarana modern untuk membuat Kiswah.

Pabrik ini mempekerjakan sekitar 200 orang, tidak termasuk bagian administrasi, dan menggunakan teknologi terbaru untuk menciptakan Kiswah, desain Kiswah sekarang ini menggunakan sistem komputerisasi, memungkinkan untuk hasil yang lebih cepat dan kualitas yang lebih baik.