Loading...

10 Fakta Tentang Ka’bah

Penulis: Mayrani Rubrik: News

TERUSKAN.COM – Tidak ada tempat di bumi ini yang dihormati sebagai pusat atau tempat suci bagi banyak orang seperti Mekah. Dengan ukuran yang objektif, lembah di wilayah Hijaz Arab ini merupakan tempat yang paling terkenal di bumi.

10 Fakta Tentang Ka'bah

Jutaan orang menghiasi rumahnya dengan gambar Mekah dan lebih dari satu miliar wajah menghadapnya lima kali sehari. Ka’bah adalah pusat Mekah. Kubus berbentuk bangunan di jantung real estate yang paling terkenal dalam sejarah umat manusia.

Loading...

Berikut adalah beberapa hal yang sebagian besar orang mungkin tidak tahu tentang Ka’bah, dilansir dari Muslim Matters:

10. Telah direkonstruksi beberapa kali

Ka’bah yang kita lihat sekarang ini tidak persis sama dengan Ka’bah yang dibangun oleh Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS. Dari waktu ke waktu, dilakukan pembangunan kembali setelah bencana alam atau bencana akibat ulah manusia.

Rekonstruksi mayor terjadi selama kehidupan Nabi Muhammad SAW sebelum beliau menjadi seorang Nabi. Ini adalah peristiwa ketika Nabi menghindari pertumpahan darah besar dengan berpikir cepat bagaimana menempatkan Batu Hitam menggunakan kain yang bisa diangkat oleh setiap suku.

Sejak itu, dilakukan rata-rata satu rekonstruksi mayor setiap beberapa abad. Renovasi terakhir terjadi pada tahun 1996 dan sangat teliti, yang berupa penggantian banyak batu dan memperkuat kembali dengan pondasi dan atap baru.

Hal ini mungkin menjadi rekonstruksi terakhir selama berabad-abad karena teknik-teknik modern menjadikan bangunan ini lebih aman dan stabil dibandingkan sebelumnya.

9. Dulunya memiliki 2 pintu, dan 1 jendela

Ka’bah aslinya memiliki 2 pintu, satu untuk masuk dan yang lainnya untuk keluar. Untuk jangka waktu yang cukup lama juga memiliki jendela yang terletak di satu sisi. Ka’bah saat ini hanya memiliki satu pintu dan tidak ada jendela.

8. Dulunya multi-warna

Kita begitu terbiasa dengan Ka’bah yang ditutupi oleh Kiswah hitam dengan pita emas, dan tidak pernah membayangkannya dengan warna lain. Namun, tradisi ini tampaknya baru dimulai pada saat Abbasiyah dan sebelum ini Ka’bah ditutupi dalam berbagai warna termasuk hijau, merah dan bahkan putih.

7. Kuncinya dipegang oleh 1 keluarga

Pada zaman Nabi, masing-masing aspek yang berkaitan dengan ritual Haji berada di tangan sub-kelompok Quraisy yang berbeda. Masing-masing akhirnya akan kehilangan kendali perwalian mereka dari ritual tertentu kecuali satu.

Pada penaklukan Mekah, Nabi diberi kunci Ka’bah, alih-alih menyimpannya beliau mengembalikannya pada Osman bin Thalhah dari keluarga Bani Shaiba. Mereka telah menjadi penjaga kunci tradisional Ka’bah selama berabad-abad, dan Nabi menegaskan mereka dalam peran tersebut hingga akhir waktu.

Khalifah, Sultan atau Raja – orang yang paling berkuasa di dunia sekalipun, semua harus tunduk pada sabda Nabi dan meminta izin pada keluarga Mekah kecil ini sebelum mereka bisa masuk ke Ka’bah.

6. Dulunya terbuka untuk semua orang

Sampai beberapa tahun terakhir ini, Ka’bah dibuka dua kali seminggu bagi siapa saja untuk masuk dan berdoa. Namun, karena ekspansi pesat dalam jumlah peziarah dan faktor lainnya, Ka’bah sekarang dibuka hanya dua kali setahun untuk pejabat dan tamu eksklusif saja.

5. Dulunya dapat dikitari dengan berenang

Karena Ka’bah terletak di bagian bawah lembah, di mana ketika hujan lembah cenderung banjir. Ini bukan kejadian yang jarang terjadi di Mekah dan penyebab banyak masalah sebelum sistem pengendalian banjir dan limbah. Selama berhari-hari Ka’bah akan setengah terendam oleh air.

Apakah itu menghentikan seorang Muslim melakukan Tawaf? Tentu saja tidak.

4. Bagian dalamnya berisi lempengan untuk memperingati penguasa yang merenovasinya

Selama bertahun-tahun banyak yang bertanya-tanya seperti apa di dalam Ka’bah. Bagian dalam Ka’bah kini dilapisi dengan marmer dan kain hijau yang menutupi dinding bagian atas.

Di dinding dipasang lempengan yang masing-masing memperingati perbaikan atau pembangunan kembali Rumah Allah oleh penguasa.

3. Terdapat 2 Ka’bah

Langsung di atas Ka’bah, di surga, ada replika yang serupa. Ka’bah ini disebutkan dalam Al-Quran oleh Nabi saat menceritakan tentang perjalanan Isra Mi’raj.

2. Batu Hitam telah pecah

Pernah bertanya-tanya bagaimana Batu Hitam datang dengan casing perak yang mengelilinginya? Ada yang bilang ia telah pecah akibat tembakan batu oleh tentara Umayyah yang mengepung Mekah, saat itu di bawah kendali Abdullah bin Zubair.

Namun, sebagian besar sepakat bahwa Batu Hitam mengalami kerusakan paling parah di abad pertengahan oleh kelompok Ismailiyah ekstrim sesat dari Bahrain yang disebut Qarmatian yang menyatakan bahwa haji adalah tindakan takhayul. Mereka memutuskan untuk menunjukkan maksudnya dengan membunuh puluhan ribu hujjaj dan membuang mayat mereka di sumur Zamzam.

Seolah-olah tindakan pengkhianatan itu tidak cukup, mereka mengambil Batu Hitam ke Timur Arab dan kemudian Kufah di Irak di mana mereka mengadakan tebusan hingga akhirnya dipaksa untuk dikembalikan oleh Abassid Caliph.

Ketika mereka mengembalikannya, batu telah terpecah dan satu-satunya cara untuk menyatukannya ialah dengan membungkusnya dalam casing silver. Beberapa sejarawan menceritakan bahwa masih ada beberapa bagian dari batu yang hilang.

1. Seharusnya tidak berbentuk kubus

Yup, kubus paling terkenal di dunia sebenarnya awalnya berbentuk persegi panjang. Ka’bah tidak pernah dimaksudkan berbentuk kubus. Dimensi aslinya meliputi daerah semi-melingkar yang dikenal sebagai Hijr Ismail.

Ketika Ka’bah dibangun kembali, hanya beberapa tahun sebelum Nabi menerima wahyu pertama, Quraisy sepakat untuk hanya menggunakan pendapatan dari sumber murni untuk menyelesaikannya kembali. Itu berarti tidak ada uang dari judi, penjarahan, prostitusi, bunga, dan lain sebagainya.

Namun, tidak ada cukup uang murni di kota perdagangan yang sangat kaya ini untuk membangun kembali Ka’bah ke ukuran dan bentuk aslinya!

Mereka menyelesaikan Ka’bah dalam versi yang lebih kecil dan menempatkan dinding bata lumpur (disebut “Hijr Ismail” meskipun tidak ada hubungannya dengan Nabi Ismail AS sendiri) untuk menunjukkan dimensi aslinya. Menjelang akhir hidupnya, Nabi bermaksud untuk membangun kembali Ka’bah dengan pondasi aslinya, tetapi meninggal sebelum beliau bisa memenuhi keinginannya.

Sejarah Ka’bah bukan hanya cerita yang menarik dari masa lalu. Ka’bah adalah simbol nyata dan sekarang yang menghubungkan seluruh umat Islam bersama-sama di mana pun mereka berada.