Loading...

Masalah Kesehatan Umum Selama Haji

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

TERUSKAN.COM – Orang-orang dari seluruh dunia membawa berbagai jenis infeksi, dan penyebaran penyakit-penyakit tersebut jelas tidak dapat dihindari.

Kelelahan, dan kurang tidur dari aktivitas fisik yang dituntut dalam ritual Haji, imunitas lebih rendah dan resisten, sehingga membuat seseorang lebih rentan terhadap penyakit.

Masalah Kesehatan Umum Selama Haji

Loading...

Infeksi Saluran Pernapasan

Infeksi saluran pernafasan akut sangat umum. Wabah seperti penyakit flu juga sangat umum.

Titik kunci di sini adalah bahwa hampir semua infeksi saluran pernapasan atas adalah virus. Mereka akan menghilang secara spontan, dan tidak memerlukan pengobatan antibiotik.

Pasien harus mencari perawatan hanya jika mereka mengalami gejala yang konsisten dengan komplikasi infeksi seperti sakit yang berkepanjangan dengan sekresi purulen nasal, demam, dan nyeri pada wajah, sakit tenggorokan dengan demam , bernapas pendek-pendek, batuk disertai dengan demam, atau perasaan subjektif sakit para .

Cobalah langkah-langkah untuk meminimalkan gejala sakit tenggorokan atau flu, sebagai berikut:

  • Minum banyak cairan bening (air, jus, Sprite).
  • Ambil acetaminophen atau paracetamol untuk mengurangi rasa sakit dan demam. Untuk batuk, cobalah obat penekan batuk tanpa resep. Untuk sakit tenggorokan: berkumur dengan air garam, mengisap es batu, minum air panas dengan lemon dan madu.
  • Cuci tangan Anda sesering-mungkin. Flu menyebar di udara melalui batuk atau bersin. Hal ini juga dapat menyebar melalui kontak tangan.

Penyakit Panas

Tidak semua jenis penyakit panas yang disebutkan di sini harus dihindari dengan kebingungan atau rincian yang tidak perlu.

Akan tetapi ini harus jelas, panas dapat menyajikan tantangan besar bagi orang-orang yang melaksanakan ibadah haji, dan mereka harus mengambil penyakit tersebut dengan serius.

  • Kelelahan akibat panas

Umumnya disebabkan oleh dehidrasi dan hilangnya garam pada tubuh. Gejala termasuk kelemahan, sakit kepala, pusing, mual, muntah, dan diare. Peningkatan suhu tubuh dan denyut kemungkinan muncul.

Pengobatan ialah dengan beristirahat, berlindung dari panas/matahari, mengusap tubuh dengan air dan mengipasinya, dan agresif dalam menggantikan cairan dan garam. Jika tidak ditangani secara serius, hal ini dapat berkembang menjadi sunstroke.

Pasien yang didiagnosa menderita kelelahan akibat panas harus dirawat di rumah sakit di mana mereka ditutupi dengan lembaran besar kasa basah dan dikipas-kipas untuk membantu pendinginan. Cairan IV harus diberikan dan grafik keseimbangan cairan terus memantau pengeluaran urin.

Hampir semua pasien sembuh dalam waktu 24 jam. Pasien harus ditransfer segera ke pusat pelayanan kesehatan terdekat.

  • Heatstroke

Dalam kondisi ini tubuh kehilangan kemampuan untuk mengatur suhu dan suhu tubuh melonjak, sering di atas 106 derajat. Berkeringat mungkin hadir. Penanda heatstroke adalah kejatuhan fisik dan penurunan mental berkisar dari kebingungan hingga koma.

Ini adalah keadaan darurat medis dan harus ditangani secara agresif dengan pendinginan cepat dan cairan IV jika tersedia. Jika tidak, kematian atau kerusakan permanen pada ginjal, jantung, atau hati dapat terjadi.

Perawatan darurat dapat meliputi pendinginan dalam air apa saja yang ada atau melepaskan pakaian dan membasahi/mengipasi tubuh penderita. Jika bisa minum, berikan air kepada penderita, atau susu formula rehidrasi oral.

Mereka yang didiagnosa menderita heatstroke harus didinginkan Makkah Body Cooling Unit (BCU) yang dirancang khusus. Hal ini akan memberikan pengurangan cepat dari suhu tubuh melalui penguapan pada kulit, suhu kulit disimpan pada 30-32 C (84-90 F) untuk meningkatkan vasodilatasi dan meningkatkan aliran panas.

Tips Mencegah Penyakit Panas

Bahkan dehidrasi marginal dapat mengganggu kemampuan tubuh untuk mengatur suhu. Hal ini juga membuat penyakit diare ringan lebih cenderung menjadi serius. Dalam iklim panas Anda harus selalu mengonsumsi air yang cukup sehingga Anda harus buang air kecil setiap dua sampai tiga jam.

Jika urin Anda berwarna kuning gelap itu berarti bahwa Anda mengalami dehidrasi atau penyakit kuning!

Berikut adalah beberapa tindakan pencegahan yang dapat membantu Anda mengurangi beban panas:

  • Jangan terkena sinar matahari langsung, gunakan payung atau gadget pelindung lainnya
  • Jangan meninggalkan anak-anak Anda dalam kendaraan tanpa ventilasi
  • Minum banyak air, bahkan jika Anda tidak haus (sebaiknya air Zam-zam)
  • Perhatikan anak-anak Anda untuk memastikan mereka melakukan hal yang sama

Kurangi aktivitas fisik dengan:

  • Tidak berjalan untuk waktu yang lama. Sebaliknya, naiki setiap kendaraan yang tersedia
  • Cobalah untuk menghindari tempat-tempat keramaian sebanyak yang Anda bisa dan tidak terburu-buru saat melakukan ritual
  • Dalam kasus kelemahan (misalnya pasien sakit kronis) dan jika Anda tidak bisa menangani kerumunan selama melempar batu (jumrah), diperbolehkan bagi Anda untuk pergi ke Mina pada akhir malam untuk jumrah sebelum kedatangan banyak orang
  • Istirahat dan tidur dengan waktu yang cukup, sesuai kebutuhan