Loading...

Mengenal ISPA, Infeksi Saluran Pernapasan Atas

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Mengenal ISPA, Infeksi Saluran Pernapasan AtasTERUSKAN.COM – Saluran pernapasan bagian atas meliputi sinus, hidung, faring, dan laring Struktur ini mengarahkan udara yang kita hirup dari luar ke trakea dan akhirnya ke paru-paru sehingga respirasi berlangsung.

Definisi ISPA

Infeksi saluran pernapasan atas adalah proses infeksi dari salah satu komponen saluran napas bagian atas.

Loading...

Infeksi pada daerah tertentu dari saluran pernapasan bagian atas dapat diberi nama khusus. Contoh, ini mungkin termasuk rhinitis (radang rongga hidung), infeksi sinus (sinusitis atau rhinosinusitis) – peradangan sinus yang terletak di sekitar hidung, pilek (nasopharyngitis) dan banyak lagi. Infeksi saluran pernapasan atas memiliki berbagai gejala, mulai dari pilek, sakit tenggorokan, batuk, kesulitan bernapas, dan lesu.

Infeksi saluran pernapasan atas dapat terjadi kapan saja, namun lebih rawan terjadi pasa musim dingin. Banyak virus infeksi pernapasan bagian atas berkembang pada kelembaban rendah saat musim dingin.

Apakah Penyakit ISPA Menular?

Sebagian besar infeksi saluran pernapasan atas disebabkan oleh infeksi virus. Kadang-kadang, infeksi bakteri dapat menjadi penyebab. Paling sering, infeksi saluran pernapasan atas yang menular dan dapat menyebar dari orang ke orang melalui batuk atau bersin. Transmisi juga dapat terjadi dengan menyentuh hidung atau mulut dengan tangan atau benda lain yang terkena virus.

Penyebab ISPA

Infeksi saluran pernapasan atas umumnya disebabkan oleh invasi langsung dari lapisan dalam (mukosa atau selaput lendir) dari saluran napas bagian atas oleh virus atau bakteri penyebab. Untuk menyerang selaput lendir dari saluran napas atas, patogen (virus dan bakteri) harus berjuang melalui beberapa hambatan fisik dan imunologi.

Rambut pada lapisan hidung bertindak sebagai penghalang fisik dan bisa berpotensi menjebak organisme penyerang. Selain itu, lendir basah di dalam rongga hidung dapat menelan virus dan bakteri yang masuk ke saluran napas atas. Ada juga struktur kecil seperti rambut (silia) yang melapisi trakea yang terus bergerak setiap penyerbu asing atas menuju faring untuk akhirnya ditelan ke dalam saluran pencernaan dan masuk ke perut.

Selain hambatan fisik yang intens pada saluran pernapasan bagian atas, sistem kekebalan tubuh juga melakukan perannya dalam melawan invasi patogen atau mikroba memasuki saluran udara bagian atas. Adenoid dan tonsil terletak di saluran pernapasan bagian atas adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh yang membantu melawan infeksi. Melalui aksi sel-sel khusus, antibodi, dan bahan kimia dalam kelenjar getah bening ini, mikroba penyerang ditelan dan akhirnya hancur.

Meskipun memiliki proses pertahanan, virus dan bakteri penyerang beradaptasi terhadap berbagai mekanisme untuk bertahan. Mereka kadang-kadang dapat menghasilkan racun untuk merusak sistem pertahanan tubuh atau mengubah bentuk atau protein struktural luar untuk menyamarkan diri terhadap sistem kekebalan tubuh (perubahan antigenisitas). Beberapa bakteri dapat menghasilkan faktor adhesi yang memungkinkan mereka untuk menempel pada selaput lendir dan menghambat kehancurannya.

Penting untuk dicatat bahwa patogen yang berbeda memiliki kemampuan untuk mengatasi sistem pertahanan tubuh dan menyebabkan infeksi yang berbeda-beda. Beberapa virus dapat menginfeksi dengan jumlah yang jauh lebih sedikit daripada yang lain.

Selain itu, organisme yang berbeda memerlukan variasi waktu dari ketika memasuki tubuh hingga gejala terjadi (waktu inkubasi). Beberapa patogen umum untuk infeksi saluran pernapasan atas dan waktu inkubasi masing-masing adalah sebagai berikut, dilansir dari MedicineNet:

– rhinovirus, 1-5 hari;
– streptococci A, 1-5 hari;
– virus influenza dan parainfluenza, 1-4 hari;
respiratory syncytial virus (RSV), 7 hari;
– pertussis, 7-21 hari;
diphtheria, 1-10 hari; dan
– virus Epstein-Barr (EBV), 4-6 minggu.

Tanda-Tanda dan Gejala

Umumnya, gejala infeksi saluran pernapasan atas akibat dari racun yang dikeluarkan oleh patogen serta respon inflamasi oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi.

Gejala umum dari infeksi saluran pernapasan atas umumnya meliputi:
– Hidung tersumbat
– Pilek (rhinorrhea)
– Beringus
– Hidung tersumbat
– Bersin
– Sakit atau tenggorokan gatal
– Nyeri saat menelan (odynophagia)
– Batuk (akibat pembengkakan laring dan post nasal drip)
– Malaise
– Demam (lebih umum pada anak-anak)

Gejala yang kurang umum lainnya mungkin termasuk hyposmia, sakit kepala, sesak napas, nyeri sinus, mata gatal dan berair (konjungtivitis), mual, muntah diare, dan nyeri tubuh.

Gejala-gejala infeksi saluran pernapasan atas biasanya berlangsung antara 3-14 hari, jika gejala berlangsung lebih lama dari 14 hari, diagnosis alternatif dapat dipertimbangkan seperti pada sinusitis, alergi, radang paru-paru, atau bronkitis.