Loading...

Pengobatan Rumahan Untuk ISPA

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Pengobatan Rumahan Untuk ISPATERUSKAN.COM – Kabut asap di wilayah Riau akibat pembakaran lahan dan hutan telah menyebabkan sedikitnya 49.000 orang menderita iritasi pernapasan di Pekanbaru dan sekitarnya, seperti dilansir dari BBC Indonesia. Nah, ada beberapa metode yang hanya dapat diterapkan di rumah untuk menghilangkan gejala infeksi saluran pernapasan atas (ISPA).

Udara hangat yang lembab dapat membantu menenangkan bagian mulut dan hidung yang menjadi lebih terganggu akibat udara kering. Hal ini dapat membuat bernapas lebih mudah dan sekresi hidung lebih longgar dan lebih mudah untuk melepaskan.

Obat Infeksi Pernapasan

Loading...

Beberapa obat infeksi pernapasan atas atau pilek yang paling umum digunakan untuk mengobati gejala adalah sebagai berikut, dilansir dari MedicineNet:

– Acetaminophen (Tylenol) dapat digunakan untuk mengurangi demam dan nyeri tubuh .
– Obat antiinflamasi nonsteroid seperti ibuprofen (Motrin, Advil) dapat digunakan untuk nyeri tubuh dan demam.
– Antihistamin seperti diphenhydramine (Benadryl) sangat membantu dalam mengurangi sekresi hidung dan hidung tersumbat.
– Ipratropium nasal (topikal dapat digunakan untuk mengurangi sekresi hidung.
– Obat batuk (antitusif) dapat digunakan untuk mengurangi batuk. Banyak obat batuk yang tersedia secara komersial seperti dekstrometorfan, guaifenesin (Robitussin), dan kodein telah menunjukkan manfaat dalam mengurangi batuk pada infeksi saluran pernapasan atas.
– Madu dapat digunakan dalam mengurangi batuk.
– Steroid seperti (deksametason (Decadron) dan prednison oral (dan nasal) kadang-kadang digunakan untuk mengurangi peradangan pada bagian saluran napas dan mengurangi pembengkakan dan hidung tersumbat.
– Dekongestan seperti pseudoephedrine (Sudafed) Actifed oral, phenylephrine (Neo- nasal synephrine) dapat digunakan untuk mengurangi hidung tersumbat (umumnya tidak dianjurkan pada anak-anak kurang dari 2 tahun dan tidak direkomendasikan untuk individu dengan tekanan darah tinggi).
– Solusi nasal Oxymetazoline (Afrin) merupakan dekongestan, tapi hanya boleh digunakan untuk jangka pendek.
– Kombinasi obat yang mengandung komponen ini juga banyak tersedia tanpa resep dokter.

Beberapa obat batuk dan flu dapat menyebabkan kantuk yang berlebihan perlu digunakan dengan hati-hati pada anak-anak muda dari usia 4 tahun dan orang tua .

Pengobatan Rumahan

Istirahat merupakan langkah penting dalam mengobati infeksi saluran pernapasan atas. Melakukan kegiatan seperti biasanya, mulai dari bekerja dan berolahraga ringan dapat dilanjutkan selama dapat ditoleransi.

Beberapa cara sederhana untuk melakukannya adalah:

– Membuat uap di kamar mandi dengan menyalakan air panas (tanpa berada di bawahnya) dan menghirupnya.

– Minum minuman hangat (teh panas, cokelat panas, susu hangat).

– Menggunakan vaporizer untuk menciptakan kelembaban di dalam ruangan

– Menghindari udara dingin, kering jika memungkinkan.

– Saline nasal (air asin) dapat membantu meringankan gejala hidung tersumbat. Ada lebih dari solusi saline semprot yang tersedia yang dapat digunakan untuk tujuan ini. Larutan air garam buatan sendiri yang lebih sederhana dan murah juga dapat dipertimbangkan. Seperempat sendok teh garam dapat ditambahkan ke dalam 8 oz cangkir air dalam suhu ruang dan diaduk untuk melarutkannya. Gunakan semprotan atau botol semprot kecil, solusi dapat diterapkan dalam satu lubang hidung pada saat inhalasi lambat dan usir dengan menghembuskan napas beberapa kali sehari sesuai kebutuhan.

– Menerapkan paket hangat (handuk atau kain hangat bersih) ke wajah juga dapat digunakan untuk mengobati gejala hidung tersumbat. Hal ini dapat diulang setiap beberapa jam yang diperlukan untuk meringankan gejala.

– Air garam dapat mengurangi iritasi tenggorokan dan kekeringan dan dapat mengurangi gejala tenggorokan.

– Batuk dapat ditekan dengan membatasi paparan terhadap iritasi, seperti, cuaca dingin, asap rokok, debu, dan polusi. Tidur dalam posisi semi-tegak dapat membantu pada saat batuk. Sebuah studi telah menyarankan bahwa madu bisa lebih baik dibanding dextromethorphan dalam mengurangi batuk pada anak dengan infeksi saluran pernapasan atas.

– Hidrasi yang memadai dengan air, jus, dan minuman non-berkafein dapat menipiskan sekresi hidung dan mengganti cairan yang hilang.