Loading...

Misteri di Balik Hilangnya Pesawat Malaysia Airlines 370

Penulis: Mayrani Rubrik: News

Misteri di Balik Hilangnya Pesawat Malaysia Airlines 370TERUSKAN.COM – Ada banyak teori yang muncul mengenai hilangnya Malaysia Airlines 370 dua minggu yang lalu.

Beberapa cukup masuk akal, beberapa benar-benar tidak masuk akal. Sayangnya, belum ada jawaban yang jelas karena keluarga dari 239 penumpang dan awak – dan seluruh dunia – masih menunggu dalam kesedihan.

Bahkan hipotesis yang paling logis tentang apa yang terjadi pada Boeing 777 sepanjang 209 kaki ini memiliki kekurangan. Belum ada skenario yang memecahkan misteri ini.

Loading...

Berikut ini adalah beberapa teori yang masuk akal – dan kekurangannya, dilansir dari Haaretz.com:

Aksi Kejahatan Pilot

Penyidik sedang menyelidiki sejarah Kapten Zaharie Ahmad Shah, 53, yang telah menerbangkan Malaysia Airlines sejak tahun 1981 dan co-pilot Fariq Abdul Hamid, 27, yang baru saja mulai terbang. Zaharie telah membangun simulator penerbangan sendiri di rumah, tidak biasa tapi tidak melanggar aturan. Banyak penggemar penerbangan memiliki setup yang sama. Peneliti sekarang mencoba untuk mengembalikan file yang terhapus dari simulator itu.

Mengapa mencurigai pilot? Transponder pesawat itu berhenti mengirim sinyal lokasi pada pengendali lalu lintas udara dan pesawat lain pada saat yang tepat.

Dalam kontak radio terakhir dari pesawat, co-pilot mengatakan kepada pengendali Malaysia “Baiklah, selamat malam.” Pengendali Vietnam tidak pernah dihubungi dan transponder dimatikan. Pesawat tiba-tiba berbalik dan kemudian terus terbang hingga tujuh jam lamanya.

Beberapa perangkat komunikasi dan pelacakan dalam kokpit dinonaktifkan – pada waktu yang berbeda – juga menyebabkan kecurigaan pada pilot.

Pembajakan Teroris

Teori ini muncul setelah ditemukan bahwa dua warga Iran dalam pesawat – seorang berusia 18 tahun, yang lain 28 – bepergian dengan paspor curian. Penyidik belum menemukan sesuatu yang menghubungkannya dengan kelompok teror, diyakini mereka mencoba untuk secara ilegal berimigrasi ke Eropa.

Sejak peristiwa 9/11, jauh lebih sulit bagi orang yang tidak berkepentingan masuk ke kokpit. Pintu kokpit telah diperkuat dan prosedur telah dimasukkan untuk memastikan tidak ada yang bisa masuk jika ada pilot. Dan penumpang dan awak telah menunjukkan kesediaan untuk menghadapi siapa pun yang mencoba untuk mengambil alih atau merusak pesawat.

Bisakah seseorang diizinkan masuk ke kokpit? Itu melawan protokol, tapi bisa saja terjadi.

Bencana Tiba-Tiba

Ahli aviasi awalnya menduga bahwa sesuatu yang tiba-tiba dan mengerikan terjadi. Mungkin ada bom di pesawat, atau beberapa jenis kegagalan mesin atau badan pesawat. Tapi jika itu terjadi, puing-puing akan telah ditemukan di tempat di mana transponder mati.

Juga, Boeing 777 hanya memiliki satu kecelakaan fatal dalam sejarah 19 tahunnya – tahun lalu Asiana Airlines kecelakaan di San Francisco. Jika ada bencana tiba-tiba, potongan pesawat akan terlihat pada radar.

Kebakaran

Api listrik, atau mungkin api dari kargo berbahaya, bisa saja menyingkirkan peralatan komunikasi sehingga awak kapal tidak dapat meminta bantuan.

Beberapa orang berspekulasi bahwa asap menghambat kerja pilot. Mungkin saja, tapi pramugari dan penumpang akan punya waktu untuk mencoba memasuki kokpit dan mengambil kendali pesawat.

Dekompresi

Suatu dekompresi lambat atau tiba-tiba, menyebabkan hilangnya oksigen, bisa membunuh semua orang dalam pesawat. Jika kadar oksigen turun, peringatan otomatis akan memperingatkan pilot untuk memakai masker oksigen dan segera turun ke bawah 10.000 kaki, di mana ada cukup oksigen untuk bernapas tanpa bantuan.

Jika pesawat melepaskan tekanan dan membunuh penumpangnya, yang terjadi pada jet pegolf Payne Stewart pada tahun 1999, hal itu akan menjelaskan keheningan dari awak dan penumpang. Tetapi para ahli penerbangan mengatakan dalam kasus itu, pesawat harusnya terus terbang otomatis menuju Beijing dan telah terlihat pada radar.

Pesawat Tersembunyi

Ada kemungkinan bahwa seseorang mendaratkan pesawat di beberapa bandara terpencil dan bersembunyi dari dunia.

Mungkin mereka ingin menyandera penumpang, meskipun tidak ada yang mengambil tanggung jawab atau meminta tebusan. Mungkin ada sesuatu yang berharga di kargo – dan ini adalah perampokan paling rumit di dunia. Mungkin teroris mengambil pesawat dan berencana untuk memuatnya dengan bahan bakar jet dan bahan peledak dan menggunakannya sebagai rudal di masa depan.

Semua skenario memiliki kekurangan. Seorang pilot yang sangat terampil harus mendaratkan pesawat di bandara kecil yang biasanya tidak mengakomodasi 777. Mereka mungkin harus mendarat dalam gelap, tanpa alat bantu navigasi yang normal. Dan mereka harus menghindari sistem radar beberapa negara, meskipun beberapa telah mengusulkan kemungkinan terbang diam-diam dalam bayangan jet lain.

Namun sulit untuk mengesampingkan apapun. Butuh waktu 10 hari bagi pemerintah Thailand untuk mengakui kemungkinan yang terjadi pada Flight 370 pada radar. Pemerintah tidak selalu terbuka untuk berbagi semua informasi mereka, terutama ketika bicara mengenai kemampuan radar militer mereka.

Tapi mengapa mencuri jet komersial? Sebuah pesawat kargo seharusnya akan lebih mudah dicuri..

Penembakan Tak Sengaja

Pesawat sipil telah tanpa sengaja ditembak jatuh oleh militer suatu negara. Pada bulan Juli 1988, rudal Angkatan Laut Amerika Serikat USS Vincennes tidak sengaja menembak jatuh sebuah pesawat Iran Air, menewaskan 290 penumpang dan awak. Pada September 1983, sebuah pesawat Korean Air Lines ditembak jatuh oleh jet tempur Rusia.

Namun, tidak ada bukti bahwa Flight 370 dijatuhkan oleh badan pemerintah.