Loading...

Karakteristik dan Penyebab Psikopat

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Karakteristik dan Penyebab PsikopatTERUSKAN.COM – Istilah “Psychopathy” digunakan oleh Hans Asperger ketika ia mempublikasikan penemuannya pada tahun 1944 untuk menggambarkan Sindrom Asperger yang tidak boleh dicampur dengan istilah “Psikopat,” lebih dari enam puluh tahun kemudian oleh media di seluruh dunia.

Meskipun memang benar bahwa beberapa kesamaan antara dua kondisi yang ada, ada perbedaan besar, banyak yang tercantum pada halaman ini. Penggunaan istilah “sosiopat” dengan cepat menggantikan psikopat di abad ke-21.

Ada juga kemungkinan penggunaan psikopat dan psikotik yang sama dalam benak masyarakat, padahal sebenarnya keduanya merupakan kondisi mental yang sama sekali berbeda.

Loading...

Karakteristik Psikopat

Seperti dilansir dari Angelfire.com, gejala yang paling menonjol dari seorang psikopat adalah perilaku antisosial, tidak memiliki hati nurani, sangat manipulatif, fasih dalam berbohong dan meyakinkan seseorang dan tampilannya saja yang menawan. Psikopat adalah pencari sensasi yang melihat orang lain sebagai pakan untuk eksploitasi.

Di antara tanda-tanda pertama pada seorang psikopat adalah kekejamannya terhadap hewan di masa kecil. Tetapi ada juga tanda peringatan lainnya, seperti kekerasan terhadap orang lain, bagi orang-orang pada umumnya, yang sering muncul tanpa motif, atau dengan sedikit motif di baliknya, bersama dengan kerusakan dan/atau pencurian properti.

Seseorang tidak dapat didiagnosis sebagai psikopat sebelum menginjak usia 18 tahun, tetapi biasanya ada bukti gangguan perilaku sebelum usia tersebut. Tidak semua orang dengan gangguan ini menjadi psikopat, tapi sebagian besar.

Tidak semua psikopat adalah pria kapak gila. Mereka semua tidak bersembunyi di gang gelap menunggu untuk menerkam korban berikutnya. Banyak psikopat yang tidak pernah membunuh siapa pun dalam hidup mereka atau bahkan mempertimbangkan membunuh siapa pun.

Psikopat hanya melampiaskan dan menyebabkan penderitaan, baik dengan keluarga mereka atau masyarakat umum. Namun, potensi menjadi pembunuh lebih sering terjadi pada psikopat dibanding orang lain dengan kondisi kejiwaan, penyakit atau gangguan kepribadian.

Seorang psikopat dingin dan perhitungan, bahkan jika mereka memiliki sedikit pesona.

Kemungkinan Penyebab Psikopati

Psikopat menjadi subjek pada debat Nature v Nurture, seperti halnya dengan Skizofrenia dan Bipolar. Beberapa orang mengatakan psikopat dilahirkan. Yang lain mengatakan mereka terbentuk. Ada juga yang dilahirkan dengan kondisi tersebut. Itu hampir pasti.

Beberapa orang memiliki latar belakang mengerikan dan menjadi subjek pada pelecehan anak paling mengerikan, tetapi belum dewasa, berkembang atau dikembangkan menjadi psikopat. Beberapa orang telah dibesarkan dalam lingkungan penuh cinta dan menyenangkan dan menjadi psikopat. Namun, seorang individu yang dibesarkan dengan latar belakang pertama lebih mungkin untuk menjadi psikopat.

Tes psikologi tampaknya membuktikan hipotesis alam di atas argumen pengasuhan. Psikopat biasanya tidak memiliki respon fisiologis yang sama terhadap ketakutan yang membatasi perilaku orang normal, seperti denyut jantung yang cepat, berkeringat, mulut kering, gemetaran dan ketegangan otot.

Psikopat tidak memiliki respon fisiologis terhadap kata-kata emosional, seperti “cinta,” menunjukkan bahwa mereka memproses rangsangan emosional dengan cara berbeda. Studi menunjukkan bahwa anak-anak adopsi dapat mewarisi ciri-ciri psikopat dari orang tua psikopat bahkan ketika mereka dibesarkan oleh orangtua yang berbeda.

Para peneliti telah menemukan adanya perbedaan di hippocampus dan corpus callosum dalam otak seorang psikopat. Hal ini diyakini bahwa hippocampus dari psikopat sering tidak proporsional dan sisi kanan hippocampus jauh lebih besar dari kiri.

Corpus callosum orang tersebut cenderung lebih besar dan lebih panjang daripada rata-rata. Kecepatan di mana seorang psikopat mentransfer informasi melalui corpus callosum jauh lebih cepat dari biasanya. Hal ini diduga mengarah ke tidak adanya penyesalan secara umum dan emosi secara keseluruhan.