Loading...

Psikopat vs Sosiopat, Apa Perbedaannya?

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Psikopat vs Sosiopat, Apa Perbedaannya?TERUSKAN.COM – Sering kali, kita bingung dalam menggunakan istilah “psikopat” dan “sosiopat,” keduanya digunakan secara bergantian untuk menggambarkan orang-orang yang tidak memiliki hati nurani dan bertindak tanpa memperhatikan orang lain. Faktanya, keduanya berbeda. Yuk, simak perbedaan dan persamaan psikopat dan sosiopat.

Hubungan Sosial

Psikopat sering hidup di pinggiran masyarakat. Mereka sering cenderung tidak teratur dan tidak dapat menjaga hubungan normal dengan keluarga, teman atau rekan kerja. Tidak seperti psikopat, sosiopat dapat terorganisir secara obsesif dan normal dalam hubungan sosial mereka, sering membentuk hubungan simbiosis atau parasit.

Seorang sosiopat kemungkinan akan menjalani kehidupan lahiriah normal dan tampak berbaur dengan baik dengan masyarakat; mereka bahkan mungkin menjadi menarik.

Loading...

Karir

Psikopat sering merasa sulit untuk mempertahankan pekerjaan dan rumah tetap.

Sosiopat sering memiliki karir yang sukses dan mencoba untuk membuat orang lain suka dan mempercayai mereka. Hal ini karena mereka memahami emosi sosial manusia cukup baik tetapi tidak dapat mengalaminya. Hal ini memungkinkan mereka untuk menjadi manipulator master dalam emosi manusia.

Kecenderungan Kekerasan

Kekerasan dari seorang psikopat tidak menentu dan tidak terencana. Setelah tindakan tidak menentu, psikopat sering dapat dengan mudah diidentifikasi karena mereka umumnya meninggalkan jejak petunjuk dan ledakan kekerasan.

Seorang sosiopat dapat merencanakan tindak kekerasan selama bertahun-tahun dan mungkin sering termotivasi oleh keserakahan atau balas dendam. Kejahatan dan kekerasan oleh sosiopat sering dikontrol dan sering tidak terdeteksi sampai setelah sosiopat tertangkap.

Karakteristik

Karakteristik sosiopat adalah sebagai berikut:

1. Sosiopat sangat menarik.
2. Sosiopat bisa sangat manipulatif dan akan mencoba untuk menipu Anda bila memungkinkan.
3. Sosiopat merasa bahwa mereka berhak atas segala sesuatu.
4. Sosiopat akan berbohong terus menerus untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Mereka bahkan kadang-kadang memanipulasi detektor kebohongan.
5. Sosiopat tidak memiliki penyesalan, malu atau rasa bersalah.
6. Sosiopat akan menunjukkan cinta dan kebahagiaan hanya ketika ingin mendapatkan tujuan mereka. Tak satu pun dari perasaan yang tulus.
7. Sosiopat tidak memiliki ruang untuk cinta dalam hidup mereka.
8. Sosiopat memiliki kurang empatibahkan walaupun korban menderita karena mereka.
9. Sosiopat percaya bahwa mereka lebih kuat, tidak ada kekhawatiran tentang bagaimana dampak perilaku mereka terhadap orang lain.
10. Sosiopat biasanya memiliki sejarah panjang kenakalan remaja serta masalah perilaku.
11. Sosiopat tidak akan merasa bersalah untuk apapun yang telah mereka lakukan kepada siapapun tidak peduli apakah itu adalah keluarga atau teman.
12. Sosiopat jarang tinggal di satu tempat untuk waktu yang lama.

Karakteristik psikopat adalah sebagai berikut:

1. Psikopat menggunakan pesona untuk memikat korban-korban mereka.
2. Psikopat sangat egois.
3. Psikopat harus selalu melakukan sesuatu untuk menjaga diri dari kebosanan.
4. Psikopat sangat menipu dan cenderung berbohong terus menerus.
5. Psikopat tidak menunjukkan penyesalan atau rasa bersalah terhadap korban-korban mereka.
6. Psikopat sangat predator dan biasanya akan hidup dari orang lain.
7. Psikopat sangat impulsif dengan gaya hidup mereka.
8. Psikopat selalu menyalahkan orang lain atas tindakan mereka.
9. Psikopat tidak pernah memiliki pandangan yang realistis tentang kehidupan mereka.
10. Psikopat selalu menginginkan kepuasan psikologis dalam kegiatan seksual dan kriminal.
11. Psikopat cenderung untuk mencoba bunuh diri, jarang berhasil.

Persamaan Psikopat dan Sosiopat

Sosiopat dan psikopat, keduanya merupakan gangguan medis yang dapat diobati atau dikurangi jika didiagnosis dengan benar. Pengobatan melibatkan terapi dan mungkin melibatkan pengobatan yang tepat. Bahkan, psikiater sering tidak dapat membedakan antara keduanya dengan hanya berdasarkan pada perilaku; sebagai gantinya, mereka melabeli seorang ASPD dengan sosiopat jika kondisi mental mereka adalah akibat dari kondisi terutama sosial seperti penyiksaan di masa kanak-kanak dan psikopat jika kondisi utamanya merupakan bawaan.

Gejala dalam kedua kasus mulai membangun dan muncul di permukaan di sekitar usia 15 tahun. Gejala awal dapat berupa kekejaman berlebihan terhadap binatang diikuti oleh kurangnya hati nurani, penyesalan atau rasa bersalah atas tindakan menyakiti orang lain pada tahap berikutnya.

Mungkin ada pemahaman intelektual perilaku sosial yang tepat tetapi tidak mendapatkan respon emosional terhadap tindakan orang lain. Psikopat juga mungkin menghadapi ketidakmampuan untuk membentuk hubungan yang tulus.

Pengobatan dan Dukungan

Antisosial Personality Disorder adalah penyakit mental yang dapat dikelola dengan obat-obatan dan terapi .