Loading...

Manfaat Ikan Tuna Bagi Kesehatan

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Manfaat Ikan Tuna Bagi KesehatanTERUSKAN.COM – Seberapa sering Anda mendambakan sandwich salad tuna hanya untuk mempertimbangkan kembali karena takut akan merkuri?

Dokter dan ahli diet mulai mengalihkan kekhawatiran mereka mengenai merkuri runut dalam ikan ke makanan rendah seafood. Tuna – dan ikan berlemak lainnya – dikemas dengan protein dan asam lemak omega-3.

Yuk, simak artikel berikut untuk tahu mengapa tuna baik untuk Anda, dilansir dari She Knows.

Loading...

Sumber Alami Omega-3

Anda pasti pernah mendengar tentang kebaikan asam lemak omega-3 – banyak yang telah memuji manfaat kesehatannya dalam mempromosikan inklusi lemak sehat dalam makanan. Menurut Sarah Wassner Flynn, penulis banyak artikel mengenai manfaat kesehatan dari omega-3, lemak tak jenuh ganda ini telah dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan, dari mengurangi gejala depresi dan ADHD hingga menghilangkan nyeri sendi, melindungi jantung, meningkatkan kesehatan otak dan meningkatkan sistem kekebalan.

Menurut Jennifer Wilmes, ahli diet terdaftar dari National Fisheries Institute, makanan laut, seperti ikan tuna, hanya tentang satu-satunya sumber alami dari jenis khusus omega-3 yang disebut DHA dan EPA, yang berhubungan dengan kesehatan otak dan jantung.

Makanan Sehat Dikemas dengan Protein

Dalam bukunya, Crack the Fat-Loss Code: Outsmart Your Metabolism and Conquer the Diet Plateau, pelatih privat and spesialis kinerja gizi mengatakan, “Protein adalah bahan bangunan utama untuk otot, darah, kulit, rambut, kuku dan organ internal. Protein juga diperlukan untuk pembentukan hormon, enzim dan antibodi.”

Selain itu, protein sangat penting dalam mendorong metabolisme, menjaga otot dan membantu tubuh Anda membakar lemak. Memasukkan tuna dalam diet Anda adalah cara yang sehat dan lezat untuk tetap fit dan menurunkan berat badan.

Makanan Bagi Atlet

Apakah berlatih yoga, bersaing dalam binaraga, memiliki diet yang seimbang merupakan salah satu kunci untuk tetap berenergi dan berada pada kinerja puncak. Sementara rasio energi makanan dari karbohidrat, protein dan lemak bervariasi tergantung pada kebugaran Anda atau tujuan atletik, tuna menyediakan manfaat penting untuk tubuh yang kuat dan pikiran yang sehat.

Omega-3 memberikan kontribusi untuk perkembangan otak yang sehat, meningkatkan sirkulasi dan mengurangi peradangan akibat dari latihan dan kompetisi. Omega-3 juga menaikkan tingkat energi dan memiliki banyak manfaat bagi jantung.

Selenium, antioksidan kuat yang ditemukan dalam ikan tuna, dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan mencegah pilek dan flu yang dapat terjadi setelah latihan berat. Vitamin D, juga ditemukan dalam tuna, membantu membangun tulang yang kuat.

Anda beresiko kekurangan vitamin D? Penulis Christine Cristiano melaporkan, penelitian menunjukkan bahwa vitamin D juga penting dalam membantu tubuh melawan infeksi dan kanker serta memainkan peran melindungi terhadap multiple sclerosis dan penyakit autoimun lainnya. Protein sangat penting untuk membangun massa otot dan memberikan energi pada tubuh.

Penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi makanan kaya protein seperti ikan tuna kalengan dapat membantu Anda kenyang dan memperlambat pencernaan. Rendah lemak dan kalori, tuna merupakan pengganti daging dan produk susu yang tinggi lemak jenuh dan asam lemak trans.

Bagaimana dengan Merkuri?

Ahli diet Wilmes mengatakan, “Puluhan studi terbaru menunjukkan manfaat kesehatan yang bisa hilang ketika tidak cukup makan ikan – khususnya, perkembangan otak bayi, kesehatan jantung untuk orang dewasa, dan kesehatan otak untuk senior.

Despite khawatir terhadap merkuri, Wilmes menyarankan untuk makan setidaknya dua porsi ikan, terutama ikan berminyak seperti tuna putih, setiap minggu. Namun, untuk wanita yang sedang atau mungkin hamil, ibu menyusui, dan anak-anak, ada empat ikan yang sebisanya dihindari – hiu, ikan todak, king mackerel, dan tilefish.

Wilmes mengatakan, “Semua makanan laut mengandung jumlah yang berbeda dari omega-3, vitamin, mineral dan merkuri tergantung pada spesies. Merkuri juga tergantung pada ukuran dan umur ikan ketika tertangkap.”

Saran terbaik adalah untuk mengonsumsi berbagai makanan laut, termasuk tuna, untuk menghindari terlalu banyak merkuri serta mengkonsumsi berbagai nutrisi yang sehat yang disesiakan makanan laut yang berbeda.