Loading...

Mengenal Kepribadian Psikopat

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Mengenal Kepribadian PsikopatTERUSKAN.COM – Kepribadian setiap orang adalah unik. Namun, dalam beberapa kasus, cara seseorang berpikir dan berperilaku dapat merusak-baik kepada orang lain dan kepada orang dirinya sendiri.

Dalam kasus gangguan kepribadian antisosial (antisocial personality disorder, ASPD), kepribadian seseorang dibingungkan oleh kondisi kesehatan mental yang menyebabkan pola manipulasi dan pelanggaran lain di sekitarnya.

Studi tentang psikopat mengungkapkan bahwa ia merupakan seorang individu yang tidak mampu merasa bersalah, menyesal atau memiliki empati atas tindakan mereka. Mereka umumnya licik, manipulatif dan mengetahui perbedaan antara benar dan salah, tapi menganggapnya tidak berlaku untuk mereka.

Loading...

Seorang psikopat tidak mampu merasakan emosi yang normal seperti cinta, umumnya bereaksi tanpa mempertimbangkan konsekuensi dari tindakan mereka dan menunjukkan perilaku egosentris dan narsistik yang ekstrim.

Karakteristik Umum Psikopat

Berikut adalah karakteristik dari seorang psikopat, yang didefinisikan oleh Hervery M. Cleckley pada tahun 1941 dalam buku Mask of Sanity buku, dilansir dari Crime.about.com:

– Pesona dangkal dan kecerdasan rata-rata.
– Tidak adanya delusi dan tanda-tanda lain dari pemikiran irasional.
– Tidak adanya kegugupan atau manifestasi neurotik.
– Tidak dapat diandalkan.
– Tidak jujur ??dan tidak tulus.
– Kurangnya penyesalan atau rasa malu.
– Perilaku antisosial tanpa penyesalan jelas.
– Penilaian buruk dan kegagalan untuk belajar dari pengalaman.
– Egosentrisme patologis dan ketidakmampuan untuk mencintai.
– Buruk dalam reaksi afektif mayor.
– Tidak bertanggung-jawab dalam hubungan interpersonal umum.
– Perilaku yang fantastis dengan minuman, dan kadang-kadang tanpa minuman.
– Ancaman bunuh diri jarang dilakukan .
– Kehidupan seks impersonal, sepele, dan kurang terintegrasi.
– Kegagalan untuk mengikuti setiap rencana hidup.

Pengobatan Konvensional Memberdayakan Psikopat

Ada derajat yang berbeda dari perilaku psikopat, dan terdapat berbagai jenis termasuk psikopat seksual dan psikopat kerja. Kebanyakan penelitian menunjukkan bahwa tidak ada metode konvensional yang tersedia yang bisa menyembuhkan perilaku psikopat. Sebaliknya, ketika metode konvensional telah digunakan, psikopat menjadi lebih berdaya, dan bereaksi dengan meningkatkan metode manipulatif liciknya serta kemampuan untuk menyembunyikan kepribadian mereka yang sebenarnya, bahkan dari mata yang terlatih.

Karena psikopat tidak memiliki emosi nyata, mereka mengembangkan kepribadian sendiri sepanjang hidup mereka dengan meniru orang-orang di sekitar mereka. Ketidakmampuan mereka untuk mengendalikan ledakan kemarahan yang tidak pantas dan permusuhan sering mengakibatkan hilangnya pekerjaan, pemisahan dengan teman dan keluarga dan perceraian. Hal ini sendiri disaring oleh psikopat sebagai proses pembenaran untuk perilaku yang lebih agresif.

Karena ketidakmampuannya untuk mengukur ketika tindakan mereka dianggap sebagai tindakan tidak jujur, curang atau berbahaya, mereka juga gagal untuk menerima bahwa ada konsekuensi atas tindakan mereka. Mereka selalu mempertahankan keyakinan bahwa mereka dapat mengecoh orang-orang yang mengejar mereka dan bahwa mereka tidak akan pernah tertangkap. Setelah tertangkap, mereka percaya bahwa mereka akan menemukan jalan keluar kembali.