Loading...

10 Fakta Gila Tentang Psikopat

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

TERUSKAN.COM – Kata “psikopat” biasanya melekat pada citra penjahat dalam film seperti Joker, John Doe, dan Anton Chigurh. Tentu saja, Hollywood tidak selalu akurat dalam menggambarkan karakteristik psiko, tapi ada satu fakta nyata yang membuat mereka menakutkan. Seorang psikopat tidak memiliki empati, yang berarti mereka tidak merasa bersalah, dan sangat impulsif.

Sementara psikopat umumnya tidak secerdas Hannibal Lecter, mereka cukup licik, manipulatif, dan menawan. Ada 1 persen dari psikopat dalam populasi umum, tetapi mereka terus memesona, menakuti, dan mengilhami penelitian, ilmuwan terkemuka kemudian menemukan fakta-fakta baru yang gila, dilansir dari Listverse.

10 Fakta Gila Tentang Psikopat

Loading...

10. Psikopat tidak mengenal rasa takut

Sebagian besar dari kita memahami tanda-tanda ketakutan pada wajah seseorang yang mengalaminya – mata melebar, alis menaik, dan mulut terbuka, siap untuk menjerit. Orang biasa akan melihat wajah seperti itu dan berpikir “Orang ini ketakutan,” tapi psikopat tidak akan berpikir seperti itu karena dia tidak bisa memahami rasa takut.

Ini bukan berarti bahwa ia memilih untuk tidak, tapi karena benar-benar tidak bisa. Itulah yang peneliti Georgetown University, Abigail Marsh, dikonfirmasi ketika ia menguji 36 anak berusia antara 7-10 tahun untuk reaksi mereka terhadap ekspresi wajah.

9. Psikopat kecanduan dopamin

Apa yang mendorong seorang psikopat membunuh? Dan mengapa mereka begitu senang memanipulasi orang lain? Itu semua berkaitan dengan dopamin, neurotransmitter yang mengaktifkan pusat penghargaan dalam otak kita. Ini adalah alasan yang sama kita jatuh cinta, mengambil obat, atau makan cokelat, kecuali pada skala yang lebih besar.

Menurut Yosua Buckholtz dari Vanderbilt University di Nashville, otak seorang psikopat tidak hanya menghasilkan lebih banyak dopamin, tapi neurotransmitter “terlalu berlebihan.” Buckholtz percaya keinginan untuk dopamin adalah alasan psikopat terobsesi untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan dengan cara mereka sendiri, bahkan dengan mengorbankan yang lain.

8. Psikopat mungkin memiliki ‘saklar’ empati

Psikopat tidak dapat menempatkan diri mereka sebagai orang lain. Mereka melihat manusia lain sebagai bidak catur, untuk menghibur mereka sendiri. Alasannya masih menjadi perdebatan. Sementara beberapa ilmuwan mengatakan psikopat memang seperti itu, ahli saraf dari University of Groningen di Belanda tidak sependapat.

Para peneliti menyimpulkan psikopat memiliki saklar “off dan on” dalam otak mereka. Bisa diatur ke “off,” bisa membalik bila diperlukan. Itu sebabnya psikopat kadang terlihat ramah dan menawan. Para ilmuwan berharap ini berarti penjahat psikopat dapat direhabilitasi.

7. Psikopat menerima hukuman pidana lebih berat

Penasaran apakah diagnosis psikopati membantu atau merugikan terdakwa, peneliti dari University of Utah disajikan kasus fiksi kepada sekelompok 181 hakim negara. Memberikan hakim penjelasan ilmiah untuk gangguan tidak membantu banyak – ia dijatuhi hukuman rata-rata hanya satu tahun lebih sedikit oleh para hakim yang diberi informasi.

6. Dunia bisnis dipenuhi oleh psikopat

Pada tahun 2013, peneliti Oxford, Kevin Dutton, menyusun daftar profesi yang dianggap menarik bagi sebagian besar psikopat. Tidak mengejutkan jika profesi tersebut polisi, pengacara, dan ahli bedah. Namun, profesi teratar yang dipilih oleh psikopat ternyata adalah “CEO.”

Hal tersebut menegaskan sebuah studi 2010 yang dilakukan oleh Paul Babiak, yang mewawancarai 203 eksekutif di program pelatihan manajemen dengan menggunakan kuesioner berdasarkan psikopati Robert Hare.

5. Internet troll adalah psikopat

Dalam sebuah survei yang dilakukan oleh psikolog dari beberapa universitas di Kanada, pengguna web ditanya serangkaian pertanyaan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa internet troll, orang yang menabur perselisihan di Internet dengan berargumen menjengkelkan, menunjukkan beberapa karakteristik menakutkan bernama “Dark Tetrad.”

Dark Tetrad adalah kepribadian ciri-sadisme simpang empat, machiavellianism, narsisme, dan psikopati. Orang dengan kepribadian ini menikmati menyakiti orang lain, sangat licik, dan kurang menyesali kejenakaannya. Para peneliti bahkan menemukan hubungan antara sifat-sifat ini dan jumlah waktu yang dihabiskan trolling online, menciptakan lingkaran setan psikopati.

4. Psikopat Prososial

Neuroscientist, James Fallon memiliki pohon keluarga besar. Ia terkait dengan tujuh tuduhan pembunuhan. Ingin mengetahui sejarah keluarganya, Fallon memutuskan untuk mengumpulkan PET scan otak kerabatnya dan menganalisa korteks orbital mereka, bagian dari otak yang mempengaruhi perilaku etis dan moral.

Hasilnya menegaskan bahwa tidak hanya Fallon memiliki otak psikopat, ia memiliki genetik psikopat. Tes tersebut mengungkapkan bahwa ia memiliki varian tertentu dari gen MOA-A. Gen ini juga dikenal sebagai “gen prajurit” karena bertanggung jawab terhadap tingkah laku.

Fallon secara agresif menyebut dirinya seorang “psikopat prososial,” yang berarti bahwa ia berperilaku dalam norma masyarakat yang berlaku.

3. Psikopat memiliki indera penciuman buruk

Pada September 2013, Prof. Jason Castro dan Chakra Chennubholta mengkategorikan setiap bau yang dikenal manusia. Mereka memutuskan bahwa manusia dapat mendeteksi 10 jenis bau, seperti “buah”, “kimia”, “popcorn,” dan “busuk.” Sementara kebanyakan orang tidak memiliki kesulitan membedakannya, beda cerita dengan psikopat.

Psikopat memiliki fungsi korteks orbital dalam tingkat lebih rendah. Hal ini tidak hanya mempengaruhi kemampuan mereka untuk membuat rencana jangka panjang dan menjaga impuls mereka, tetapi juga kemampuan mereka untuk mendeteksi bau. Hal ini dikonfirmasi oleh peneliti dari Macquarie University di Sydney, yang membawa 79 psikopat non-kriminal untuk tes bau.

2. Presiden dan psikopat memiliki kesamaan

Psikolog dari Emory University memutuskan untuk mengamati setiap presiden Amerika Serikat, dari Washington ke Bush, dan menentukan siapa yang paling psikopat. (Obama tidak termasuk karena belum selesai masa jabatan keduanya.) Menggunakan buku berjudul Personality, Character, and Leadership in the White House, mereka menganalisis kepribadian masing-masing presiden.

Sementara tidak ada presiden sempurna sesuai cetakan psikopat, beberapa menampilkan sifat psikopat yang menonjol yang disebut Fearless Dominance (FD), terutama bila dibandingkan dengan populasi umum. DF adalah kurangnya rasa takut dan keengganan untuk mundur dari situasi berbahaya. Hal ini juga mencakup kemampuan untuk memesona. Pada akhir penelitian, para ilmuwan menetapkan bahwa presiden dengan DF skor tertinggi adalah Teddy Roosevelt.

1. Psikopat memiliki pola bicara tertentu

Peneliti dari Cornell University menemukan bahwa seorang psiko sering tergelincir ketika mereka membuka mulut mereka. Dipimpin oleh Jeffrey Hancock, para peneliti mewawancarai 52 pembunuh, 14 di antaranya adalah psikopat.

Peneliti meminta para penjahat untuk berbicara tentang kejahatan mereka dan menggunakan program komputer untuk mengevaluasi pilihan mereka. Setelah menganalisis percakapan, peneliti mencatat beberapa keanehan dalam pembicaraan psikopat. Penelitian juga menemukan bahwa psikopat dapat diidentifikasi oleh hal-hal yang mereka katakan.