Loading...

Hindari Penggunaan Kosmetik Ini Selama Kehamilan!

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan, Wanita

Hindari Penggunaan Kosmetik Ini Selama Kehamilan!TERUSKAN.COM – Beberapa dekade yang lalu, para ahli kimia percaya bahan kimia tidak dapat melewati plasenta. Kita sekarang tahu bahwa paparan kimia pada ibu dapat mempengaruhi kesempatan bayinya untuk mendapatkan hidup sehat yang normal, terutama pada awal kehamilan.

1. Sabun Mandi

Jangan menggunakan sembarang sabun mandi karena biasanya meliputi bahan kimia yang dapat menyebabkan alergi, bahkan hingga ke wilayah berisiko seperti bahan penyebab kanker. Pilihlah produk yang khusus dirancang untuk bayi dan anak-anak.

2. Perawatan Kuku

Sebuah studi di North Carolina menemukan peningkatan resiko aborsi spontan di antara karyawan salon perawatan kuku. Kampanye konsumen meminta pemasok untuk merumuskan dan mengurangi “trio beracun:” dibutil ftalat, formaldehida dan toluena. Tapi produk kuku terus menyertakan bahan yang tidak cukup teruji atau menyebabkan toksisitas reproduksi.

Loading...

3. Tanning Semprot

Food and Drug Administration telah menyetujui penggunaan Dihydroxyacetone (DHA) dalam produk tanning. DHA bekerja dengan cara bereaksi dengan lapisan mati di permukaan kulit. Hal ini telah ditunjukkan tidak menyerap ke dalam kulit di bawah lapisan mati, dan karenanya dianggap lebih aman daripada suntanning – yang diketahui menyebabkan kanker. Namun, persetujuan ini tidak memperhitungkan resiko menghirup partikel semprot yang masuk ke udara selama “tanning.”

Studi menunjukkan bahwa DHA mungkin bersifat mutagenik dan dapat menyebabkan kerusakan DNA primer.

4. Pemutih Kulit

Produk pencerah kulit mengandung bahan kimia yang mengganggu proses enzimatik yang mengakibatkan produksi melanin, yang menggelapkan kulit. Biasanya hydroquinone atau glutathione digunakan sebagai bahan aktif; sebagian besar merkuri telah dieliminasi dari produk pemutih.

Sayangnya, kehamilan sering menginduksi penggelapan kulit, dan dapat menyebabkan pigmen “topeng” pada wajah. Dalam semua kasus, dokter menyarankan menunggu hingga setelah kehamilan Anda sebelum mempertimbangkan perawatan pencerah kulit.

5. Produk Hair Removal

Bahan aktif dalam produk hair removal diantaranya ialah beberapa bentuk asam tioglikolat. Tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa bahan kimia ini tidak aman pada kulit selama kehamilan. Tapi tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa ia juga aman. Uni Eropa membatasi bahan untuk maksimal 5 persen dalam obat perontok (produk hair removal). Di Amerika Serikat, panel independen Cosmetic Ingredient Review (CIR) menemukannya aman hingga tingkat 15,2 persen.

Asam tioglikolat bereaksi secara kimia dengan ikatan disulfida pada rambut. Karena bahan-bahan ini cukup agresif untuk bereaksi secara kimia, dan tidak ada penelitian telah dilakukan untuk mendeteksi efek reprotoxic potensial, kami sarankan prinsip kehati-hatian: Tinggalkan sampai setelah kehamilan.

6. Wewangian Berat

Banyak wewangian mengandung phthalate sebagai pembawa. Ada berbagai phthalate, beberapa di antaranya kurang berbahaya dibandingkan yang lain. Tapi bahan ini jarang diungkapkan pada label, bersembunyi di balik deskripsi aroma umum. Jika Anda tidak yakin produk ini bebas dari phthalate dengan potensi toksisitas reproduksi, lebih baik untuk menghindarinya selama kehamilan.

Phthalate dapat meniru hormon alami dalam tubuh yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan dan perkembangan janin. Karena pertumbuhan sangat sensitif terhadap konsentrasi kecil hormon ini, ia dianggap berbahaya bahkan pada paparan tingkat rendah selama kehamilan.

7. Produk Lengket atau Bau

Bau yang kuat biasanya menunjukkan bahwa produk tersebut mengandung bahan organik volatil sehingga mudah menguap ke udara, atau produk membentuk awan berkabut atau berdebu. Entah merupakan indikasi bahwa Anda mungkin akan menghirup bahan kimia, rute langsung dan efisien untuk racun masuk ke tubuh Anda.

Penyerapan melalui kulit merupakan rute umum paparan lainnya, dan semakin lama suatu bahan kimia berada dalam kontak, semakin banyak yang dapat Anda serap. Jadi jika Anda tidak yakin bahwa produk tersebut aman, meminimalkan kontak dengan menghindari produk yang bertahan lebih lama atau bau kuat.

8. Obat Jerawat

Dokter Anda mungkin sudah mengatakannya ketika memberikan resep obat, tetapi jika Anda menggunakan pengobatan jerawat accutane (isotretinoin), retin-A (tretinoin), tetrasiklin maka Anda tidak seharusnya hamil.

Berbeda dengan tingkat rendah paparan bahan kimia dalam produk kecantikan lainnya, obat ini dipakai pada dosis yang dimaksudkan untuk menyebabkan perubahan dalam tubuh Anda, perubahan yang pada akhirnya mengurangi wabah jerawat. Untuk alasan ini, cacat lahir yang berhubungan dengan penggunaan accutane bukan hanya anekdot.

9. Tato

Tato tradisional melibatkan jarum, dan karena itu melibatkan kontak langsung dengan aliran darah Anda. German Institute for Risk Evaluation memperingatkan bahwa zat warna yang digunakan dalam industri tato tidak diatur dalam cara yang sama seperti kosmetik, dan bahwa apa yang disebut pewarna azo dapat terbagi menjadi amina karsinogenik dalam aliran darah, dalam kasus tattoo removal dengan perawatan laser dilakukan.

Beberapa tinta tato dapat menyebabkan alergi. Hal ini jarang terjadi, tetapi ketika itu terjadi, reaksi yang sangat parah dapat timbul karena pewarna telah memasuki aliran darah.

10. Perawatan Rambut

Studi terus menemukan hubungan antara paparan kerja di salon rambut dan cacat lahir. Jika Anda benar-benar harus menyegarkan warna rambut Anda, tunggu sampai setidaknya trimester kedua.