Loading...

Tips Mencegah dan Mengidentifikasi Kekerasan Seksual Pada Anak

Penulis: Mayrani Rubrik: Keluarga

Tips Mencegah dan Mengidentifikasi Kekerasan Seksual Pada AnakTERUSKAN.COM – Pelecehan seksual adalah subjek yang sulit didiskusikan bagi kebanyakan orang, utamanya bagi orangtua terhadap anak-anak mereka. Tapi seperti halnya topik menakutkan lainnya, pelecehan seksual merupakan masalah umum yang serius dan, sayangnya mempengaruhi baik anak laki-laki maupun perempuan.

Menurut AAP.org, dalam kebanyakan kasus, orang yang melecehkan anak secara seksual adalah orang dewasa atau anak yang lebih tua yang dikenal oleh korban, seringnya figur otoritas yang anak kenal, percaya atau sukai. Pelaku biasanya menggunakan paksaan dan manipulasi, bukan kekuatan fisik.

Yang Perlu Diketahui Orangtua

– Kebanyakan pelaku dikenal oleh anak; mereka mungkin anggota keluarga, saudara, teman, guru, pelatih, pengasuh anak, dan lain-lain dalam posisi otoritas.

Loading...

– Anak-anak yang paling rentan terhadap pelecehan seksual ialah anak yang taat, patuh dan hormat. Mereka mungkin anak-anak dari rumah yang tidak bahagia, karena anak-anak ini membutuhkan perhatian dan kasih sayang.

– Anak-anak yang menjadi korban pelecehan seksual dapat menampilkan banyak atau sedikit gejala perilaku. Mereka mungkin menarik diri dari keluarga atau teman-teman, menampilkan prestasi sekolah yang buruk, mengalami depresi, kecemasan, atau menunjukkan perilaku agresif dan merusak diri sendiri. Atau mereka mungkin tidak menampilkan perilaku lahiriah abnormal.

– Anak korban pelecehan seksual sering melibatkan lebih dari satu insiden, dan dapat berlangsung berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

– Pelecehan seksual mencakup segala jenis tindakan seksual atau perilaku dengan seorang anak, dan termasuk kegiatan yang melibatkan kontak kelamin serta tanpa kontak – seperti menampilkan gambar porno anak-anak, mengambil foto-foto pornografi anak, dll.

Tips Meminimalkan Resiko

– Pada anak usia dini, orangtua dapat mengajarkan anak-anak mereka nama alat kelamin, sama seperti mereka mengajarkan bagian tubuh lainnya. Hal ini mengajarkan anak bahwa alat kelamin sangat pribadi.

– Orangtua bisa mengajari anak-anak tentang privasi bagian tubuh, dan bahwa tidak ada yang memiliki hak untuk menyentuh tubuh mereka jika mereka tidak ingin itu terjadi. Anak-anak juga harus belajar untuk menghormati hak atas privasi orang lain.

– Ajarkan anak sejak dini dan ingatkan terus bahwa tidak ada rahasia antara anak dan orangtua mereka, dan bahwa mereka harus merasa nyaman berbicara dengan orang tua mereka tentang apa pun – baik atau buruk, menyenangkan atau sedih, mudah atau sulit.

– Waspadai orang dewasa yang menawarkan anak-anak hadiah khusus atau mainan, atau orang dewasa yang ingin mengambil anak Anda pada untuk mengikuti acara khusus.

– Daftarkan anak Anda di tempat penitipan anak dan program lain yang memiliki kebijakan terbuka. Pantau dan berpartisipasilah dalam kegiatan bila memungkinkan.

– Dengan bertambahnya usia anak, ciptakan lingkungan rumah di mana topik seksual dapat didiskusikan dengan nyaman. Gunakan item berita dan laporan pelecehan seksual anak yang dipublikasikan untuk memulai diskusi.

– Jika anak Anda mengungkapkan riwayat pelecehan seksual, dengarkan dengan seksama. Seringnya, anak-anak tidak percaya, terutama jika mereka melibatkan anggota keluarga sebagai pelaku. Hubungi dokter anak Anda, lembaga layanan perlindungan anak setempat, atau polisi. Jika Anda tidak melakukan intervensi, pelecehan mungkin akan terus berlangsung.

– Mendukung anak Anda dan biarkan ia tahu bahwa ia tidak bertanggung jawab atas pelecehan.

– Bawa anak Anda ke dokter untuk pemeriksaan medis, pastikan bahwa kesehatan fisik anak belum terpengaruh oleh pelecehan.

– Sebagian besar anak dan keluarga mereka juga akan membutuhkan konseling profesional untuk membantu mereka melalui cobaan ini, dan dokter anak Anda dapat merujuk Anda ke sumber daya masyarakat untuk bantuan psikologis.

– Jika Anda memiliki kekhawatiran bahwa anak Anda mungkin menjadi korban pelecehan seksual, Anda harus berbicara dengan dokter anak Anda. Dokter Anda dapat mendiskusikan masalah Anda, memeriksa anak Anda, dan membuat rujukan dan laporan yang diperlukan.