Loading...

Pendidikan Seks dan Anak

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

TERUSKAN.COM – Pendidikan seks adalah topik yang banyak orang tua akan lebih memilih untuk menghindarinya. Dan jika Anda memiliki anak kecil, Anda mungkin berpikir Anda lolos – setidaknya untuk sementara waktu. Tapi itu belum tentu benar.

Pendidikan seks dapat dimulai kapan saja. Biarkan anak Anda mengatur kecepatan dengan pertanyaannya.

Pendidikan Seks dan Anak

Loading...

Eksplorasi Awal

Seperti dilansir dari Mayo Clinic, saat anak-anak belajar berjalan dan berbicara, mereka juga mulai belajar tentang tubuh mereka. Membuka pintu untuk pendidikan seks dengan mengajarkan anak Anda nama yang tepat untuk organ seksnya, mungkin selama waktu mandi. Jika anak Anda menunjuk ke bagian tubuh, cukup katakan padanya apa itu. Ini juga merupakan waktu yang baik untuk berbicara tentang bagian tubuh yang bersifat pribadi.

Ketika anak Anda menanyakan pertanyaan tentang tubuhnya, jangan tertawa atau merasa malu. Tawarkan respon langsung, sesuai dengan usia. Jika anak Anda ingin tahu lebih banyak, ia akan bertanya.

Stimulasi Diri

Banyak balita mengungkapkan rasa ingin tahu seksual alami mereka melalui perangsangan diri sendiri. Anak laki-laki mungkin menarik penis mereka, dan anak perempuan mungkin menggosok alat kelamin mereka. Ajarkan anak Anda bahwa masturbasi adalah normal – tapi merupakan aktivitas pribadi.

Jika anak Anda mulai masturbasi di depan umum, cobalah untuk mengalihkan perhatiannya. Jika gagal, bawa anak Anda dan ingatkan tentang pentingnya privasi.

Kadang-kadang, sering masturbasi dapat menunjukkan adanya masalah dalam kehidupan seorang anak. Mungkin dia merasa cemas atau tidak menerima perhatian yang cukup di rumah. Itu bahkan bisa menjadi tanda pelecehan seksual. Ajarkan anak Anda bahwa tidak ada yang diperbolehkan untuk menyentuh bagian-bagian pribadi tubuhnya tanpa izin. Jika Anda khawatir tentang perilaku anak Anda, konsultasikan dengan dokter.

Rasa Ingin Tahu Tentang Orang Lain

Pada usia 3 atau 4, anak-anak sering menyadari bahwa anak laki-laki dan perempuan memiliki alat kelamin yang berbeda. Ketika rasa ingin tahu alami timbul, Anda mungkin menemukan anak Anda bermain “dokter” atau memeriksa organ seks anak lain.

Eksplorasi tersebut adalah jauh dari aktivitas seksual dewasa, dan itu tidak berbahaya bila hanya anak-anak yang terlibat. Namun, Anda mungkin ingin menetapkan batas eksplorasi.

Momen Setiap Hari adalah Kuncinya

Pendidikan seks bukan mengenai sekali diskusi. Sebaliknya, ambillah kesempatan sehari-hari untuk mendiskusikan seks. Jika ada kehamilan dalam keluarga, misalnya, beritahu anak Anda bahwa bayi tumbuh di tempat khusus di dalam ibu. Jika anak Anda ingin rincian lebih lanjut tentang bagaimana bayi sampai di sana atau bagaimana bayi akan lahir, jelaskan.

Pertimbangkan contoh jawaban berikut ini:
– Bagaimana bayi masuk ke dalam perut seorang ibu yang? Anda mungkin berkata, “Seorang ibu dan ayah membuat bayi dengan saling berpelukan dengan cara yang khusus.”
– Bagaimana bayi bisa lahir? Untuk beberapa anak, mungkin cukup untuk mengatakan, “Dokter dan perawat membantu bayi yang siap untuk dilahirkan.” Jika anak Anda ingin lebih detail, Anda mungkin berkata, “Biasanya seorang ibu mendorong bayi keluar dari vaginanya.”
– Mengapa tidak semua orang memiliki penis? Cobalah penjelasan sederhana, seperti, “Tubuh anak laki-laki dan anak perempuan diciptakan berbeda.”

Seiring perkembangan anak, mereka mungkin akan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang lebih rinci, Anda dapat memberikan respon yang lebih rinci. Jawab pertanyaan spesifik dengan menggunakan terminologi yang benar.

Bahkan jika Anda tidak nyaman, terus maju. Ingat, Anda sedang menyiapkan panggung untuk diskusi jujur dan terbuka ??selama bertahun-tahun mendatang.