Loading...

Mengenali Karakteristik dan Perilaku Pedofil

Penulis: Mayrani Rubrik: News

Mengenali Karakteristik dan Perilaku PedofilTERUSKAN.COM – Sebagian besar orang mungkin membayangkan bahwa seorang penganiaya anak biasanya memiliki wujud seperti orang tua jelek dalam balutan jas hujan yang membujuk anak-anak untuk datang kepadanya dengan memberikan permen. Mereka tidak pernah membayangkan tetangga sebelah; anggota keluarga lain atau bahkan rekan kerja terpercaya.

Penganiaya anak bisa berasal dari mana saja, dari semua lapisan masyarakat dan dari semua kelompok sosial ekonomi. Mereka bisa pria atau wanita, kaya atau miskin, bekerja atau menganggur, berpendidikan tinggi atau tidak berpendidikan, atau dari ras apapun.

Karakteristik dan Perilaku Pedofil

Melalui berbagai studi kasus, Departemen Kehakiman di Amerika Serikat telah mengembangkan indikator karakteristik dan perilaku pedofil. Diantaranya adalah sebagai berikut:

Loading...

– Paling sering pria dewasa.
– Biasanya telah menikah.
– Bekerja dalam berbagai jenis pekerjaan, mulai dari buruh kasar untuk eksekutif perusahaan.
– Berkenaan lebih baik dengan anak-anak daripada orang dewasa.
– Biasanya lebih menyukai anak-anak dalam kelompok usia tertentu.
– Mungkin mencari pekerjaan atau relawan dengan program yang melibatkan anak-anak dalam usia pilihannya.
– Mengejar anak untuk tujuan seksual.
– Sering memotret atau mengumpulkan foto-foto korbannya, baik dalam berpakaian, telanjang, atau dalam tindakan seksual yang eksplisit.
– Mengumpulkan erotika anak dan pornografi anak.
– Biasanya cukup cerdas untuk menyadari bahwa ia memiliki masalah pribadi dan memahami beratnya itu.
– Mungkin berusaha keras untuk menyembunyikan aktivitas ilegalnya.
– Sering merasionalisasi kegiatan terlarang, menekankan dampak positifnya terhadap korban dan menekan perasaan tentang bahaya yang telah ia lakukan.
– Seringkali menggambarkan anak sebagai agresor.
– Berbicara tentang anak-anak dengan cara yang sama seperti seseorang membicarakan pasangannya.

Penganiayaan terjadi selama jangka waktu, kadang-kadang hingga korban memasuki usia dewasa. Melalui intimidasi, anak dibuat untuk merasa bertanggung jawab atas penganiayaan dan menyimpannya sebagai rahasia. Rahasia ini biasanya disimpan antara pelaku dan korban.

Penganiaya anak akan menggunakan kekuatan atau ketakutan anak untuk menganiaya anak-anak .Jenis pelecehan biasanya segera  dilaporkan ke polisi karena trauma pada anak mudah terlihat.

Keluarga orang tua tunggal sangat rentan terhadap pedofil; orang tua biasanya sibuk dengan pekerjaan dan berusaha untuk memenuhi peran sebagai orangtua, serta menjalankan rumah tangga. Dalam banyak kasus orangtua tidak mampu memberikan dukungan psikologis sesuai kebutuhan anak. Situasi ini dapat berkontribusi pada keberhasilan penganiaya anak yang dapat dan akan memberikan perhatian penuh, yang mungkin tidak didapatkan anak di rumah.

Tentu saja, masalah domestik dalam keluarga juga dapat membuat anak-anak rentan terhadap pedofil. Perlu dicatat juga, banyak pedofil mencari ibu dari orang tua tunggal untuk menjadikan anak-anak mereka sebagai korban.

Tips Melindungi Anak

Satu cara yang paling efektif untuk melindungi anak Anda adalah komunikasi dengan anak Anda. Mereka harus merasa nyaman untuk membicarakan hal-hal sensitif dengan Anda. Jika mereka tidak merasa nyaman berbicara dengan Anda mengenai perasaan mereka yang sebenarnya, maka Anda tidak bisa mengharapkan mereka untuk memberitahu Anda ketika mereka berada dalam situasi yang buruk.

Ajari anak Anda untuk tidak membiarkan siapapun menyentuh bagian tubuh tertentu mereka. Ajarkan mereka jenis situasi yang harus dihindari.