Loading...

Mengatasi Gangguan ADHD Dengan Terapi Seni

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Mengatasi Gangguan ADHD Dengan Terapi SeniTERUSKAN.COM – Pelajari tentang teknik yang dapat memperbaiki gejala Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) dan meningkatkan mekanisme untuk mempertajam sambil bersenang-senang – terapi seni.

Diagnosa ADHD pada anak-anak terus bertambah. Orangtua dapat membantu anak-anak mereka melalui terapi seni dengan menyenangkan, proyek-proyek sederhana yang berfokus pada proses di atas produk.

“Terapi seni menggunakan proses menggambar, melukis dan mematung untuk meningkatkan kesehatan dan kepercayaan diri pada anak-anak,” kata Stacey Nelson, ATR-BC, ahli terapi seni bagi siswa berkebutuhan khusus di program sekolah Kennedy Krieger Institute.

Loading...

“Ekspresi diri dapat digunakan untuk mengatasi masalah emosional, mengembangkan keterampilan interpersonal, mengelola perilaku, mengurangi stres dan meningkatkan kesadaran diri.”

Manfaat Terapi Seni

Nelson mengatakan seni terapi:

– Menghasilkan respon relaksasi dan meningkatkan suasana hati anak.
– Meningkatkan kadar serotonin otak, kurangnya serotonin dapat menyebabkan depresi.
– Mengurangi hormon stres – memanipulasi tanah liat dapat memiliki efek yang lebih besar daripada meremas bola stres.

Tapi Nelson mengatakan banyak orangtua yang tidak yakin pada keterampilan seni mereka sendiri – menghindar dari terapi seni, tidak menyadari bahwa proses kreatif bermanfaat apapun hasilnya.

Tips Untuk Orangtua

Nelson menguraikan beberapa tips yang orangtua dapat gunakan untuk mengintegrasikan teknik terapi seni di rumah mereka sendiri.

– Fokus pada proses, bukan produk. Jika anak tidak puas dengan produk akhirnya, tanyakan apa yang akan ia lakukan secara berbeda di masa depan, untuk mendorong kemampuan memecahkan masalah.
– Mengurangi kekacauan. Sebuah ruang yang berantakan bisa membingungkan bagi anak dengan ADHD. Sebaliknya, membersihkan ruang khusus untuk pembuatan seni dan membatasi pilihan (mengingat kepentingan anak) untuk meningkatkan fokus.
– Mulailah dengan Mandala. Kertas yang telah bergambar lingkaran sebelumnya akan menarik perhatian anak. Gunakan titik awal untuk mengurangi kecemasan anak tentang apa yang harus ia lakukan ketika menghadapi kertas kosong.

Durasi Ideal

Jumlah waktu yang dihabiskan bekerja dengan terapi seni bervariasi berdasarkan anak dan tujuan pengobatan, Nelson menjelaskan. Dia saat ini bekerja dengan anak-anak sekolah yang memiliki tujuan terapi seni dalam Program Pendidikan Individual, sehingga dia merekomendasikan sesi 30 menit setiap minggunya.

Nelson mengatakan terapi seni yang efektif memberikan anak cukup waktu untuk mencapai tingkat penyelesaian dan juga dapat menghabiskan beberapa waktu berbicara tentang proyek – baik selama kegiatan berlangsung atau setelah selesai.

Tidak peduli berapa lama Anda menghabiskan waktu dengan anak Anda, Nelson menekankan kebutuhan untuk fokus pada proses lebih dari produk. “Pengalaman dalam membuat seni dan anak memiliki cara untuk mengekspresikan [diri sendiri] jauh lebih penting daripada menciptakan sebuah lukisan atau patung yang sempurna,” katanya.

Proyek Pemula

– Berjalanlah ke alam. Kumpulkan benda-benda kecil yang menarik bagi anak Anda dan bicarakan tentang bentuk, bau dan tekstur masing-masing. Bawa lem dan karton untuk melukis atau menempelkan benda tersebut langsung.
– Membeli kerajinan kayu murah untuk melukis atau menghias.
– Membuat guci pasir atau stoples garam.

Pencarian cepat “art therapy for kids” di Pinterest akan memberikan ide-ide kreatif yang tak terbatas.