Loading...

Ini Dia Tips Mencegah Virus MERS Saat Bepergian

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Ini Dia Tips Mencegah Virus MERS Saat BepergianTERUSKAN.COM – Strain coronavirus yang menyebabkan MERS pertama kali diidentifikasi pada tahun 2012 di Arab Saudi. Sejak saat itu, pemahaman kita mengenai virus dan penyakitnya terus berkembang.

Apa itu MERS?

MERS disebabkan oleh coronavirus yang dikenal sebagai MERS-COV; coronavirus menyebabkan berbagai penyakit, dari flu biasa hingga SARS (sindrom pernafasan akut parah), yang menyebabkan epidemi global pada tahun 2003.

MERS-COV berbeda dari coronavirus lainnya. Gejala MERS meliputi demam, batuk, dan sesak napas. Centers for Disease Control and Prevention (CDC) bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia dan mitra lainnya untuk memahami risiko kesehatan masyarakat terhadap virus ini.

Loading...

Kasus MERS (Sindrom Pernapasan Timur Tengah) telah diidentifikasi di beberapa negara di Semenanjung Arab. Ada juga kasus dari wisatawan di beberapa negara lain yang telah berkunjung ke Semenanjung Arab dan, dalam beberapa kasus, kontak dekat mereka.

Jika Anda bepergian ke negara-negara di atau dekat Semenanjung Arab, CDC merekomendasikan untuk memperhatikan kesehatan Anda selama dan setelah perjalanan.

Anda harus menghubungi dokter segera jika Anda mengembangkan demam dan gejala penyakit pernapasan bawah dalam waktu 2 minggu setelah bepergian dari negara-negara di atau dekat Semenanjung Arab. Beritahu dokter tentang perjalanan Anda baru-baru ini.

CDC tidak merekomendasikan wisatawan untuk mengubah rencana mereka karena MERS. Sebagian besar kasus penyebaran orang-ke-orang terjadi pada pekerja perawatan kesehatan dan kontak dekat lainnya (seperti anggota keluarga dan pengasuh) penderita MERS.

Jika Anda peduli tentang MERS, Anda harus mendiskusikan rencana perjalanan Anda dengan dokter.

Tips Mencegah MERS Saat Bepergian

Orang yang melakukan perjalanan untuk memberikan pelayanan kesehatan di Semenanjung Arab harus meninjau rekomendasi CDC untuk mengonfirmasi kontrol infeksi atau dugaan kasus MERS.

Wisatawan dapat mengambil tindakan-tindakan sehari-hari untuk membantu mencegah penyebaran kuman dan melindungi diri terhadap pilek, flu, dan penyakit lainnya, diantaranya:

– Sering mencuci tangan dengan sabun dan air. Jika sabun dan air tidak tersedia, gunakan pembersih tangan berbasis alkohol.
– Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut. Kuman menyebar dengan cara ini.
– Hindari kontak dekat dengan orang yang sakit.
– Pastikan Anda up-to-date dengan semua vaksin Anda, dan jika memungkinkan, konsultasilah dengan penyedia layanan kesehatan Anda setidaknya 4-6 minggu sebelum perjalanan.

Jika Anda sakit:

– Tutup mulut Anda dengan tissue saat batuk atau bersin, lalu buang di tempat sampah.
– Hindari kontak dengan orang lain untuk menghindari tersebarnya infeksi.
– Temui dokter jika Anda mengalami demam dan gejala penyakit pernapasan bawah, seperti batuk atau sesak napas, dalam waktu 14 hari setelah bepergian dari negara-negara di atau dekat Semenanjung Arab.

(photo: thestar.com.my)