Loading...

6 Tips Saat Bepergian ke Roma

Penulis: Mayrani Rubrik: Wisata

TERUSKAN.COM – Roma, kota abadi, kota cinta, sebuah kota yang memiliki banyak label melekat pada namanya. Sebuah kota yang kebal terhadap modernitas, kekacauan.

Roma menginspirasi semua indera, seolah datang dari dalam film, ditutupi dengan warna putih marmer.

6 Tips Saat Bepergian ke Roma

Loading...

Nah, jika Anda berencana traveling ke Roma, berikut tips agar perjalanan Anda lebih menyenangkan:

1. Waktu berkunjung

Roma dapat dikunjungi sepanjang tahun. Bulan-bulan musim dingin tidak pernah benar-benar dingin, meskipun penduduk setempat mengatakan bahwa ada beberapa perubahan dalam hal ini selama beberapa tahun terakhir.

Musim gugur dan musim semi adalah periode terbaik untuk berkunjung, iklim yang sempurna. Musim panas biasanya benar-benar panas dan mengunjungi kota bisa sangat melelahkan.

Jika Anda mengunjungi kota selama bulan Juli dan Agustus, banyak minum air di siang hari merupakan dasar untuk menghindari dehidrasi.

Tidak direkomendasikan untuk mengunjungi Roma selama Natal, Paskah dan 1 Mei, ketika biasanya semuanya padat dan harga meroket.

2. Bagaimana mencapai kota dari bandara

Ada dua bandara yang dekat dari Roma: Fiumicino (FCO) dan Ciampino (CIA), keduanya memiliki hubungan yang baik dengan pusat kota.

Dari Ciampino, yang terletak 15 km dari kota, cara termurah adalah mengambil shuttle bus dari perusahaan Schiaffini, harga 3.9 Euro, bus berangkat dari stasiun kereta api Roma Termini di pusat kota.

Dari Fiumicino (30 km dari Roma), pilihan terbaik adalah membeli tiket pulang untuk shuttle bus dengan salah satu dari beberapa perusahaan, biaya perjalanan pulang 8 Euro.

– Jika Anda terbang dengan Ryanair, Anda mungkin akan ditawari tiket di kapal, harganya lebih mahal daripada tiket yang dapat Anda beli di terminal.

– Disarankan untuk tidak menaiki bus dari perusahaan Terravision. Ini adalah perusahaan dengan layanan memalukan, perilaku buruk, dan dalam banyak kasus pengunjung tidak dapat mengambil bus yang mereka inginkan pada perjalanan pulang.

3. Bagaimana bepergian dalam kota

Meskipun kualitas layanan metro tidak dapat dibandingkan dengan kota-kota lain di Eropa, hanya ada dua jalur metro dan lalu lintas bisa kacau, angkutan umum umumnya memuaskan.

Biaya tiket harian 6 Euro, dan ada tiket 3 hari-an dan tiket mingguan juga.

Roma bukan kota yang berbahaya , tetapi seperti dalam kebanyakan kota-kota besar Eropa, pencopet tidak pernah berlibur, jadi berhati-hatilah dengan barang-barang Anda, terutama di daerah ramai.

4. Tempat menginap

Di Roma ada semua jenis akomodasi, dari hostel murah hingga hotel mewah. Ketika orang mengunjungi kota-kota seperti Roma, mereka cenderung lupa bahwa pilihan terbaik adalah tinggal di lingkungan pusat yang jauh dari tipikal tempat wisata.

Dengan cara ini Anda tidak hanya lebih hemat uang, tetapi Anda memiliki kesempatan untuk merasakan kehidupan lokal otentik kota. Beberapa lingkungan yang sangat dianjurkan: Nomentano, San Giovanni, Ostiense, Monteverde, Flaminio, Trieste dan Monte Sacro.

5. Apa saja yang harus dikunjungi

Roma mungkin memiliki museum udara terbuka terbesar di dunia. Anda tidak perlu membayar untuk mengalami keajaiban masa lalu, Anda hanya perlu tersesat di jalan-jalan sempit di kota, di mana Anda akan melihat bangunan yang indah, gereja-gereja tua, reruntuhan Romawi dan kotak mengagumkan bahkan tanpa mengetahui nama sebagian besar tempat-tempat yang indah.

Setiap inci dari kota ini memiliki ratusan tahun sejarah, menunggu untuk dieksplorasi oleh Anda.

6. Tempat makan

Roma, sama seperti kota-kota wisata lainnya, penuh dengan restoran yang dekat dengan atraksi utama, biasanya mahal dan tidak selalu kualitas terbaik.

Temukanlah beberapa restoran dengan makanan rumahan (tempat-tempat ini biasanya disebut “trattoria”), pilihan terbaik adalah mengikuti penduduk setempat atau setidaknya meminta mereka. Di restoran di Italia mereka biasanya mengenakan biaya cover, harga yang tidak tertulis dalam menu, lebih baik bertanya dulu.

Jika Anda bepergian dengan anggaran rendah, pilihan terbaik adalah makan sepotong pizza (“pizza al taglio”) yang akan Anda temukan di mana-mana. Mungkin tidak seenak pizza yang dapat Anda makan di restoran pizza biasa, tapi cukup layak dan sangat terjangkau.

(photo: www.walksofitaly.com)