Loading...

Ini Bahaya Patah Hati Pada Kesehatan

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan, Remaja

Ini Bahaya Patah Hati Pada KesehatanTERUSKAN.COM – Semua orang pasti pernah mengalami patah hati. Tapi jangan biarkan sampai berlarut-larut, karena ternyata patah hati dapat membawa dampak buruk terhadap kesehatan Anda.

Hormon

Detik saat orang yang Anda cintai berkata “adios” atau “selamat tinggal,” kelenjar adrenal Anda mulai mengaduk-aduk hormon kortisol dan adrenalin, yang berperan dalam respon stres tubuh.

Tergantung pada seberapa buruk perpisahan itu, hormon stres Anda akan mendidih atau meroket.

Loading...

Namun reaksi tersebut bisa tenang setelah beberapa hari, tapi mungkin juga butuh waktu selama bertahun-tahun. Dan mereka cenderung mempengaruhi tekanan darah Anda.

Otak

Sama seperti jarum jam: Saat mata Anda melihat foto Anda berdua dengannya – boom! – perut Anda mengadu. Anda merasa sakit, namun Anda tidak bisa berpaling.

Itu karena saat Anda melihat wajahnya, darah mulai mengalir ke pusat kesenangan otak Anda, daerah ventral tegmental.

Pusat komando terhadap keinginan dan kerinduan juga menyala. Hal ini menuntut perhatian – salah satu alasan Anda terobsesi dengan mengemudi ke rumah mantan kekasih Anda, menguntit halaman Facebook-ny , atau mencoba untuk menggantikandan mencari pelarian.

Tapi penolakan juga mengirimkan aliran darah ke dua daerah lainnya: korteks somatosensori sekunder dan insula posterior dorsal, keduanya terlibat dalam memproduksi rasa sakit fisik.

Itulah sebabnya mengapa Anda mungkin merasa pegal di seluruh tubuh, bukan hanya di dalam hati Anda.

Awalnya ramai karena respon di atas, korteks prefrontal kiri Anda perlahan-lahan mulai menyala. Bagian otak ini bertanggung jawab terhadap penilaian ulang dan evaluasi – satu kata, mungkin itu yang terbaik. Mungkin hanya berupa bisikan saat ini, namun sinyal ini akan semakin kuat seiring waktu.

Perut

Sistem saraf Anda yang mengalami stres akan mengirim sinyal pada pencernaan Anda untuk memperlambat jalan turun. Perut Anda sakit, dan Anda tidak memiliki nafsu makan – kecuali mungkin untuk es krim.

Sistem Kekebalan

Stres akibat penolakan mungkin mengganggu sistem kekebalan tubuh Anda, menyebabkan peradangan yang merusak sel. Bagian-bagian dari sistem kekebalan tubuh yang melawan infeksi dan menjaga virus di bawah kontrol mulai kehilangan uap.

Anda mungkin akan mudah terserang penyakit atau mengembangkan flu dan pilek.

Kulit

Kortisol mengalir bebas? Ini adalah pemicu penumpukan minyak yang menyumbat pori-pori di bawah kulit Anda. Itulah sebabnya mengapa patah hati sering disertai dengan timbulnya jerawat.

Rambut

Jika Anda benar-benar hancur, beberapa folikel rambut di kepala Anda bisa memasuki keadaan yang disebut telogen effluvium. Itu merupakan fase istirahat, di mana helai rambut Anda berhenti tumbuh atau, setelah beberapa saat, mulai rontok.

Jangan khawatir! Daerah penilaian ulang otak Anda akan bekerja. Tak lama kemudian, ia Anda akan mulai berpikir, “Ya, mungkin ini yang terbaik.” Dan rambut baru akan tumbuh – dan Anda akan menemukan cinta baru.