Loading...

Fakta, Gejala dan Penanganan Vaginosis Bakteri

Penulis: Maryamah Karpov Rubrik: Kesehatan, Wanita

Fakta, Gejala dan Penanganan Vaginosis BakteriTERUSKAN.COM – Vagina memang biasanya memiliki banyak bakteri di dalamnya. Saat jumlah bakteri di vagina meningkat atau melebihi jumlah normal, maka akan menciptakan vaginosis bakteri ini.

Bakteri vaginosis adalah infeksi ringan pada vagina yang disebabkan oleh bakteri. Biasanya, ada banyak bakteri “baik” dan beberapa “buruk” bakteri dalam vagina. Jenis bakteri baik membantu mengendalikan pertumbuhan jenis bakteri buruk.

Pada wanita dengan vaginosis bakteri, ada tidak cukup bakteri baik dan bakteri jahat terlalu banyak.

Loading...

Bakteri vaginosis biasanya masalah ringan yang dapat hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari. Tapi itu dapat menyebabkan masalah yang lebih serius. Jadi akan lebih baik untuk berkonsultasi dengan dokter dan mendapatkan pengobatan segera.

Para ahli tidak yakin apa yang menyebabkan bakteri dalam vagina keluar dari keseimbangan. Tapi hal-hal tertentu membuatnya lebih mungkin terjadi. Risiko terkena vaginosis bakteri lebih tinggi jika Anda:

– Memiliki lebih dari satu pasangan seks atau memiliki pasangan seks yang baru.
– Merokok
– Mandi shower (douche)

Peradangan dapat menjadi salah satu penyebab vaginosis bakteri, sehingga akan lebih banyak kesempatan dan berisiko tinggi untuk penularan HIV. Di mana Anda lebih cenderung terinfeksi serta menularkan penyakit kepada pasangan Anda.

Ya, vaginosis bakteri juga dapat disebabkan karena penggunaan sabun beraroma atau mandi busa yang akhirnya akan menambah jumlah bakteri pada vagina, sehingga akan memicu masalah vaginosis bakteri.

Gejala Umum

Gejala yang paling umum adalah keputihan bau. Ini mungkin terlihat putih keabu-abuan atau kuning. Suatu tanda vaginosis bakteri dapat berupa “berbau amis”, yang mungkin lebih buruk setelah berhubungan seks. Sekitar setengah dari wanita yang memiliki vaginosis bakteri tidak melihat gejala apapun.

Rasa gatal pada vagina atau daerah vagina, bau yang tidak menyenangkan dari vagina atau vaginal debit selama atau setelah melakukan hubungan seksual.

Diagnosis

Banyak hal yang dapat menyebabkan keputihan yang abnormal, termasuk beberapa infeksi menular seksual (IMS). Temui dokter Anda sehingga Anda dapat diuji dan mendapatkan pengobatan yang tepat.

Dokter mendiagnosis vaginosis bakteri dengan bertanya tentang gejala, melakukan pemeriksaan panggul, dan mengambil sampel dari keputihan. Sampel dapat diuji untuk mengetahui apakah Anda memiliki vaginosis bakteri.

Penanganan

Anda dapat mengurangi risiko terkena bakteri vaginosis dengan menggunakan lateks atau kondom polyurethane setiap kali berhubungan seks, menggunakan kondom baru atau  lateks jika berganti pasangan. Anda juga sebaiknya tidak berganti pasangan karena hanya akan menyebabkan penularan.

Biasanya flagyl juga digunakan untuk mengobati masalah vaginosis bakteri. Tetapi, Anda juga harus tetap melakukan  perawatan dan tetap menjaga kebersihan vagina dengan tidak menggunakan sabun wangi atau penyeimbang pH.

Vaginosis bakteri biasanya tidak menyebabkan masalah kesehatan lainnya. Namun dalam beberapa kasus dapat menyebabkan masalah serius.

– Jika Anda memilikinya ketika Anda sedang hamil, risiko keguguran, kelahiran (awal) prematur, dan infeksi rahim setelah kehamilan meningkat.
– Jika Anda memilikinya ketika Anda memiliki prosedur panggul seperti operasi caesar, aborsi, atau histerektomi, Anda lebih mungkin untuk mendapatkan infeksi panggul.
– Jika Anda memilikinya dan Anda terpapar infeksi menular seksual (termasuk HIV), Anda lebih mungkin terkena infeksi.

Pengobatan dengan antibiotik dapat membantu mencegah masalah ini.

Ingat, menjaga organ intim sangat diperlukan. Karena itu tidak harus dilakukan dengan menggunakan produk, cukup dengan makanan sehat dan rajin menjaga kebersihan akan menjauhkan Anda dari berbagai masalah.

Semoga bermanfaat.