Loading...

Hati-Hati, 5 Makanan Ini Tidak Boleh Dimasukkan ke Microwave

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Hati-Hati, 5 Makanan Ini Tidak Boleh Dimasukkan ke MicrowaveTERUSKAN.COM – Microwave memasak makanan dengan mengosilasi energi elektromagnetik yang sangat mirip dengan gelombang radio, tetapi bergerak maju mundur dengan kecepatan yang jauh lebih besar.

Panas oven normal perlahan-lahan menembus melalui makanan, panas oven microwave segera mencapai molekul sekitar satu inci di bawah permukaan makanan.

Microwave menghasilkan radiasi non-pengion dan ada penelitian yang menunjukkan bahwa hal ini dapat mempengaruhi perubahan dalam darah dan detak jantung bersama dengan makanan microwave, menyebabkan jenis kanker usus dan perut.

Loading...

Microwave harus melalui pengujian dan prosedur keselamatan jauh lebih luas saat ini, sehingga produsen akan mengatakan risiko kesehatan telah berkurang. Kenyamanan adalah yang terpenting dan orang-orang yang mengerti akan mencoba untuk menghemat waktu bila memungkinkan.

Nah, berikut adalah 5 hal yang lebih baik tidak pernah dimasukkan dalam microwave:

1. Air Susu Ibu

Manfaat utama memberikan ASI pada bayi yang baru lahir adalah mampu mengenalkan agen antibakteri kuat yang terkandung dalam susu.

Journal of Pediatrics melakukan tes pada 22 sampel ASI beku yang dipanaskan dalam microwave pada panas rendah atau tinggi dan menemukan bahwa ASI dipanaskan pada panas tinggi menunjukkan pertumbuhan E. coli yang lebih besar. Ini adalah 18 kali lebih tinggi dari susu yang dipanaskan tanpa microwave.

Sampel yang dimasukkan ke microwave pada suhu yang lebih rendah secara dramatis mengalami penurunan aktivitas isozim serta mempromosikan pertumbuhan bakteri berbahaya bagi bayi.

2. Brokoli

Brokoli tidak asing dengan microwave karena merupakan salah satu sayuran yang paling umum dipanaskan dengan cepat.

Setiap bentuk memasak akan menghancurkan beberapa nutrisi dalam makanan. Mengukus adalah yang paling lembut dan masih menyebabkan hilangnya sekitar 11% dari kandungan antioksidan brokoli.

Memasak brokoli dalam microwave dengan sedikit air menyebabkan hilangnya hingga 97% antioksidan bermanfaat.

3. Buah Beku

Membeli makanan beku sebenarnya bukan ide yang buruk karena proses pembekuan cepat dapat membantu menjaga nutrisi dalam buah. Buah segera mulai kehilangan nutrisi saat ia diambil.

Itulah sebabnya mengapa buah atau sayuran beku dari negara lain dapat memiliki profil nutrisi yang lebih tinggi dari produk organik lokal yang mungkin telah berada selama lebih dari seminggu di gudang, transit dan kemudian berpindah ke rak-rak.

Penelitian di Rusia pada akhir tahun 70-an mengungkapkan bahwa pencairan buah beku dalam microwave akhirnya mengubah glukosida menguntungkan dan galaktasida menjadi zat karsinogenik.

Rusia juga melanjutkan studi pada awal tahun 90-an yang menunjukkan efek imunologi dari microwave.

Buah beku paling baik dicairkan dalam lemari es atau hanya diletakkan di atas meja pada suhu kamar.

4. Daging Beku

Beberapa microwave berotasi dan beberapa tidak, yang dapat menyebabkan distribusi yang tidak merata pada makanan.

Daging beku adalah hal yang sulit untuk dipanaskan dalam microwave, karena dapat mengambil waktu begitu lama agar lebih mudah untuk mulai memasaknya. Tepi daging dapat mulai masak dan berwarna coklat, sementara bagian dalam masih beku.

Ketika daging mencapai 40-140 derajat fahrenheit, bakteri mulai tumbuh dan berkembang biak. Jika daging tersebut tidak segera dimasak Anda akan melihat sepotong daging yang terkontaminasi.

Penelitian di Jepang menemukan bahwa daging yang dimasak lebih dari 6 menit dalam microwave juga kehilangan setengah dari vitamin B-12 yang dikandungnya.

Tips melelehkan daging terbaik adalah membiarkannya di kulkas selama semalaman atau mencair di bawah air dingin mengalir.

5. Makanan dengan Bungkus atau Wadah Plastik

Ada banyak makanan cepat saji yang bisa dibawa pulang, tetapi yang sangat penting adalah tidak memasukkan ke dalam microwave makanan apapun dengan plastik di sekitarnya. Bila Anda memanaskan makanan yang ditutupi plastik, Anda dapat membuat karsinogen.

Pemanasan makanan dengan bungkus atau wadah plastik dapat melepaskan bahan kimia beracun berbahaya langsung ke makanan Anda. Beberapa bahan kimia yang dapat diturunkan dari plastik adalah:

– BPA
– Polyethylene terpthalate (PET)
– Bensol
– Toluena
– Xylene

Terkait dengan masalah ASI di atas, tampaknya baik untuk tidak memanaskan botol plastik bayi dalam microwave.

Perubahan besar dalam keamanan dan desain pasti terjadi dalam pembuatan oven microwave. Perusahaan yang menjual produk ini akan menunjukkan langkah-langkah keamanan yang diambil dalam penciptaan produk mereka.

Intinya adalah untuk mencoba dan menyiapkan makanan setradisional mungkin dan menghilangkan atau setidaknya secara drastis mengurangi penggunaan microwave untuk memasak.

(photo: www.realdose.com)