Loading...

7 Vitamin dan Suplemen yang Seharusnya Tidak Diambil

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

7 Vitamin dan Suplemen yang Seharusnya Tidak DiambilTERUSKAN.COM – Semua orang tampaknya gila vitamin di abad ke-21 saat ini. Masalahnya adalah mungkin tidak semua akan bermanfaat bagi Anda seperti yang Anda pikirkan.

Nah, berikut adalah beberapa vitamin dan suplemen yang paling populer yang seharusnya tidak diambil, dilansir dari LifeHack.org:

1. Kalsium

Terlepas dari kenyataan bahwa kita diperintahkan untuk memenuhi kebutuhan kalsium yang tinggi dalam makanan kita, suplemen kalsium sebenarnya bisa berbahaya, terutama bagi mereka yang berusia lebih dari 50 tahun.

Loading...

Tubuh yang lebih tua memiliki lebih banyak kesulitan dalam menyerap mineral, yang dapat menyebabkannya terserap oleh dinding arteri, yang bertentangan dengan tulang. Hal ini dapat mengakibatkan pengerasan pembuluh darah, yang pada gilirannya dapat menyebabkan stroke dan penyakit jantung.

Jika Anda perlu mengonsumsi suplemen kalsium, hindari kalsium karbonat, yang sangat sulit diserap tulang. Sebaliknya, ambillah kalsium sitrat, bersama dengan magnesium, yang akan membantu penyerapannya.

Alternatif: Minum susu.

2. Vitamin Prenatal (jika Anda tidak hamil)

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa beberapa wanita mengambil vitamin prenatal ketika mereka sedang tidak hamil atau mempersiapkan kehamilan.

Jawabannya sederhana – rambut lebih bersinar, kulit bersih dan kuku lebih kuat. Tentu, semua ini terdengar positif, tetapi ada bahayanya mengambil suplemen yang tidak dimaksudkan untuk Anda.

Misalnya, vitamin prenatal mengandung lebih banyak zat besi dari kebutuhan wanita yang tidak hamil, dan kelebihan zat besi dalam tubuh dapat menyebabkan sembelit, muntah dan mual.

Demikian pula, asam folat berlebih yang terkandung dalam vitamin dapat mengakibatkan detak jantung yang cepat, kesemutan di jari-jari kaki Anda, dan kehilangan memori.

Singkatnya, konsumsi vitamin ini hanya jika Anda sedang hamil.

3. Kreatin

Jika Anda seorang pecandu olahraga, Anda mungkin pernah mendengar tentang suplemen ini. Secara umum, ia digunakan pasca-olahraga untuk membangun dan memperbaiki otot.

Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa penggunaan berlebihan dapat menyebabkan dehidrasi serta kerusakan ginjal.

Selain itu, ia dapat memperburuk gejala orang yang menderita asma. President of Cenegenics Carolinas, Dr. Mickey Barber, menyarankan agar Anda hanya harus mengambilnya di bawah pengawasan medis.

4. Vitamin C

Bagi sebagian besar, tablet vitamin C tidak berbahaya. Namun, 2000mg atau lebih dapat meningkatkan risiko batu ginjal – dan tak seorang pun ingin batu kecil menusuk mereka dari dalam.

Masalah utama dengan suplemen vitamin C adalah bahwa mereka tidak memerlukannya. Penelitian telah menunjukkan bahwa pencegahan untuk flu biasa adalah mitos belaka.

Selain itu, kecuali jika Anda makan seperti pelaut dari tahun 1750, Anda tidak mungkin membutuhkannya untuk menangkal penyakit kudis.

Konsumsi banyak buah dan sayuran, dan Anda akan baik-baik saja.

5. Soy Isolate

Kedelai isolat dapat ditemukan dalam beberapa merek bar protein dan shake. Sayangnya, hal itu bisa memiliki efek estrogen, yang menjadi lebih kuat pada pria yang lebih tua yang tubuhnya sudah mengalami kesulitan menyeimbangkan kadar estrogen dan testosteron.

Jika Anda masih belum jelas, itu berarti bahwa ia dapat menyebabkan pembentukan payudara, atau gynecomastia, pada pria.

Jika Anda ingin mendapatkan manfaat penuh dari kedelai tanpa belahan dada, kami sarankan edamame dan tahu murni.

6. Yohimbe

Jika Anda belum pernah mendengar tentang yohimbe sebelumnya, itu berarti bagus karena Anda tidak menderita disfungsi ereksi. Selamat, Anda dapat melewatkan yang satu ini!

Kulit kayu dari pohon yohimbe mengandung yohimbine, yang merupakan zat yang dapat muncul dalam suplemen yang digunakan untuk mengobati penyakit tersebut. Masalahnya adalah bahwa hal itu juga dapat mengakibatkan masalah aritmia jantung yang serius, serta tekanan darah tinggi.

Sebagai alternatif, coba tingkatkan olahraga dan kesehatan umum Anda, dan jika Anda merasa masih memerlukan suplemen, cobalah DHEA.

7. Multivitamin

Pada dasarnya, ini hanya akan memboroskan uang Anda . Oh, kecuali pada bagian di mana mereka berpotensi berbahaya.

Sebuah studi selama 25 tahun pada 38.772 wanita menunjukkan bahwa risiko kematian sebenarnya meningkat bagi mereka yang telah terlibat dalam penggunaan jangka panjang multivitamin, vitamin B6, asam folat, zat besi, magnesium, seng, dan tembaga.