Loading...

7 Strategi Melatih Anak di Bulan Ramadhan

Penulis: Mayrani Rubrik: Keluarga

7 Strategi Melatih Anak di Bulan RamadhanTERUSKAN.COM – Ada banyak aspek Ramadhan – puasa, doa, nilai-nilai moral, amal, Quran, keluarga, Eid – memberikan kesempatan berharga untuk melatih anak-anak. Ya, pendidikan atau pelatihan bukan proses otomatis atau mudah.

Anak-anak tidak membawa pikiran kosong dan mengisinya dengan apa yang kita katakan. Pelatihan membutuhkan usaha, energi dan beberapa teknik.

Berikut adalah beberapa tips pelatihan dan teknik untuk mendidik anak-anak Anda di Bulan Ramadhan ini:

Loading...

Biarkan Tangan Anak Kotor

Anak-anak belajar dengan cara “melakukan.” Rata-rata, siswa mempertahankan 75 persen pelajaran ketika mereka belajar melalui kegiatan, dibandingkan dengan 5 persen melalui ceramah atau 10 persen melalui membaca.

Jika, misalnya, Anda ingin mengajarkan anak-anak Anda konsep Zakat, minta mereka untuk membantu Anda menghitung zakat Anda, menentukan di mana harus mengirim uang, dan surat amplop. Aksi dan implementasi dapat timbul pada saat anak-anak belajar.

Rasulullah dulu membawa putrinya Fatima ketika beliau pergi untuk beribadah di Kaba, Makkah. Kemudian, di Madinah, beliau akan membawa cucu-cucunya, Hassan dan Hussain, ke Masjid saat masih balita sebelum mereka tahu bagaimana melakukan sholat.

Sebuah konsep menjadi nyata dan penting bagi anak ketika mereka mengalaminya, bukan hanya membacanya. Mereka akan mengingat bagaimana melakukannya di tahun-tahun kemudian.

Libatkan Emosi Anak

Ketika anak-anak secara emosional terlibat dalam suatu kegiatan, mereka jarang ingin meninggalkannya. Video game dan acara TV menargetkan emosi anak. Sebagai orang tua dan pendidik, kita dapat menggunakan teknik yang sama untuk melatih mereka.

Cerita, lagu, drama, kerajinan dan permainan melibatkan emosi anak. Setelah anak tertarik dan bersemangat, ia lebih cenderung untuk tetap memperhatikan sampai akhir dan mendapatkan pesan yang ingin Anda berikan. Sama seperti kita yang mengingat peristiwa dalam hidup yang secara emosional signifikan, anak-anak mengingat konsep belajar melalui kegiatan yang “menyenangkan,” “lucu”, “menarik” atau “berbeda”.

Jangan takut untuk memasukkan beberapa hal menyenangkan saat melatih anak, Anda tidak perlu kehilangan konten. Menulis lagu tentang Idul Fitri, membuat kotak harta Hadis, atau membaca cerita tentang Ramadhan di Madinah. Jika mereka menikmatinya, anak-anak akan memintanya lagi.

Ungkapkan Tujuan

Kita sering mendengar siswa mengeluh, “Mengapa kita harus melakukan ini?” Sayangnya, kita sering menanggapinya dengan jawaban yang kurang tepat, seperti “Karena kamu harus melakukannya.”

Seperti kita, jika anak-anak tidak melihat tujuan atau pentingnya suatu tindakan, mereka tidak akan memiliki motivasi untuk menyelesaikannya. Untuk menghindari komentar serupa dari anak-anak Anda tentang doa atau puasa, pastikan mereka memahami tujuan.

Sebelum Anda memulai pelajaran apapun, apakah itu cerita tentang sahabat Nabi atau membuat kerajinan Idul Fitri, jelaskan dengan tepat mengapa Anda melakukan aktivitas tersebut dan apa manfaatnya bagi anak.

Ingatkan anak-anak Anda bahwa mereka melakukan ibadah untuk menyenangkan Allah, bukan Anda. Jelaskan mengapa kita perlu untuk menyenangkan Allah dan bagaimana setiap tindakan, termasuk mencuci piring atau mengerjakan PR matematika, akan membantu kita mencapai tujuan tersebut.

Jika anak-anak termotivasi untuk berpuasa atau menyelesaikan Quran karena insentif material, mereka mungkin tidak pernah mengembangkan cinta pada Allah atau keinginan intrinsik untuk melakukan tindakan. Mereka mungkin, sebagai gantinya, belajar karena imbalan materi.

Bantu anak-anak Anda memahami bahwa, bagi umat Islam, penghargaan tidak selalu datang dalam kehidupan ini. Mereka mungkin harus menunggu untuk mendapatkan hadiah yang lebih besar dan lebih baik di akhirat.

Soroti Gagasan Besar

Tanyakan pada diri Anda sendiri berapa banyak persamaan atau rumus yang Anda ingat dari pelajaran Matematik kelas 12 Anda. Mungkin lima atau dua atau tidak ada sama sekali. Mari kita bersikap jujur ??- kebanyakan dari kita hanya mengingat sedikit rincian dari yang kita pelajari.

Saat melatih anak, fokuslah pada ide-ide besar, seperti kesadaran bahwa Allah mengawasi kita, bahwa kita memutuskan dengan berdasar Quran dan Sunnah, doa yang merupakan sarana pemurnian diri, dan lain-lain. Ulangi ide-ide ini setiap hari dengan cara yang berbeda. Sementara anak-anak Anda menanamkan prinsip-prinsip ini dalam pikiran mereka, tunjukkan kepada mereka bagaimana mempelajari selebihnya sendiri, ketika mereka membutuhkannya.

Bantu anak-anak Anda belajar “cara belajar.” Ajarkan mereka di mana menemukan informasi yang mereka butuhkan atau bagaimana melakukan penelitian terhadap topik dan siapa yang harus dimintai informasi.

Berikan Tanggung Jawab

Anak-anak sering melakukan tanggung jawab dengan lebih serius dibanding orang dewasa. Rasulullah, menunjuk Ali, Anas dan Usamah bin Zaid, orang dewasa muda, untuk tugas-tugas penting yang kadang mengharuskan mereka untuk memimpin sahabat yang bahkan lebih tua dan lebih berpengalaman.

Berikan anak-anak kepemimpinan atas tugas-tugas penting.

Menetapkan satu anak untuk membangungkan saudara-saudaranya yang lain untuk sahur. Biarkan orang lain bertanggung jawab memperbarui waktu Iftar setiap malam. Biarkan anak-anak merencanakan, menganggarkan dan membeli hadiah Idul Fitri untuk semua kerabat. Biarkan mereka memilih tugas yang ingin mereka “pegang.”

Bersemangat!

Anak-anak menangkap antusiasme Anda. Tunjukkan kegembiraan dan gairah tentang topik yang Anda ajarkan. Tunjukkan pada anak-anak Anda bahwa Anda “tidak sabar menunggu” Ramadhan datang.

Cerialah di waktu shalat. Hiasi rumah untuk mengantisipasi Idul Fitri.

Rasulullah mendidik dengan contoh. Karakter dan tindakan beliau memotivasi orang untuk mencintai dan menirunya. Jadilah contoh bagi anak-anak Anda.

Kombinasikan Cinta dan Pembelajaran

Tunjukkan pada anak-anak bahwa Anda mencintai mereka, terlepas dari bagaimana proses belajar mereka. Biarkan setiap anak untuk maju dengan kecepatan sendiri. Mengatakan, “Lihat, sepupumu Aminah sudah mencapai juz 15,” hanya akan menurunkan harga diri anak Anda.

Persaingan dan perbandingan yang berlebihan sering dapat mengakibatkan ketidakberdayaan dan kurangnya motivasi bagi anak-anak yang belajar dengan cara yang berbeda atau lebih lambat. Biarkan anak-anak untuk menilai kemajuan mereka sendiri dan membandingkan dirinya dengan tingkat sebelumnya, bukan dengan orang lain.