Gejala dan Pengobatan Demam Chikungunya

Demam cikungunyaWaspadai demam dan nyeri sendi

Apa Itu Demam Cikungunya

Demam Chikungunya adalah penyakit virus yang menular pada manusia melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti yang terinfeksi. Virus Chikungunya adalah spesies dari genus Alphavirus, keluarga Togaviridae.

Virus Chikungunya pertama kali diisolasi dari darah pasien febrile di Tanzania pada tahun 1953. Dan sejak itu telah diidentifikasi berulang kali di bagian barat, tengah dan selatan Afrika dan banyak daerah di Asia, dan telah dikutip sebagai penyebab banyak epidemi manusia di daerah tersebut sejak waktu itu. Virus beredar di sebagian besar Afrika, dengan transmisi diduga terjadi terutama antara nyamuk dan monyet.

Tidak ada pengobatan khusus untuk demam chikungunya, perawatan didasarkan pada gejala. Demam Chikungunya biasanya tidak berakibat fatal. Langkah-langkah untuk mencegah infeksi Virus Chikungunya termasuk penggunaan pakaian penolak serangga, pelindung, dan tinggal di daerah dengan tabir.

Gejala dan Pengobatan

Gejala yang meliputi Demam Chikungunya: melemahnya arthralgia (nyeri sendi), pembengkakan sendi, kekakuan sendi, mialgia (nyeri otot), sakit kepala, kelelahan (kelemahan), mual, muntah dan ruam.

Masa inkubasi (waktu dari infeksi ke penyakit) bisa 2-12 hari, namun biasanya 3-7 hari. Infeksi Virus Chikungunya “Diam” (tanpa penyakit infeksi) memang terjadi, tapi bagaimana umumnya ini terjadi belum diketahui. Infeksi Virus Chikungunya (baik klinis nyata atau diam) digagaskan memberikan kekebalan seumur hidup. Kematian yang terkait dengan virus chikungunya jarang terjadi.

Demam Chikungunya Akut biasanya berlangsung beberapa hari sampai beberapa minggu, tetapi beberapa pasien mengalami kelelahan berkepanjangan dalam beberapa minggu. Selain itu, beberapa pasien telah melaporkan lumpuhnya nyeri sendi, atau arthritis yang dapat berlangsung selama beberapa minggu atau bahkan bulan.

Wanita hamil dapat terinfeksi oleh Virus Chikungunya selama tahap kehamilan dan memiliki gejala mirip dengan orang lain. Kebanyakan infeksi terjadi selama kehamilan tidak akan menghasilkan virus yang ditularkan kepada janin. Risiko tertinggi untuk infeksi anak/janin terjadi ketika seorang wanita memiliki virus dalam darahnya (viremic) pada saat melahirkan. Ada juga laporan langka aborsi trimester pertama terjadi setelah infeksi chikungunya.

Wanita hamil harus mengambil tindakan pencegahan untuk menghindari gigitan nyamuk. Produk yang mengandung DEET dapat digunakan pada kehamilan tanpa efek samping. Saat ini, tidak ada bukti bahwa virus dapat ditularkan melalui ASI.

Tidak ada vaksin atau pengobatan spesifik antivirus saat ini tersedia untuk Demam Chikungunya. Pengobatan dilakukan berdasarkan gejala yang timbul dan dapat termasuk istirahat, cairan, dan obat-obatan untuk meredakan gejala demam dan sakit seperti ibuprofen, naproxen, acetaminophen, atau parasetamol. Aspirin harus dihindari. Orang yang terinfeksi harus dilindungi dari paparan nyamuk lanjut selama beberapa hari pertama sakit untuk menghindari siklus penyebaran.

(photo: nunomad.com)

Topik Terkait: , , , ,
0 comments