Pentingnya Serat dalam Diet

Makanan Kaya SeratMakanan Kaya Serat

Mengapa serat?

Kandungan serat dalam makanan diberi label sebagai “diet serat”. Ia tidak dapat diserap oleh tubuh dan tidak memberikan kalori. Manfaat mengkonsumsi makanan yang mengandung banyak serat diet adalah pencegahan sembelit, regulasi gula darah dan kemungkinan perlindungan terhadap penyakit jantung, kolesterol tinggi, dan beberapa jenis kanker.

Loading...

The National Cancer Institute merekomendasikan asupan serat harian untuk orang dewasa 20-35 gram. Orang Amerika rata-rata hanya mengkonsumsi 7-8 gram sehari. The National Academy of Sciences menunjukkan bahwa kita perlu 14 gram serat per 1000 kalori yang dimakan, tanpa memandang usia.

Diet tinggi serat bisa memberikan keuntungan bagi setiap individu, terutama orang tua yang lebih rentan terhadap penyakit jantung, kolesterol tinggi, diabetes, kanker usus dan obesitas.

Jenis serat

Ada dua jenis dasar dari serat – larut dan tidak larut. Diet Anda harus menyertakan keduanya. Setiap jenis serat yang berbeda memiliki fungsi yang berbeda.

Serat larut:

Serat larut diperoleh dari inti buah-buahan. Buah yang belum matang mengandung pektin buah lebih banyak dari buah yang matang. Pektin digunakan sebagai agen pengental dan stabilizer pada permen, sirup dan makanan penutup beku, selai, jeli dan mengawetkan.

READ:  6 Cara Mudah Atasi Rasa Panik

Sumber serat larut meliputi apel, barley, kacang kering, bit, wortel, cranberry, kismis merah, gooseberry, jeruk, anggur, gandum, jeruk, peach, pir, plum asam, plum, rye dan biji wijen.

Serat tak larut:

Serat tidak larut selulosa, yang ditemukan dalam apel, bit, brokoli, pir dan biji-bijian, membantu untuk menyehatkan pembuluh darah dan membersihkan saluran usus. Hemiselulosa membantu untuk membuang limbah melalui tubuh. Ia ditemukan dalam apel, bit, kubis, jagung, kacang polong dan biji-bijian.

Lignin, yang paling mudah dicerna dari berbagai jenis serat, merupakan antioksidan yang efektif dan ditemukan dalam wortel, kacang hijau, kentang, tomat, biji-bijian dan makanan lainnya. Dengan pelunakan tinja, serat tidak larut dapat membantu mencegah wasir dan penyakit divertikular.

Sumber serat tidak larut adalah kacang Brazil, roti gandum dan sereal, buah-buahan dan sayuran dengan kulit, kacang, popcorn, beras merah dan dedak gandum.

Diet yang kaya akan serat larut dan rendah lemak dapat membantu kontrol berat badan. Serat larut membantu dalam pengelolaan diabetes dengan memperlambat tingkat di mana tubuh Anda menyerap glukosa.

READ:  Manfaat Kesehatan si Lembut Selai Kacang

Apa jenis serat yang tidak membantu?

Produsen kini menambahkan sejumlah serat terisolasi seperti inulin, maltodekstrin dan polydestrose dalam makanan. Iklan dan label dari produk menyiratkan bahwa mereka adalah sama dengan serat-serat yang ditemukan dalam biji-bijian.

Klaim tersebut tidak didukung oleh ilmu pengetahuan jadi jangan mengandalkan bantuan dari makanan yang mengandung serat ini.

Berkonsultasilah dengan dokter Anda sebelum memulai setiap diet baru. Diet tinggi serat dapat membahayakan seseorang dengan irritable bowl atau kram perut.

Kesimpulan

Jadi, roti gandum dan sereal tidak cukup. Kita harus makan buah-buahan dan sayuran, dan bahkan sayuran “hijau” belum matang yang dijual di toko juga baik untuk kita.

(foto: itimes.com)