Efek Buruk Narkotika

efek narkotikaEfek buruk narkotika

Narkotika adalah obat yang terutama digunakan untuk meredakan nyeri dalam pengaturan klinis. Beberapa jenis narkotika, termasuk heroin, juga digunakan secara ilegal untuk menghasilkan perasaan euforia yang intens. Selain efek terapi langsung dari narkotika, ia juga menghasilkan beberapa efek jangka pendek dan jangka panjang yang berpotensi negatif.

Simak terus untuk mengetahui lebih banyak efek dari narkotika, dikutip dari wisegeek.org.

Efek Langsung Narkotika

Pemakai mungkin mengalami kantuk, mual, dan muntah tak lama setelah mengambil obat. Kebanyakan narkotika dianggap sangat adiktif, dan penyalahgunaan narkotika cenderung mengarah pada ketergantungan jangka panjang dan gejala penarikan parah.

Dokter biasanya meresepkan narkotika seperti morfin, codeine, oxycodone untuk membantu menangani pasien dengan nyeri kronis. Mereka dapat diberikan melalui intravena atau kapsul oral, dan bertindak hampir seketika untuk mengurangi rasa sakit dan ketidaknyamanan. Individu yang berada di bawah pengaruh narkotika biasanya mengalami penurunan yang signifikan dalam kemampuan mereka untuk merasakan nyeri tubuh. Efek langsung dari narkotika juga termasuk menyenangkan, perasaan gembira, pelepasan kecemasan dan kekhawatiran, dan kantuk.

Pasien medis dan pengguna narkoba biasanya mengalami sejumlah gejala sebagai efek langsung dari narkotika yang meluntur. Adalah umum bagi seorang individu untuk merasa mengantuk dan apatis selama beberapa jam setelah menggunakan obat. Pupil menyempit, wajah berubah merah karena pembuluh darah melebar, dan pernapasan menjadi dangkal. Selain itu, seseorang dapat mengalami kebingungan mental dan gatal terus-menerus di seluruh tubuhnya.

Ada kemungkinan overdosis narkotika baik dari resep dokter maupun yang terlarang. Pernapasan bisa menjadi begitu terbatas hingga pemakai dapat tergelincir dalam keadaan koma. Karena sistem saraf pusat bereaksi terhadap melimpahnya narkotika, seseorang dapat menderita kejang-kejang parah yang dapat menyebabkan saraf permanen dan kerusakan otak. Tanpa pengobatan medis darurat, sangat mungkin untuk mati karena overdosis narkotika.

Efek Jangka Panjang Narkotika

Dokter telah mengidentifikasi sejumlah efek jangka panjang dari narkotika. Pasien klinis dan pengguna narkoba secara bertahap membangun toleransi terhadap obat, yang berarti bahwa mereka membutuhkan dosis yang lebih tinggi dan lebih tinggi untuk mencapai efek yang diinginkan. Pengguna juga menjadi tergantung pada narkotika secara fisiologis dan psikologis. Seseorang dikatakan kecanduan narkotika ketika dia membangun toleransi dan menjadi tergantung pada obat.

Tak terhitung banyaknya efek buruk yang dapat diakibatkan saat kecanduan narkotika. Ketika obat tidak tersedia, ia bisa mengalami gejala penarikan fisik yang sangat intens, termasuk muntah, diare, menggigil, kejang-kejang, dan sakit parah. Kehidupan pribadi, sosial, dan profesional pengguna sering terkena dampak negatif, dan banyak orang mulai mengabaikan tanggung jawab mereka yang paling dasar, seperti makan makanan biasa. Untuk mengatasi kecanduan narkotika dapat dilakukan dengan menjauhi penggunaan dan mencari bantuan profesional dari konselor dan klinik rehabilitasi.

(photo: lifestyle.kompasiana.com )

Topik Terkait: , , , ,
0 comments