Apa itu Paresthesia?

 ParesthesiaKaki mati rasa adalah contoh parestesia

Ada banyak arti yang berbeda ketika seseorang mengatakan bahwa bagian tubuh mereka terasa “mati rasa.”

Kadang-kadang berarti bahwa mereka tidak bisa merasakan apa-apa sama sekali, hampir seolah-olah bagian tubuh tersebut tidak ada di sana. Orang lain menggunakan kata “mati rasa” yang berarti sensasi kesemutan. Yang lain merasakan semacam sensasi listrik. Ini adalah contoh parestesia – perasaan dalam tubuh yang seharusnya tidak ada.

Parestesia transient sangat umum terjadi. Dan ia biasanya sembuh dengan cepat.

Paresthesia yang tidak sembuh adalah masalah lain. Paresthesia kronis merupakan sinyal bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan jalur yang biasanya memungkinkan untuk sensasi. Hal ini sering berkaitan dengan sistem saraf perifer.

Sebagai contoh, pada penyakit pembuluh darah, saraf perifer mungkin tidak mendapatkan cukup darah, dan sebagai hasilnya mengirim pesan ke otak yang tidak biasa yang ditafsirkan sebagai parestesia.

Vitamin B5 dapat ditemukan dalam hampir setiap makanan. Kekurangan vitamin B5 adalah salah satu penyebab paraesthesia kronis. Paraesthesia yang paling umum bagi kita adalah sensasi mati rasa seperti ditusuk jarum atau anggota tubuh ‘tertidur’. Paraesthesia semacam ini adalah hal yang normal. Namun dalam kasus kekurangan vitamin B5, ia terjadi secara terus-menerus.

(photo: mentalfloss.com)

Berikan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *