Apa Sajakah Masalah Yang Belum Terpecahkan?

Pertanyaan

Di berbagai penelitian tentang manusia, ada beberapa pertanyaan yang belum terpecahkan sama sekali. Beberapa teori telah dikemukakan untuk menjawab masalah-masalah tersebut. Namun jawaban yang muncul tidak memuaskan dan sama sekali tidak memenuhi harapan.

Jadi di sini kami kemukakan beberapa masalah yang dianggap belum mendapatkan jawaban seperti yang dilansir listverse.

1. Bagaimana Bahasa diperoleh?

Penguasaan bahasa adalah proses dimana kemampuan bahasa berkembang pada manusia. Bahasa pertama menyangkut perkembangan bahasa pada anak-anak, sedangkan akuisisi bahasa kedua berfokus pada perkembangan bahasa pada orang dewasa juga.

Secara historis, teori sering dibagi antara menekankan sifat baik atau memelihara sebagai faktor penjelas yang paling penting untuk akuisisi.

Satu baris perdebatan adalah antara dua titik pandang: bahwa dari psikologis nativisme, yaitu kemampuan bahasa entah bagaimana “bawaan” dalam otak manusia, dan bahwa dari “tabula rasa” atau Slate kosong, yaitu, bahasa diperoleh karena otak interaksi dengan lingkungan.

2. Apa Yang dimaksud Dengan Angka?

Pertanyaannya di sini adalah: apa angka, set, kelompok, titik, dll? Dalam matematika, sebuah struktur diset, atau lebih umum sebuah tipe, terdiri dari objek matematika tambahan yang dalam beberapa cara melampirkan ke set, sehingga lebih mudah untuk memvisualisasikan atau bekerja dengan, atau endowing koleksi dengan makna atau arti.

Apakah mereka benda nyata atau mereka hanya hubungan yang selalu ada di semua struktur? Meskipun pandangan yang berbeda mengenai apa yang ada pada obyek matematika, diskusi dapat dibagi kasar menjadi dua pemikiran yang bertentangan: neo-Platonisme, yang menyatakan bahwa obyek matematika adalah nyata, dan formalisme, yang menyatakan bahwa obyek matematika hanya merupakan konstruksi formal.

3. Apakah Black Hole Benar-benar Ada?

Apakah lubang hitam benar-benar ada? Apakah mereka memancarkan cahaya atau radiasi, seperti kata dasar teoritis? Apakah radiasi ini berisi informasi tentang struktur dasar mereka, seperti yang disarankan oleh dualitas Gauge-gravitasi, atau tidak, seperti yang tersirat oleh perhitungan asli Hawking?

ika tidak, lubang hitam dapat menguap, apa yang terjadi pada informasi yang tersimpan di dalamnya? (Mekanika kuantum tidak mengijinkan informasi yang akan hancur) Atau apakah radiasi berhenti di beberapa titik meninggalkan sisa-sisa lubang hitam? Apakah ada cara lain untuk menyelidiki struktur internal mereka entah bagaimana, jika struktur itu benar-benar ada.

Sementara relativitas umum menggambarkan sebuah lubang hitam sebagai wilayah kosong dengan sebuah singularitas pointlike di pusat dan cakrawala peristiwa di tepi luar, perubahan deskripsi ketika efek dari mekanika kuantum diperhitungkan.

Penelitian mengenai hal ini menunjukkan bahwa, daripada memegang materi yang didapat selamanya, lubang hitam perlahan-lahan dapat bocor membentuk energi termal yang disebut radiasi Hawking. Namun, akhirnya deskripsi yang benar mengenai lubang hitam, membutuhkan teori gravitasi kuantum, MASIH tidak diketahui.

4. Mengapa Kita Bisa Bermimpi?

Peristiwa yang terjadi dalam mimpi sering tidak dapat dipikir secara logika, atau tidak mungkin terjadi, dalam realitas: mereka juga luar kontrol sang pemimpi.

Pengecualian untuk ini dikenal sebagai jelas bermimpi, di mana pemimpi menyadari bahwa mereka sedang bermimpi, dan terkadang mampu mengubah lingkungan impian mereka dan mengendalikan berbagai aspek mimpi. Lingkungan mimpi sering jauh lebih realistis dalam mimpi yang jernih, dan kemampuan indera meningkat.

Tidak ada definisi universal yang disepakati dalam hal bermimpi. Pengamatan umum menunjukkan bahwa mimpi yang berkaitan erat dengan tidur REM. Tidur REM adalah keadaan tidur di mana aktivitas otak yang paling seperti terjaga, itulah sebabnya mengapa banyak peneliti percaya ini adalah ketika mimpi yang kuat.

Manusia menghabiskan total sekitar enam tahun bermimpi (yang berjarak sekitar 2 jam setiap malam). Tidak diketahui di mana dalam otak mimpi berasal – jika ada seperti satu lokasi – atau mengapa mimpi bisa terjadi.

(foto: trulia.com)

Topik Terkait: , ,
0 comments