5 Fakta Mengenai Antiperspirant

deodoran atau antiperspirantPenggunaan antiperspirant

Kita mungkin sudah terbiasa menggunakan deodoran roll on atau spray sebagai antiperspirant ketika selesai mandi agar ketiak tidak mengeluarkan bau tak sedap. Tapi, tahukah Anda apa itu antiperspirant dan samakah dengan deodoran?

1. Antiperspirant itu bukan Deodoran.

Kita kadang menganggap antiperspirant itu sama dengan deodoran, padahal keduanya berbeda. Antiperspirant adalah pencegah keringat sedangkan deodorant itu gunanya untuk mengurangi bau kurang sedap yang ditimbulkan oleh keringat.

Loading...

2. Mengandung Racun.

Para ahli berpendapat bahwa antiperspirant merupakan salah satu penyebab kanker? Mengapa? Pasalnya, antiperspirant yang dioleskan di bawah kulit ketiak dapat menyumbat kelenjar keringat, padahal proses keluarnya keringat di bawah ketiak merupakan proses alami. Selain itu kandungan aluminium, zirconium yang dianggap bersifat karsinogenik bisa menyebabkan keracunan (meskipun hal ini tergantung pada jumlah dan seringnya pemakaian).

3. Hanya Bisa Digunakan di Ketiak.

Antiperspirant biasanya berbentuk roll on ataupun stick yang hanya bisa dioleskan di bagian ketiak saja. Berbeda dengan deodoran yang bisa disemprotkan di seluruh bagian tubuh.

READ:  Manfaat Tidur Untuk Kecantikan Dan Kesehatan Kulit

4. Masuk Dalam Golongan Obat.

FDA atau Food and Drug Administrasion yang merupakan badan yang sejenis dengan pengawas obat dan makanan memasukkan antiperspirant kedalam golongan obat–obatan.

5. Meninggalkan Bekas Di Pakaian

Kandungan aluminiumnya bisa membuat antiperspirant meninggalkan bekas kekuningan pada pakaian Anda yang sangat sulit dihilangkan.

(photo: sauceink.com)