Tanda-Tanda dan Penyebab Sindrom Kelelahan Kronis

Sindrom kelelahan kronisSindrom kelelahan kronis

Sindrom kelelahan kronis adalah gangguan yang rumit yang ditandai dengan kelelahan ekstrim yang tidak dapat dijelaskan oleh kondisi medis yang mendasari. Kelelahan dapat memburuk dengan aktivitas fisik atau mental. Sindrom kelelahan kronis mengacu pada kelelahan parah, terus-menerus, yang tidak hilang dengan istirahat dan tidak langsung disebabkan oleh kondisi medis lainnya.

Tidak ada tes tunggal untuk mengkonfirmasi diagnosis sindrom kelelahan kronis. Anda mungkin harus menjalani berbagai tes medis untuk menyingkirkan masalah kesehatan lain yang memiliki gejala yang sama. Pengobatan untuk sindrom kelelahan kronis berfokus pada bantuan gejala.

Loading...

Gejala dan Tanda-Tanda Sindrom Kelelahan Kronis

Sindrom kelelahan kronis memiliki delapan gejala, ditambah gejala sentral yang memberikan kondisi sesuai dengan namanya:

– Kelelahan
– Kehilangan daya ingat atau konsentrasi
– Sakit tenggorokan
– Pembesaran kelenjar getah bening di leher atau ketiak
– Nyeri otot yang tidak dapat dijelaskan
– Nyeri yang bergerak dari satu sendi yang lain tanpa bengkak atau kemerahan
– Sakit kepala jenis, pola atau keparahan baru
– Tidur yang tidak menyegarkan
– Kelelahan ekstrim yang berlangsung lebih dari 24 jam setelah latihan fisik atau mental

READ:  6 Gangguan Medis Aneh dan Tidak Biasa

Penyebab Sindrom Kelelahan Kronis

Para ilmuwan tidak tahu persis apa yang menyebabkan sindrom kelelahan kronis. Ini mungkin merupakan kombinasi dari faktor-faktor yang mempengaruhi orang-orang yang dilahirkan dengan kecenderungan pada gangguan.

Beberapa faktor yang telah dipelajari meliputi:

– Infeksi viral. Karena beberapa orang mengalami sindrom kelelahan kronis setelah infeksi virus, para peneliti bertanya-tanya apakah beberapa virus mungkin memicu gangguan tersebut. Virus yang mencurigakan telah termasuk Epstein-Barr, herpesvirus 6 dan virus leukemia tikus.

– Masalah sistem kekebalan tubuh. Sistem kekebalan tubuh orang yang memiliki sindrom kelelahan kronis tampaknya sedikit terganggu, tapi tidak jelas apakah penurunan ini cukup untuk benar-benar menyebabkan gangguan.

– Ketidakseimbangan hormon. Orang yang mengalami sindrom kelelahan kronis juga kadang-kadang mengalami tingkat darah abnormal dari hormon yang diproduksi dalam kelenjar hipotalamus, hipofisis atau kelenjar adrenal. Tetapi arti dari kelainan ini masih belum diketahui.

Berikut ini juga mungkin memainkan peran dalam pengembangan sindrom kelelahan kronis:

– Usia Anda
– Penyakit sebelumnya
– Tekanan
– Genetika
– Faktor-faktor lingkungan

READ:  Pemetaan Antibodi vs Virus HIV Memberikan Harapan Vaksin

Sindrom kelelahan kronis paling sering terjadi pada wanita usia 30 sampai 50.

Pengobatan Sindrom Kelelahan Kronis

Saat ini tidak ada obat untuk sindrom kelelahan kronis. Tujuan pengobatan adalah untuk meringankan gejala. Banyak orang dengan CFS mengalami depresi dan gangguan psikologis lain yang dapat membaik dengan pengobatan.

(photo: lifeinsurancefinder.com.au)