Apa itu Kemo Otak?

kemo otakKemoterapi

Kemo otak adalah istilah umum yang digunakan oleh penderita kanker untuk menggambarkan masalah berpikir dan memori yang dapat terjadi setelah pengobatan kanker. Kemo otak juga dapat disebut kabut kemoterapi, kemoterapi yang berhubungan dengan kerusakan kognitif atau disfungsi kognitif.

Meskipun ada banyak pertanyaan, jelas bahwa masalah memori biasa disebut kemo otak dapat menjadi efek samping frustasi dan melemahkan kanker dan pengobatannya. Studi lebih lanjut diperlukan untuk memahami kondisi ini.

Loading...

Kemoterapi dapat menyebabkan kerusakan pada sumsum tulang, sel-sel rambut, mukosa. Dengan cara yang sama, juga dapat berpotensi menyebabkan perubahan dalam sel-sel otak.

Tidak jelas apa yang menyebabkan tanda-tanda dan gejala dari masalah memori pada penderita kanker. Penyebab terkait kanker dapat mencakup:

– Pengobatan kanker: Kemoterapi, hormon terapi, imunoterapi, terapi radiasi, transplantasi sel punca, operasi.
– Komplikasi pengobatan kanker: Anemia, kelelahan, infeksi, menopause (terkait dengan terapi hormon), kekurangan gizi, masalah tidur (seperti insomnia).
– Reaksi emosional terhadap diagnosis dan pengobatan kanker: Kegelisahan, depresi.
– Penyebab lain: Kerentanan turunan terhadap kemo otak, obat untuk kanker lainnya yang berhubungan dengan tanda-tanda dan gejala, seperti obat nyeri.

READ:  7 Kebiasaan Buruk yang Mempengaruhi Kesehatan Gigi

Ada beberapa cara sederhana agar pasien kanker dapat bekerja meskipun dengan kemo otak: pengingat pada sticky note dan daftar rincian.

Dan untungnya, kemo otak hampir selalu bersifat sementara. Pasien biasanya kembali pada kemampuan kognitif penuh mereka dalam waktu satu atau dua tahun setelah pengobatan kemoterapi berakhir, kata Jame Abraham, seorang onkologis sekaligus profesor di West Virginia University.

(photo: merdeka.com)