Mengapa Atlet Harus Mengkonsumsi Buah Pisang?

workoutWorkout 

Performa seorang atlet bergantung pada seberapa banyak nutrisi dan diet. Seperti halnya seberapa banyak latihan yang di jalani, kondisi atlet tersebut dan juga faktor genetiknya. Untuk performa yang bagus, maka dibutuhkan asupan nutrisi yang baik pula.

Buah pisang bisa menjadi salah satu pilihan bagi para atlet karena bebas lemak, mengandung banyak vitamin dan mineral serta bernutrisi yang berguna untuk meningkatkan kemampuan seorang atlet.

Loading...

Pre-Workout

Untuk olahraga daya tahan tinggi seperti lari marathon, bersepeda jarak jauh dan ski lintas alam, Colorado State University menyarankan agar menjaga diet tinggi karbohidrat selama tiga hari sebelum pertandingan, di mana 70 persen dari kalori berasal dari karbohidrat.

Seiring dengan peningkatan intensitas kerja, demikian juga pembakaran karbohidrat. Satu pisang ukuran sedang mengandung 26 sampai 30 g karbohidrat, menjadikannya pilihan ideal untuk pelatihan atlet untuk acara besar.

Atlet juga harus makan makanan protein dan karbohidrat yang seimbang dua sampai empat jam sebelum pertandingan – selai kacang dan sandwich pisang pada roti gandum atau semangkuk sereal dengan irisan pisang keduanya pra-pertandingan merupakan pilihan yang baik.

READ:  Mengenal Cara Kerja Skin Bleaching

Mid-Workout

Tergantung pada durasi dan intensitas latihan, Anda mungkin perlu untuk mengisi ‘perut’ di tengah-tengah latihan. Satu pisang ukuran sedang dapat menyediakan asupan karbohidrat yang cukup untuk mencegah menurunnya gula darah, membantu untuk menunda perasaan kelelahan, menurut ahli gizi terdaftar Ennette Larson dari Vegetarian Resource Group.

Mengkonsumsi karbohidrat bisa menjadi isu yang memprihatinkan dalam acara-acara yang berlangsung lebih dari 90 menit atau kegiatan yang sangat ketat, kata Larson.

Mineral

Sebuah latihan yang berat dapat mempengaruhi pasokan mineral tubuh di tubuh, terutama natrium, zat besi, kalsium dan potasium. Makan pisang selama dan setelah latihan dapat membantu mengisi kalium yang hilang.

Selain itu, makan pisang dapat membantu atlet wanita menghindari kekurangan zat besi yang disebabkan oleh pelatihan intensif selama menstruasi, menghindari sembelit yang mungkin timbul dari mengkonsumsi suplemen zat besi. Kalium juga untuk meringankan kram otot, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi teori ini.

Namun, Giants NFL menggunakan pisang untuk menangkal kram selama pertandingan Superbowl 2008, menyinggung keberhasilan pisang untuk memerangi kram, menurut Russ Tucker, PhD. dan Johnathon Dugas, PhD. seperti yang dikutip dari SportsScientists.

READ:  5 Resep Masker Rambut dari Pisang

Vitamin

Pisang memiliki 15 persen dari asupan harian vitamin C dan merupakan sumber pangan yang baik, yang memperkuat tulang, ligamen dan otot.

Menurut Chiquita, vitamin yang terdapat dalam pisang juga membantu mensintesis adrenalin sebelum dan selama pelatihan, menjaga sistem kekebalan tubuh selama stres pelatihan, mencegah kerusakan jaringan lunak, membantu penyembuhan dan menghindari peradangan.

Vitamin B6 yang ditemukan dalam pisang juga bertanggung jawab untuk pembentukan sel darah merah, mendapatkan oksigen ke otot yang telah bekerja keras, mengubah makanan menjadi energi serta membangun otot.

Seorang atlet yang kompetitif atau berolahraga untuk menjaga kebugaran tubuh, diet seimbang adalah kunci untuk kesehatan yang baik secara keseluruhan. Sertakan berbagai karbohidrat kompleks, makanan rendah lemak, protein, vitamin dan mineral, selain banyak serat dan air.

Makan camilan tinggi karbohidrat, seperti pisang, dalam waktu 30 menit setelah latihan dapat membantu pemulihan. Dan jangan lupa agar selalu berdiskusi dengan dokter. Karena bagaimanapun tubuh seorang atlet berbeda dengan tubuh orang biasa.

READ:  9 Kegunaan Luar Biasa Pisang

(foto: bodybuildingadvisor.net)