Tanda-Tanda dan Gejala Makrosomia Janin

Makrosomia JaninBayi baru lahir yang lebih besar dari rata-rata

Makrosomia janin adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bayi yang baru lahir yang secara signifikan lebih besar daripada rata-rata.

Seorang bayi didiagnosis dengan makrosomia janin memiliki berat lahir lebih dari 8 pon, 13 ons (4000 gram), terlepas dari usia kehamilannya. Sekitar 9 persen dari bayi yang lahir di seluruh dunia berbobot lebih dari 8 pon, 13 ons. Namun, resiko yang terkait dengan makrosomia janin sangat meningkat ketika berat badan lahir lebih dari 9 pon 15 ons (4500 gram).

Loading...

Makrosomia janin membuat persalinan normal menjadi sulit dan menempatkan bayi pada resiko cedera selama kelahiran.  Makrosomia janin juga menempatkan bayi pada resiko peningkatan masalah kesehatan setelah proses kelahiran.

Tanda-Tanda dan Gejala Makrosomia Janin

Makrosomia janin sulit untuk dideteksi dan didiagnosa selama kehamilan. Kemungkinan tanda-tanda dan gejala termasuk:

Tinggi fundus yang besar. Selama kunjungan prenatal, dokter mungkin mengukur tinggi fundus Anda – jarak dari puncak rahim ke tulang kemaluan Anda. Tinggi fundus yang terukur lebih besar dari yang diharapkan bisa menjadi tanda makrosomia janin.

READ:  5 Manfaat Jalan Kaki Setiap Hari

Cairan ketuban berlebihan (polihidramnion). Cairan ketuban terlalu banyak – cairan yang mengelilingi dan melindungi bayi selama kehamilan – mungkin menjadi tanda bahwa bayi Anda lebih besar daripada rata-rata. Jumlah cairan ketuban mencerminkan output urin bayi Anda, dan bayi yang lebih besar menghasilkan lebih banyak urin. Beberapa kondisi yang meningkatkan ukuran bayi juga dapat meningkatkan output urinnya.

Penyebab Makrosomia Janin

Makrosomia janin biasanya terjadi ketika bayi menerima nutrisi terlalu banyak. Hal ini dapat disebabkan oleh faktor genetik serta kondisi ibu, seperti obesitas atau diabetes. Jarang, bayi mungkin memiliki kondisi medis yang mempercepat pertumbuhan janin.

Dalam beberapa kasus, apa yang menyebabkan bayi lahir lebih besar dari berat lahir rata-rata tetap tidak terjelaskan.

Jika dokter merekomendasikan C-section elektif, pastikan untuk mendiskusikan faktor resiko dan manfaat.

Setelah bayi lahir, ia kemungkinan besar akan diperiksa untuk tanda-tanda cedera lahir, gula darah rendah secara tidak normal (hipoglikemia) dan kelainan darah yang mempengaruhi jumlah sel darah merah (polisitemia). Dia mungkin perlu perawatan khusus di unit perawatan intensif neonatal rumah sakit. Dan bayi tersebut mungkin berada pada resiko obesitas dan resistensi insulin dan harus dipantau kondisinya saat pemeriksaan di masa depan.

READ:  Waspadai Tanda-Tanda dan Gejala Mata Malas Pada Anak

(photo: pequelia.es)