Mengenal Bacterial Vaginosis, Infeksi Pada Vagina

tips kesehatan vaginaPenting untuk menjaga kesehatan pada organ intim

Bacterial vaginosis adalah infeksi ringan pada vagina yang disebabkan oleh bakteri. Biasanya, ada banyak bakteri “baik” dan beberapa bakteri “buruk” dalam vagina. Bakteri jenis baik membantu mengendalikan pertumbuhan bakteri jenis buruk. Pada wanita dengan bacterial vaginosis, terjadi ketidakseimbangan. Tidak cukup banyak bakteri baik dan bakteri jahat terlalu banyak.

Bacterial vaginosis biasanya hanya masalah ringan yang mungkin hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari. Tapi itu bisa menyebabkan masalah yang lebih serius. Jadi sebaiknya berkonsultasi dengan dokter dan mendapatkan perawatan.

Penyebab Bacterial Vaginosis

Para ahli tidak yakin apa yang menyebabkan bakteri dalam vagina keluar dari keseimbangan. Tapi hal-hal tertentu membuatnya lebih mungkin terjadi. Resiko terkena bacterial vaginosis lebih tinggi jika Anda memiliki lebih dari satu pasangan seks atau memiliki pasangan seks yang baru dan merokok.

Bacterial vaginosis lebih sering terjadi pada wanita yang aktif secara seksual, tetapi wanita yang tidak aktif secara seksual juga dapat mengembangkan kondisi yang sama.

Tanda-Tanda dan Gejala Bacterial Vaginosis

Sekitar setengah dari wanita dengan bacterial vaginosis tidak memiliki gejala. Sementara yang lainnya memiliki jumlah variabel keputihan yang biasanya memiliki bau yang tidak menyenangkan. Debit umumnya putih keabu-abuan, tetapi dapat dari berbagai warna atau konsistensi.

Banyak hal yang dapat menyebabkan keputihan yang abnormal, termasuk beberapa infeksi menular seksual. Temui dokter Anda sehingga Anda dapat diuji dan mendapatkan pengobatan yang tepat.

Pengobatan Bacterial Vaginosis

Sementara infeksi itu sendiri tidak dianggap berbahaya, bakteri vaginosis harus diobati dengan antibiotik. Jika tidak diobati, bakteri dapat menyebar ke dalam rahim atau saluran telur dan menyebabkan infeksi yang lebih serius. Metronidazole (Flagyl) dan clindamycin (Cleocin) adalah contoh antibiotik yang efektif dalam mengobati bacterial vaginosis. Dokter mungkin meresepkan antibiotik dalam bentuk pil atau sebagai krim atau gel yang akan diterapkan pada vagina.

Setelah pengobatan, kondisi umumnya sembuh tanpa adanya komplikasi, tetapi hingga lebih dari 15% wanita memiliki gejala berulang yang perlu diobati dengan pemberian antibiotik kedua.

Bacterial vaginosis dapat menyebabkan masalah serius pada kehamilan termasuk persalinan prematur, kelahiran prematur, infeksi cairan ketuban, dan infeksi rahim setelah melahirkan. Screening untuk bacterial vaginosis dan pengobatan jika diperlukan selama kehamilan dapat membantu mencegah komplikasi.

(photo: beautifulwomenandhealthy.blogspot.com)


Topik Terkait: , , ,

BERIKAN KOMENTAR

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>