Bagaimana Akupuntur Bekerja Untuk Meringankan Stres?

Akupuntur Untuk Meringankan StresTerapi akupuntur

Jarum mungkin tidak tampak seperti alat terbaik untuk mengobati stres, tapi akupuntur bisa memasuki sistem biologis dasar yang membuat stres berada di bawah kontrol. Simak artikel berikut, dikutip dari healthland.time.com.

Dalam Journal of Endocrinology, peneliti yang dipimpin oleh Ladan Eshkevari, asisten direktur program anestesi perawat di Georgetown University School of Nursing and Health Studies, menirukan stres kronis dalam model tikus dan mendokumentasikan bagaimana merangsang titik-titik tubuh tertentu dengan akupuntur yang dapat mengubah hormon stres.

Loading...

Respon stres tubuh dipicu oleh dua jalur utama, salah satunya melibatkan sumbu HPA, atau sumbu hypothalamus-pituitary-adrenal, di mana daerah-daerah otak yang diaktifkan untuk melepaskan peptida dan protein seperti corticotropin-releasing hormone (CRH). Mereka, pada gilirannya, memulai produksi hormon lain seperti kortisol dan norepinephrine yang memutar meter kecemasan. Setelah diaktifkan, sistem menyebabkan jantung untuk berdetak lebih cepat dan indra terus waspada.

Ketika Eshkevari, yang merupakan perawat anestesi, memperhatikan banyaknya pasien yang menggunakan akupuntur untuk mengobati rasa sakit melaporkan tidur lebih baik dan merasa lebih mampu mengatasi rasa sakit mereka, bahkan jika tusuk jarum tidak mengurangi rasa sakit itu sendiri, ia bertanya-tanya apakah akupuntur mungkin membantu mengurangi stres.

READ:  7 Tips Kurangi Stres di Malam Hari

Tidak banyak studi yang mendokumentasikan bagaimana akupuntur dapat mempengaruhi jalur stres fisiologis, jadi dia mendesain percobaan menggunakan tikus untuk menyelidiki bagaimana hubungan bisa bekerja.

“Akupuntur tampaknya dapat membantu kalibrasi ulang, atau menormalkan kadar hormon [stres], setidaknya dalam model yang menggunakan tikus,” kata Eshkevari.

Jadi, bukannya menjaga hewan dalam keadaan kecemasan konstan, akupuntur tampaknya berhubungan dengan respon stres tinggi dan mengembalikannya ke tingkat normal.

Masih belum jelas apakah itu juga terjadi pada orang, tapi karena sumbu HPA bekerja dengan cara yang serupa di antara mamalia, mungkin hasilnya dapat meningkatkan pemahaman tentang bagaimana mengelola stres pada orang juga.

(photo: mamashealth.com )