Topik Seputar Eating Disorders Pada Anak

Anak-Anak Dengan Resiko Eating Disorders Memiliki IQ Lebih Tinggi

Eating Disorders Pada AnakEating Disorders Pada Anak

Para peneliti di University of Central London (UCL) Institut Kesehatan Anak telah sampai pada kesimpulan bahwa anak-anak yang dianggap mengidap gangguan makan beresiko tinggi memiliki IQ lebih tinggi daripada rekan-rekan mereka yang lebih rendah risikonya.

Penelitian longitudinal, di mana subjek yang terlibat diikutkan selama periode waktu dengan pemantauan terus menerus dan berulang-ulang terhadap faktor risiko atau hasil kesehatan, atau keduanya, menggunakan statistik dari ALSPAC yang dilakukan oleh peneliti dari University of Bristol.

Studi ini dipublikasikan dalam jurnal, Psikologi Kedokteran pada bulan Oktober 2012 dan didanai oleh WellChild, badan amal di Inggris yang bertujuan untuk membantu anak-anak sakit.

Sun Meilan dalam artikelnya menuliskan bahwa tujuan dari penelitian ini adalah untuk melihat perkembangan eating disorder di kalangan anak-anak dan untuk melihat apakah ada faktor risiko umum lingkungan dan genetik pada anak-anak yang memiliki anggota keluarga dengan eating disorder, termasuk anoreksia dan bulimia.

Hal ini diyakini bahwa pola makan teratur di masa kecil dapat mempengaruhi pola makan di kemudian hari dan dengan pemahaman yang lebih baik tentang faktor-faktor risiko, layanan diharapkan harus dapat melakukan intervensi awal untuk membantu anak-anak berisiko.

Penelitian ALSPAC atau studi longitudinal Avon Orang Tua dan Anak, sumber data yang digunakan dalam studi UCL, melibatkan catatan dari 14.000 wanita yang melahirkan antara 1 April 1992 dan 31 Desember 1992. Anak-anak tersebut kini berusia 19-21 tahun. Informasi yang dikumpulkan termasuk pertanyaan tentang kebiasaan makan dan perilaku yang terkait.

Penelitian UCL melihat lebih dari 6.000 anak-anak yang berusia 8-10 tahun pada saat penelitian ALSPAC dan diyakini berisiko mengalami eating disorder, terutama karena mereka memiliki anggota keluarga yang telah menderita penyakit ini. Sekitar 3,7% dari anak-anak dianggap memiliki kasus berisiko tinggi. Namun, pada saat penelitian, tidak ada anak-anak yang menunjukkan gejala eating disorder.

Para peneliti secara khusus melihat kecerdasan dan perhatian dari anak-anak ketika mereka 8 tahun dan kemudian memori kerja dan penghambatan pada saat mereka 10 tahun. Temuan menunjukkan bahwa ada perbedaan yang signifikan kognitif anak-anak yang beresiko tinggi dan mereka yang berisiko rendah.

Kelompok risiko tinggi ditemukan memiliki IQ yang lebih tinggi dan memori kerja yang lebih baik. Namun, mereka memiliki tingkat kontrol perhatian lebih rendah. Ini berarti bahwa mereka “kurang mampu menghambat respon baik dalam tes di mana mereka diminta untuk mengatakan kebalikan dari apa yang mereka biasanya katakan.”

Belum jelas apa implikasi temuan ini miliki untuk masa depan penelitian dari eating disorder, namun diharapkan bahwa penelitian masa depan akan membantu untuk mengungkap informasi lebih lanjut.

Kuncinya adalah bahwa pengetahuan yang diperoleh sebagai hasil dari studi ini akan memungkinkan para peneliti mengidentifikasi anak-anak beresiko perilaku makan lebih awal dari sebelumnya, sehingga memungkinkan para pembuat kebijakan untuk menyusun strategi lebih efektif.

(photo: orlandohealthdocs.com)