Efek Samping Statin, Obat Penurun Kolesterol

Loading...

statin obat kolesterolStatin obat kolesterol 

Statin adalah kelas obat yang sering diresepkan oleh dokter untuk membantu menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Dengan demikian, ia membantu mencegah serangan jantung dan stroke. Studi menunjukkan bahwa, pada orang tertentu, statin mengurangi resiko serangan jantung, stroke, dan bahkan kematian akibat penyakit jantung sekitar 25% hingga 35%. Studi juga menunjukkan bahwa statin dapat mengurangi kemungkinan stroke berulang atau serangan jantung sekitar 40%.

Nah, bagaimana cara kerja statin dan apa saja efek sampingnya? Baca terus artikel berikut, dikutip dari webmd.com.

Siapa saja yang seharusnya mengkonsumsi statin?

Diperkirakan bahwa selain orang-orang yang sudah mengkonsumsinya, 15 hingga 20 juta orang harus mengkonsumsi statin didasarkan pada faktor-faktor resiko untuk penyakit jantung. Dokter Anda dapat melakukan tes darah sederhana untuk menentukan jumlah kolesterol dalam darah Anda. Jika Anda memiliki kadar kolesterol LDL, Anda memiliki kesempatan lebih besar untuk penyakit jantung.

Bagaimana statin bekerja?

Statin bekerja dengan menghalangi aksi enzim hati yang bertanggung jawab untuk memproduksi kolesterol. Terlalu banyak kolesterol dalam darah bisa menyebabkan penumpukan plak di dinding arteri. Penumpukan itu pada akhirnya dapat menyebabkan arteri menyempit atau mengeras. Gumpalan darah tiba-tiba dalam arteri yang menyempit dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke.

READ:  Turunkan Kadar Kolesterol dengan 7 Makanan Ini

Statin menurunkan kadar kolesterol LDL dan kolesterol total. Pada saat yang sama, mereka menurunkan trigliserida dan meningkatkan kadar kolesterol HDL. Statin juga dapat cenderung untuk menstabilkan plak di arteri. Itu memperkecil kemungkinan terjadinya serangan jantung.

Mempertahankan gaya hidup sehat saat mengkonsumsi statin dapat meningkatkan efektivitas obat ini. Pastikan untuk:

– Makan diet seimbang yang sehat bagi jantung
– Lakukan aktivitas fisik secara teratur
– Batasi asupan alkohol
– Hindari merokok

Apa ada efek samping dari statin?

Kebanyakan orang mentoleransi statin dengan sangat baik. Tetapi beberapa orang mengalami efek samping.

Efek samping yang paling umum meliputi:

– Sakit kepala
– Sulit tidur
– Pembilasan kulit
– Nyeri otot, nyeri, atau lemah (myalgia)
– Kantuk
– Pusing
– Mual dan/atau muntah
– Perut kram dan/atau sakit
– Kembung dan/atau mengeluarkan gas
– Diare
– Sembelit
– Ruam

Statin juga membawa peringatan kehilangan memori, kebingungan mental, gula darah tinggi, dan diabetes tipe 2 adalah efek samping yang mungkin timbul. Sangat penting untuk diingat bahwa statin juga dapat berinteraksi dengan obat lain yang Anda ambil.

READ:  10 Cara Alami Terbaik Menurunkan Kolesterol

Statin dihubungkan dengan penyakit yang jarang terjadi tapi berpotensi serius, efek samping termasuk:

– Myositis, radang otot. Resiko cedera otot meningkat ketika obat tertentu lainnya diambil dengan penggunaan statin.
– Peningkatan kadar CPK, atau creatine kinase, enzim otot yang ketika diangkat, dapat menyebabkan nyeri otot, radang ringan, dan kelemahan otot.
– Rhabdomyolysis, peradangan dan kerusakan otot ekstrim. Dengan kondisi ini, otot-otot di seluruh tubuh menjadi sakit dan lemah.

Tanda Peringatan Statin

Jika Anda mengalami nyeri sendi atau otot, nyeri, atau kelemahan yang tidak dapat dijelaskan saat mengkonsumsi statin, Anda harus menghubungi dokter segera. Wanita hamil atau orang dengan penyakit hati aktif atau kronis sebaiknya tidak menggunakan statin.

(photo: articles.mercola.com )