Antidepresan Dapat Mengurangi Nyeri Akibat Kemoterapi

Loading...

antidepressan untuk nyeri kemoterapiAntidepressan untuk nyeri kemoterapi

Obat antidepresan Cymbalta dapat membantu mengurangi rasa sakit kronis yang disebabkan oleh obat kanker tertentu, laporan studi klinis baru, dikutip dari webmd.com.

Studi ini diterbitkan dalam Journal of American Medical Association edisi 3 April, Cymbalta diuji pada pasien dengan kasus-kasus kronis yang berhubungan dengan nyeri neuropati perifer terkait kemoterapi – kesemutan dan mati rasa pada tungkai yang muncul ketika obat-obatan kemo tertentu merusak saraf.

Dari 115 pasien yang mengambil antidepresan selama lima minggu, 59 persen mendapat keringanan nyeri beberapa derajat, dibandingkan dengan 38 persen pasien yang diberi plasebo bebas obat.

Para peneliti mengatakan bahwa temuan tersebut mendukung apa yang beberapa dokter telah lihat dalam praktek sehari-hari, karena Cymbalta sudah digunakan untuk mengobati efek samping kemoterapi.

“Temuan menunjukkan bahwa ada obat yang mungkin efektif untuk mengurangi rasa sakit mereka dari neuropati,” kata Ellen Lavoie Smith, ketua peneliti studi. Tapi, ia menambahkan, itu tidak membantu setiap orang, mayoritas pasien Cymbalta membaik, sementara yang lain melihat tidak ada perubahan – dan 10 persen memburuk.

READ:  Apa sih Plasenta Previa?

Penelitian ini melibatkan 231 pasien dengan nyeri saraf yang telah berlangsung selama setidaknya tiga bulan sejak kemoterapi mereka berakhir. Setengah secara acak ditugaskan untuk mengambil Cymbalta selama lima minggu, sementara separuh lainnya mengambil pil plasebo. Kedua kelompok kemudian beralih pengobatan.

Tidak jelas bagaimana antidepresan membantu nyeri saraf, tetapi mungkin ia bertindak pada bahan kimia otak tertentu yang terlibat dalam transmisi sinyal rasa sakit.

(photo: abcnews.go.com)