Gumpalan Darah di Otak, Apa Gejalanya?

Loading...

gumpalan darah di otakGumpalan darah di otak

Pembekuan darah di otak sering disebabkan oleh cedera pada pembuluh darah di daerah ini. Gejala bekuan darah termasuk kesulitan berbicara, pusing, kurangnya koordinasi, sakit kepala dan lain-lain yang mengindikasikan bahwa Anda harus mencari bantuan medis.

Bekuan darah di otak dapat menyebabkan stroke iskemik, stroke yang disebabkan oleh arteri ke otak terhadang sehingga otak tidak mendapatkan oksigen dan nutrisi. Ia juga dapat menyebabkan penumpukan limbah selular dan karbon dioksida karena otak tidak mampu membersihkannya dengan benar. Hal ini dapat menyebabkan sel-sel di sekitar mati, dan neuron di bagian otak ini berhenti bekerja, yang dapat menyebabkan kerusakan di seluruh tubuh.

Ada berbagai gejala yang mungkin dialami ketika memiliki bekuan darah di otak, mulai dari sakit kepala hingga kesulitan berbicara, depresi dan serangan iskemik. Berikut gejalanya, dikutip dari md-health.com:

Sakit kepala. Sakit kepala yang terkait dengan bekuan darah biasanya akan ditemukan pada salah satu sisi kepala. Dapat diperburuk oleh batuk atau bersin dan dapat mengganggu gerakan kepala atau aktivitas fisik dari waktu ke waktu.

READ:  5 Manfaat si Manis Srikaya untuk Kesehatan Tubuh

Kesulitan Berbicara. Anda mungkin mulai mengalami kesulitan berbicara. Hal ini terutama menonjol jika Anda memiliki bekuan di sisi kiri otak.

Kebingungan. Mungkin terasa seolah-olah diperlukan waktu lebih lama untuk berpikir, atau kemampuan berpikir Anda tidak dimana ia seharusnya. Anda mungkin merasa bingung atau merasa seolah-olah itu memakan waktu lebih lama dari biasanya untuk memahami sesuatu.

Perubahan kepribadian. Bekuan darah dapat menyebabkan kepribadian Anda berubah dari biasanya. Anda mungkin tiba-tiba merasa sangat manik atau orang-orang yang biasanya energik bisa merasa tenang.

Pusing. Serangan ini dapat terjadi dari waktu ke waktu. Dan dapat disertai dengan kebutaan sementara.

Depresi. Mereka yang tiba-tiba mengalami depresi sering diperiksa untuk pembekuan darah di otak, untuk memastikan bahwa semua bagian-bagian otak mendapatkan jumlah oksigen yang tepat.

Kehilangan koordinasi. Anda mungkin menemukan diri Anda tidak bisa bergerak dengan tingkat koordinasi yang sama. Kemampuan untuk memindahkan benda dari satu tangan ke tangan lain mungkin terpengaruh.

READ:  Resiko Pembekuan Darah Saat Kehamilan

Kejang. Kejang yang disebabkan oleh bekuan darah bisa bertahan hingga dua menit. Kejang yang bertahan lebih lama mungkin merupakan tanda dari kondisi yang lebih serius.

Kelumpuhan. Satu sisi tubuh Anda mungkin tiba-tiba menjadi lumpuh jika Anda menderita bekuan darah. Lengan, kaki dan wajah akan terpengaruh.

Serangan iskemik. ini juga dikenal sebagai “mini-stroke,” yang akan menyebabkan disfungsi pada salah satu sisi tubuh. Jika kondisi ini meningkat dapat menjadi stroke penuh.

(photo: usatoday30.usatoday.com)