Serat Makanan Dapat Membantu Menghambat Stroke

Loading...

makanan kaya seratMakanan kaya serat

Makan lebih banyak makanan kaya serat tampaknya menurunkan resiko stroke, menurut sebuah studi baru di Inggris.

Untuk setiap 7 gram konsumsi serat harian, resiko individu untuk mengalami stroke awal menurun 7 persen, para peneliti menyimpulkan setelah menganalisis penelitian selama 20 tahun lebih, dikutip dari medicinenet.com.

“Jumlah asupan serat dari makanan harus 25 sampai 30 gram per hari,” kata rekan penulis studi Victoria Burley, dari Center for Epidemiology & Biostatistics di University of Leeds, Inggris.

Temuan melengkapi bukti sebelumnya yang telah menunjukkan konsumsi serat makanan nabati – termasuk buah-buahan, kacang-kacangan, sayuran dan biji-bijian – mungkin mengekang faktor utama yang meningkatkan resiko stroke, seperti tekanan darah tinggi dan peningkatan kadar dari yang disebut kolesterol ‘jahat’ (LDL).

Stroke terjadi ketika bekuan menghalangi pembuluh darah ke otak atau ketika pendarahan pembuluh darah ke otak. Stroke dan penyakit pembuluh darah yang berdasar pada otak dan lainnya secara kolektif merupakan pembunuh utama kedua di dunia, yang menyebabkan lebih dari 6 juta kematian setiap tahunnya dan meninggalkan sejumlah besar orang dengan cacat seumur hidup.

READ:  Khasiat Buah Kurma sebagai Kudapan Sehat

“Segala sesuatu yang mungkin dilakukan, betapapun kecilnya, untuk meningkatkan pencegahan itu penting dan bisa berdampak pada ribuan nyawa,” kata Burley. Hal ini terutama berlaku untuk orang-orang sudah berada pada resiko stroke, seperti perokok, penderita obesitas dan orang-orang dengan tekanan darah tinggi.

Secara keseluruhan, tim peneliti menemukan bahwa semakin banyak jumlah serat makanan yang dikonsumsi, semakin rendah resiko stroke pertama.

Namun, para peneliti tidak dapat menentukan makanan kaya serat tertentu yang mungkin menawarkan manfaat paling protektif, mengingat kurangnya data makanan tertentu dalam studi yang ditinjau. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk itu.

Analisis juga hanya memandang potensi manfaat dari serat yang diperoleh langsung dari makanan, daripada dari suplemen, “sehingga kita tidak dapat mengatakan bahwa suplemen serat akan memberikan manfaat yang sama seperti makan makanan kaya serat,” Burley memperingatkan.

(photo: fotolia images)