Definisi Sindrom Lynch

Loading...

Sindrom LynchSindrom Lynch

Sindrom Lynch merupakan kondisi menurun (diwariskan) yang meningkatkan resiko kanker usus besar dan kanker lainnya. Sindrom Lynch secara historis dikenal sebagai kanker kolorektal nonpolyposis turunan.

Sejumlah sindrom yang diwariskan dapat meningkatkan resiko kanker usus besar, tetapi Sindrom Lynch adalah yang paling umum. Dokter memperkirakan sekitar 3 dari setiap 100 kanker usus besar disebabkan oleh Sindrom Lynch. Simak artikel berikut untuk tahu lebih banyak, dikutip dari mayoclinic.com.

Tanda-Tanda dan Gejala Sindrom Lynch

Orang dengan Sindrom Lynch dapat mengalami:

– Kanker usus besar yang terjadi pada usia lebih muda, terutama sebelum usia 50 tahun
– Riwayat keluarga kanker usus besar yang terjadi pada usia muda
– Riwayat keluarga kanker endometrium
– Riwayat keluarga kanker terkait lainnya, termasuk kanker ovarium, kanker ginjal, kanker perut, kanker usus kecil, kanker hati dan kanker lainnya

Penyebab Sindrom Lynch

Sindrom Lynch menurun dalam keluarga dalam pola pewarisan dominan autosomal. Ini berarti bahwa jika salah satu orang tua membawa mutasi gen untuk Sindrom Lynch, ada kemungkinan 50 persen bahwa mutasi akan diteruskan kepada masing-masing anak. Resiko sindrom Lynch adalah sama, apakah pembawa mutasi gen adalah ibu atau ayah atau anak adalah seorang putra atau putri.

READ:  Gejala dan Pengobatan Demam Chikungunya

Gen yang diwariskan dalam Sindrom Lynch biasanya bertanggung jawab untuk memperbaiki kesalahan dalam kode genetik, yang terbuat dari DNA. DNA adalah materi genetik yang berisi instruksi untuk setiap proses kimia dalam tubuh. Ketika sel-sel tumbuh dan membelah, mereka membuat salinan DNA mereka dan kesalahan kecil jarang terjadi.

Sel-sel normal memiliki mekanisme untuk mengenali kesalahan dan memperbaikinya. Tetapi orang-orang yang mewarisi salah satu gen abnormal yang berkaitan dengan Sindrom Lynch tidak memiliki kemampuan untuk memperbaiki kesalahan-kesalahan kecil. Akumulasi kesalahan-kesalahan ini menyebabkan peningkatan kerusakan genetik dalam sel dan akhirnya dapat menyebabkan sel-sel menjadi kanker.

(photo: coloncancerresource.com)