Terapi Radiasi Baru untuk Kanker, Tanpa Efek Samping!

Loading...

Radioterapi

Para ilmuwan telah mengembangkan terapi radiasi baru untuk pasien kanker yang tidak memiliki efek samping melemahkan seperti rambut rontok atau sakit, seperti yang kami kutip dari Daily Mail.

Uji di Amerika Serikat telah berhasil membunuh sel-sel kanker pada tikus dan sekarang sedang berusaha untuk menguji pengobatan pada manusia.

Efek samping dari radioterapi terjadi karena ia merusak beberapa sel sehat untuk sementara serta menghancurkan sel kanker.

Efek samping yang umum dari radioterapi termasuk rambut rontok, diare, mual dan kulit pedih. Misalnya, folikel rambut biasanya hancur selama radioterapi karena seperti tumor kanker, mereka terdiri dari sel-sel yang tumbuh dengan cepat.

Sel-sel kanker tumbuh lebih cepat dari sel normal dan, dalam prosesnya, menyerap lebih banyak material dibanding sel normal, sehingga mereka haus oksigen.

Dalam studi baru, Prof. M. Frederick Hawthorne dan timnya dari University of Missouri mengambil keuntungan dari sel penyerap dengan memaksa sel-sel kanker untuk mengambil kimia boron khusus yang telah direkayasa.

READ:  Manfaat Mendengarkan Alunan Musik Bagi Kesehatan

Sejumlah kecil boron memainkan peran dalam penguatan dinding sel dari semua tanaman dan sering ditemukan di dalam tanah.

Ketika sel-sel kanker yang telah mengambil boron terkena neutron, partikel subatomik, atom boron hancur dan secara selektif merobek sel-sel kanker, menghindarkan sel sehat tetangga – dan menghindari efek samping.

Reaksi dikatakan ‘seperti kolam bola meluncur mengelilingi sebuah meja biliar’ dan sel-sel kanker dihancur dari dalam tanpa merugikan jaringan sekitarnya.

Penelitian ini telah dipublikasikan dalam The Proceedings of the National Academy of Science. Dan Prof. Hawthorne sendiri baru-baru ini dianugerahi National Medal of Science Award oleh Presiden Obama, kehormatan tertinggi yang diberikan untuk para ilmuwan.

(photo: telegraph.co.uk)