Terapi Endokrin untuk Kanker Payudara

Loading...

terapi endokrinTerapi Endokrin

Ada hormon tertentu yang bisa menempel pada sel kanker payudara dan mempengaruhi kemampuan mereka untuk berkembang biak. Tujuan dari terapi endokrin, sebelumnya disebut terapi hormon, adalah dengan menambahkan, blok, atau menyingkirkan hormon.

Dengan kanker payudara, hormon wanita (estrogen dan progesteron) dapat meningkatkan pertumbuhan beberapa sel kanker payudara. Oleh karena itu pada beberapa pasien, terapi endokrin diberikan untuk memblokir estrogen yang terbentuk secara alami, sehingga pertumbuhan kanker melambat atau bahkan berhenti.

Jenis Terapi Hormon

Ada dua jenis terapi hormon untuk kanker payudara, dikutip dari webMD:

– Obat yang menghambat estrogen dan progesteron dari mempromosikan pertumbuhan sel kanker payudara.
– Obat atau operasi untuk mematikan produksi hormon dari ovarium.

Jangan keliru pada istilah terapi hormon yang digunakan untuk mengobati wanita yang memiliki kanker payudara dengan terapi penggantian hormon yang biasanya digunakan oleh wanita menopause. Terapi hormon untuk pengobatan kanker, terapi endokrin, menghentikan hormon agar tidak sampai ke sel-sel kanker payudara. Terapi hormon untuk wanita menopause tanpa kanker – yang disebut “terapi penggantian hormon” – menambahkan hormon ke tubuh Anda untuk melawan efek dari menopause.

READ:  Yogurt dan Manfaatnya Bagi Tekanan Darah

Siapa yang mendapatkan terapi endokrin untuk kanker payudara?

Sebagai bagian dari proses diagnosis, tes dilakukan untuk menentukan apakah sel-sel kanker payudara memiliki reseptor estrogen atau progesteron. Jika demikian, itu berarti bahwa pertumbuhan kanker dapat distimulasi dengan hormon ini. Jika kanker ditemukan memiliki reseptor ini, terapi endokrin dianjurkan sebagai bagian dari rencana perawatan.

Obat terapi hormon apa saja yang digunakan?

Ada beberapa obat terapi hormon yang umum digunakan untuk kanker payudara:

– Tamoxifen
– Fareston
– Arimidex
– Aromasin
– Femara
– Zoladex/Lupron
– Megace
– Halotestin

(photo: breastcancercampaign.org)