Apa itu Alergi Kafein?

Loading...

CaffeinKafein 

Kafein adalah candu yang secara universal dikonsumsi. Over-agitasi yang disebabkan oleh pikiran pada mengkonsumsi kafein disebut sebagai alergi kafein! Tidak seperti banyak alergi, alergi kafein berkaitan dengan karakter seseorang. Artikel dari allergies.ygoy.com berikut membahas alergi kafein dan gejalanya secara rinci.

Kafein dapat ditemukan dalam sejumlah minuman, misalnya teh, kopi, minuman ringan berkarbonasi rasa cola dan produk yang mengandung cokelat. Kafein juga ditemukan dalam minuman berkarbonasi beragam dan merupakan komponen dari beberapa obat yang tersedia untuk mengobati sakit kepala, flu, alergi, nyeri, dan pil yang dikonsumsi untuk tetap terjaga.

Diperkirakan 80 persen dari penduduk AS menggunakan kafein dewasa dalam satu bentuk atau lainnya dalam diet mereka atau dalam bentuk obat dan hampir 20 persen mengkonsumsi lebih dari 350 mg setiap hari – tingkat yang dianggap memadai untuk menghasilkan paksaan fisik.

Gejala Alergi Kafein

Gejala alergi kafein bervariasi dari reaksi ringan yang diabaikan hingga kondisi psikotik yang parah. Seseorang menderita berbagai gejala ketika terpengaruh oleh alergi kafein. Gejala-gejala termasuk:

READ:  6 Tips Mengatasi Alergi

Gejala Fisik
– Alergi kafein ringan hingga sedang dapat menyebabkan tanda-tanda dan gejala dari mulut, bibir dan lidah yang gatal. Gejala-gejala ini dapat berlanjut dan menyebabkan masalah pencernaan seperti diare, mual, perut tidak nyaman dan muntah.

Gejala Neurologi
– Reaksi alergi kafein lebih rentan pada orang karena tingginya tingkat penyerapan kafein ke saraf. Hal ini dapat menyebabkan perilaku yang tidak masuk akal, kurangnya pemahaman yang tepat, tidak adanya konsentrasi, gangguan kesadaran dan perubahan suasana hati. Gejala alergi kafein juga dapat muncul dalam bentuk perubahan tindakan mendadak, kurangnya kemampuan organisasi, ilusi, mimpi buruk, dan obsesi.

Efek alergi kafein menyebabkan kondisi beracun dari korteks prefrontal. Berdampak buruk pada daerah di bawah korteks prefrontal, di atas rongga mata, biasanya membuat seseorang terganggu dan menghambat kemampuan untuk mengendalikan tindakan individu. Kerusakan juga menyebabkan penurunan keengganan lisan dan sosial. Sementara yang lain dapat mengamati perubahan yang mengkhawatirkan dalam sopan santun atau transformasi kepribadian, penderita umumnya tidak menyadari tentang perkembangannya.

READ:  7 Ide Makan Siang Sehat untuk Anak

Kafein juga menambah tingkat katekolamin, yang memaksa tubuh untuk menghasilkan lebih banyak dopamine dan mengucapkan tindakan. Dopamine yang berlebihan menyebabkan gangguan. Tanda-tanda ini dapat disalahartikan sebagai hiperaktif dan ADHD, neurosis kegugupan, atau penyakit ketakutan. Jika alergi tidak didiagnosis dengan benar, pasien terus menelan kafein. Kerugian yang menyebabkan serebral terselubung oleh alergi ini pada akhirnya dapat mengakibatkan lupa, obsesi, dan ilusi. Korban alergi kafein sering didiagnosis memiliki penyakit bipolar atau skizofrenia.

Gejala Anafilaksis
– Reaksi alergi dapat bermanifestasi sebagai gejala anafilaksis juga. Selama kondisi kafein anafilaksis, usaha tubuh untuk melawan atau fly, yang mungkin salah ditafsirkan sebagai hiperaktif, kegelisahan, atau penyakit ketakutan. Hasil anafilaksis kafein dalam vaskulitis serebral, menyebabkan runtuhnya dinding darah otak, dan memicu demensia beracun. Karena itu menyebabkan rasa nyeri di mulut, lidah dan tenggorokan, napas dan radang hidung, batuk mengi dan kronis.

(photo: mondayinfo.com)