Diagnosis Alergi Kafein

Loading...

caffeineKafein

Dokter dapat mendiagnosa alergi terhadap kafein berdasarkan gejala dan jumlah kafein yang Anda konsumsi setiap hari. Sulit untuk mendiagnosa alergi kafein karena gejalanya sering keliru dengan gejala gangguan mental seperti gangguan skizofrenia, attention deficit disorder atau manic-depressive disorder. Jika Anda merasa bahwa Anda menderita reaksi alergi terhadap kafein, ikuti langkah-langkah yang dikutip dari artikel allergies.ygoy.com di bawah ini untuk mendiagnosa diri seperti diagnosis profesional.

Mengidentifikasi Gejala Alergi Kafein

Setelah mengkonsumsi kafein, seseorang dapat mengamati pembengkakan pada lidah atau bibir. Dalam beberapa kasus, alergi kafein dapat menunjukkan sebagai gejala asma atau hidung tersumbat. Banyak alergi makanan yang memicu gejala fisik saja, namun alergi terhadap kafein dapat menyebabkan reaksi seperti agitasi, pusing dan perubahan suasana hati. Orang yang menderita alergi kafein tidak dapat berkonsentrasi.

Menjaga buku harian makanan untuk memeriksa hubungan antara asupan kafein dan gejala alergi. Tuliskan semua yang Anda makan dan minum dan perhatikan ketika gejala reaksi alergi berkembang. Kadang-kadang, gejala alergi muncul setelah satu jam paparan. Buku harian makanan dapat membantu untuk menentukan berapa jumlah kafein yang dapat mengembangkan reaksi alergi dan durasi untuk reaksi untuk berkembang.

READ:  Apa itu Alergi Kafein?

Konsultasikan pada dokter tentang masalah kafein. Dia mungkin akan bertanya tentang konsumsi kafein Anda dan gejala alergi kafein. Anda harus dapat menjelaskan segala sesuatu tentang makanan yang Anda konsumsi. Dia akan meminta Anda melakukan pemeriksaan fisik untuk memeriksa untuk kondisi kesehatan lainnya yang dapat menyerupai gejala dari kondisi alergi lainnya.

Tes kulit adalah tes diagnosis yang paling umum untuk mendiagnosa alergi kafein. Hal ini melibatkan memasukkan alergen yang telah dimurnikan ke dalam berbagai bidang kulit. Jika Anda alergi terhadap kafein, Anda akan melihat bintik-bintik merah dan iritasi pada tempat penyisipan.

Pencegahan Alergi Kafein

Untuk mencegah alergi kafein, seseorang harus menghentikan asupan kafein. Tapi, ketika pasien berhenti meminumnya, mereka akan sangat terganggu karena tingkat noradrenalin dan kadar glukosa berkurang. Orang akan menderita ketiadaan motivasi dan tidak mampu bertindak cepat, membuat mereka berpikir mereka gundah gulana. Asupan kafein meningkatkan kadar noradrenalin sekali lagi, menyalakan reaksi ‘melawan’ atau ‘fly‘ dan menambah tingkat adrenalin, dopamine, dan glukosa.

READ:  Tips dan Cara Mengatasi Cegukan

Ini adalah kebijaksanaan medis bahwa individu yang lebih besar terkena obat, semakin besar probabilitas baginya untuk mengembangkan toleransi terhadap obat, dan kepekaan terhadap substansi. Setelah ini terjadi, individu alergi kafein tidak dapat tepat memetabolisme kafein, yang dengan cepat tersedot oleh setiap organ, dan diserahkan ke bagian intraseluler, dan air ekstra selular.

(photo: searchengineoptimizationjournal.com)