Apa yang Terkandung Dalam Sabun Anda?

Loading...

kandungan sabun mandiSabun mandi

Baca panel ‘ingredients‘ dari banyak sabun di supermarket dan rak apotek dan Anda akan melihat daftar panjang bahan kimia.

Itu karena beberapa sabun komersial pada dasarnya adalah deterjen, kata Adam Balogh dari Olive Oil Skin Care Company. Ia dapat menyebabkan iritasi, pengeringan dan bahkan reaksi alergi, katanya. “Tidak heran ada begitu banyak orang dengan masalah kulit.

Berikut adalah daftar 10 bahan bermasalah yang ditemukan dalam banyak sabun komersial, dilansir dari body+soul.

1. Warna buatan

Warna buatan seperti Blue 1, Red 33, Yellow 5 dan Titanium Dioksida. “Gagasan di balik sabun [alami] adalah untuk menjaga mereka sealami mungkin dan bebas dari bahan sintetis seperti zat pewarna dan pewangi buatan,” kata Balogh. Dia mengatakan bahan pewarna utama dalam sabun komersial adalah putih (titanium dioksida). Juga biasa dalam tabir surya, umumnya dianggap aman tetapi beberapa penelitian menunjukkan bahwa ia dapat bersifat karsinogen jika dihirup dalam ukuran partikel sangat kecil.

2. Pewangi buatan

Berasal dari petrokimia, wewangian ini dapat terdaftar sebagai “parfum” pada kemasan dan dapat menyebabkan alergi dan sensitivitas kulit. Rahmat Culhaci, pendiri dan CEO dari Pure and Green Organics, menyarankan untuk memilih sabun wangi yang menggunakan minyak esensial organik sebagai alternatif.

READ:  Kenali 8 Manfaat Mandi dengan Air Dingin

3. Triclosan

Sabun antibakteri dan antimikroba sering mengandung triclosan, yang dapat menyebabkan iritasi kulit.

4. Sodium Lauryl dan Laureth Sulfate

Ini adalah agen busa kimia yang dapat menyebabkan iritasi kulit dan peradangan. “Paling baik untuk mencari disodium laureth sulfosuccinate dalam produk perawatan kulit yang superior dalam keamanan, stabilitas, dan kelembutan, sekaligus menawarkan busa lembut,” kata Isabella Loneragan, terapis dermal dari Northern Sydney Dermatology.

5. Methylisothiazolinone

Penelitian menunjukkan bahwa ia bisa menjadi neurotoxin, zat yang mempengaruhi sistem saraf.

6. Tetrasodium Etidronate

Ini merupakan agen pengkelat yang digunakan untuk melunakkan air dan mencegah buih sabun. “Namun ia dapat memperburuk masalah kulit, terutama eksim,” kata Culhaci.

7. Propylene Glycol

Ini merupakan agen penebal yang dikenal dapat memecah sel-sel kulit dan menyebabkan iritasi. Nixon menggambarkannya sebagai alergen langka.

8. Aditif kimia

Aditif kimia seperti Minyak Mineral dan Petroleum Oil. “Minyak mineral dan petroleum sering membuat sensasi halus ketika diterapkan, yang dapat menjadi titik jual bagi konsumen, tetapi mereka sering bersifat comedogenic – mereka dapat membuat komedo atau membuat lapisan oklusif pada kulit yang mengurangi kemampuannya untuk bernapas,” kata Loneragan.

9. Tetrasodium EDTA

Ini merupakan pengawet sintetis yang terbuat dari formaldehida, suatu karsinogen yang dikenal, dan sodium sianida. Ia dapat menyebabkan iritasi pada mata dan selaput lendir.

READ:  Redakan Pilek dengan Mandi Air Dingin!

10. Coca -midopropyl Betaine

Ini merupakan agen pembersih sintetis yang diketahui menyebabkan dermatitis alergi. Dr. Peter Dingle, peneliti kesehatan dan lingkungan dari Australia, mencantumkannya sebagai salah satu bahan kimia dalam kosmetik yang harus dihindari sedapat mungkin.

(photo: kimberlysnyder.net)