5 Makanan yang Membantu Melawan Rasa Sakit

Loading...

Sebagian besar dari kita menelan obat penghilang rasa sakit tanpa berpikir sedetik pun: mabuk, pilek atau nyeri sendi. Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa itu mungkin lebih banyak bahaya daripada manfaatnya. Para peneliti di University of Edinburgh menemukan, mengambil obat penghilang rasa sakit lebih banyak dari dosis harian yang direkomendasikan, bahkan hanya sedikit lebih banyak, kadang-kadang bisa berakibat fatal.

Namun ada alternatif. Beberapa makanan ternyata mengandung bahan-bahan anti-inflamasi alami, yang bekerja seperti, atau lebih baik dari, obat tanpa resep dokter, dilansir dari body+soul.

Extra-virgin olive oil

Virgin olive oil
Virgin olive oil (photo: turkishcook.com)

“Studi di University of Pennsylvania, dan baru-baru ini di Australia, telah menunjukkan bahwa minyak zaitun, terutama extra-virgin olive oil, kaya bahan kimia yang disebut oleocanthal, zat anti-inflamasi yang terjadi secara alami dengan sifat yang sangat mirip dengan obat ibuprofen,” kata Associate Professor Catherine Itsiopoulos, kepala Dietetics and Human Nutrition di La Trobe University.

Dosis: Tambahkan satu sendok makan untuk makanan harian Anda.

Baik untuk: Mengobati dan mencegah gatal pada tenggorokan. “Oleocanthal memberikan virgin olive oil gigitan di bagian belakang tenggorokan,” kata Itsiopoulos. “Makin tajam rasanya, makin baik ia dalam mengobati pilek dan flu.”

READ:  Pertolongan Pertama jika si Kecil Panas dan Demam

Ada kemungkinan ia juga dapat menurunkan resiko penyakit jantung dan beberapa jenis kanker. “Ini juga membantu menjaga mekanisme pertahanan alami tubuh seperti efek anti-mikroba, anti-inflamasi dan pembekuan normal,” kata Itsiopoulos

Buah Ceri

Buah ceri
Buah ceri (photo: belleza.actitudfem.com )

Jika Anda baru saja menyelesaikan latihan keras, ambillah jus ceri atau semangkuk ceri untuk membantu perbaikan otot. Para peneliti dari Sports and Exercise Science Research Centre di London South Bank University di Inggris menemukan bahwa 90% dari atlet yang diberi jus ceri sebelum dan sesudah pelatihan melaporkan kembalinya kekuatan otot dalam waktu 24 jam.

Dosis: Tambahkan segenggam ke jus atau salad buah sehari-hari.

Baik untuk: Mencegah nyeri otot. “Warna merah cerah ceri, yang disebut anthocyanin, merupakan anti-inflamasi, yang dapat mengurangi kerusakan oksidatif pada otot setelah berolahraga,” kata Itsiopolous.

Menurut penelitian di University of Michigan di Amerika Serikat, asupan rutin ceri dapat menurunkan resiko penyakit jantung, stroke dan diabetes tipe 2.

Kunyit

Manfaat kunyit
Manfaat kunyit (photo: dnndesigner.com)

Kunyit mungkin menjadi taruhan terbaik untuk mengobati nyeri sendi. “Kurkumin [bahan kimia dalam bumbu], mengandung bahan anti-inflamasi untuk membantu banyak sakit, rasa sakit dan gangguan,” kata Itsiopoulos.

Dosis: Tambahkan satu sendok teh untuk kari atau segelas air hangat.

READ:  Manfaat Beeswax dan Efek Sampingnya

Baik untuk: gangguan perut, sakit kepala dan nyeri haid.

“Kunyit mencegah kolesterol ‘buruk’ LDL dari menyebabkan kerusakan oksidatif, yang dapat mempengaruhi arteri di sekitar jantung,” kata Itsiopoulos.

Ikan Salmon

ikan salmon
ikan salmon (photo: clancysmeatco.com)

“Salmon adalah salah satu sumber terkaya dari omega-3 atau minyak ikan, yang telah terbukti memiliki efek anti-inflamasi yang kuat,” kata Itsiopoulos.

Dosis: Sajikan tiga kali dalam seminggu. Anda juga dapat mengonsumsi makanan lain yang mengandung omega-3, seperti tuna, makarel, atau walnut.

Baik untuk: Mencegah gejala ketegangan pramenstruasi, penyakit jantung dan serangan pilek dan flu. Ia juga bermanfaat untuk nyeri sendi. Beberapa laporan telah menemukan pasien yang menderita rheumatoid arthritis atau nyeri sendi yang melengkapi makanan mereka dengan EPA-yang kaya lemak omega-3 selama tiga sampai empat bulan mengurangi intensitas nyeri sendi mereka hingga 26 persen.

“Warna merah muda pada salmon adalah karena antioksidan yang baru ditemukan yang disebut astaxanthin, yang dapat melindungi sel dari kerusakan dan meningkatkan kekebalan tubuh,” kata Itsiopoulos. “Salmon juga merupakan sumber yang baik dari mineral runut selenium, yang memiliki sifat anti-kanker dan juga penting untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh.”

READ:  Makanan Terbaik untuk Penyembuhan Diri

Kayu Manis

Kayu manis
Kayu manis (photo: dailyfitnessmagz.com )

“Dalam penelitian eksperimental, kayu manis telah terbukti memiliki sifat antioksidan yang kuat,” kata Itsiopoulos. “Hal ini juga dapat mencegah glycoxidation – kerusakan sel yang disebabkan oleh tingginya kadar glukosa darah”

Dosis: Setengah hingga satu sendok makan per hari. Taburkan pada yoghurt atau tambahkan ke dalam air hangat.

Baik untuk: Mengobati nyeri haid dan kram perut.

“Kayu manis meningkatkan sirkulasi, sehingga baik untuk nyeri yang berhubungan dengan sirkulasi yang buruk,” kata Itsiopoulos. “Hal ini juga dapat mencegah sakit maag, infeksi saluran kemih dan jamur, kerusakan gigi dan penyakit gusi.”