Masalah Ovulasi dan Penyembuhan Alami

Loading...

makanan sehatMakanan sehat untuk ovarium yang sehat

Bagi banyak wanita, ovulasi berlalu tanpa disadari – tapi ketika ia tidak berjalan dengan baik, dapat berdampak pada lebih dari kesuburan Anda. Janella Purcell, seorang naturopath, mengamati bagaimana meningkatkan kesehatan ovarium secara alami, dilansir dari body+soul.

Setiap bulan ovarium wanita dimaksudkan untuk melepaskan telur dari folikel sebagai bagian dari siklus reproduksi. Tapi bagi banyak wanita tidak selalu sesuai rencana, dan ini dapat mempengaruhi seluruh tubuh. Ovulasi dipicu oleh keseimbangan hormon tertentu yang selalu berubah, seperti estrogen dan progesteron. Jadi mengapa tidak ada yang salah bagi beberapa wanita?

Makanan yang mengandung lemak olahan dan sangat halus dan karbohidrat tidak meningkatkan kesehatan ovulasi. Xenooestrogen, hormon yang meniru estrogen, juga dianggap mengganggu fungsi normal estrogen. Hal ini terutama berlaku untuk xenoestrogen sintetis. Mereka dapat ditemukan dalam beberapa pembersih berbasis kimia, produk perawatan kulit dan rambut, dan pupuk dan pestisida yang digunakan dalam pertanian konvensional. Hindari mengkonsumsi terlalu banyak produk kedelai, seperti tahu dan susu kedelai, karena makanan alami ini tinggi fitoestrogen. Meskipun merupakan makanan sehat, mereka tidak harus dimakan setiap hari.

READ:  4 Bagian Tubuh yang Terabaikan saat Mandi

Berikut adalah makanan untuk ovarium yang sehat:

1. Gandum

Jelai, gandum hitam, beras merah, jawawut, dan bayam

2. Makanan tinggi kromium

Makanan ini membantu melawan resistensi insulin dan mengontrol keinginan makan yang manis-manis. Ini termasuk ubi jalar, jagung, gandum, makanan laut, apel, jeruk, pisang dan sayuran seperti tomat, bayam, brokoli, bawang merah, bawang putih, kemangi, selada, cabai, paprika hijau, bit dan jamur.

3. Sayuran berdaun hijau gelap

Bit dan lobak, roket, kale dan peterseli. Sayuran bernutrisi ini tinggi kalsium, vitamin C, folat dan magnesium.

4. Quinoa

Suku Inca menyebutnya “ibu gandum”, meskipun bukan benar-benar gandum tetapi biji dari tanaman herbal yang tumbuh pada ketinggian tertentu. Ia dikemas dengan protein, kalsium dan serat.

5. Biji rami

Mengandung penyeimbang hormon lignan dan fitoestrogen yang membantu menstabilkan rasio estrogen-progesteron pada wanita, yang membantu mengatur ovulasi. Mereka juga merupakan anti-inflamasi, membantu penurunan berat badan dan bertindak sebagai anti-depresan.

6. Kale

Makanan super ini memiliki lebih banyak antioksidan dibanding sayuran lainnya. Ia sarat dengan kalsium, yang memainkan peran penting dalam pematangan sel telur dan perkembangan folikel dalam ovarium.

READ:  Makanan Sehat untuk Pertumbuhan Gigi Balita

7. Wijen, bunga matahari dan biji poppy

Merupakan sumber vitamin B6, kalsium, magnesium dan asam lemak. Selain itu, mereka juga menyediakan seng, yang dikenal untuk membantu kesehatan reproduksi.

8. Akar licorice

Telah terbukti mengurangi testosteron, yang dapat menjadi masalah bagi fungsi ovarium normal. Hindari jumlah yang berlebihan jika Anda mengambil obat pengencer darah atau memiliki kondisi jantung, seperti tekanan darah tinggi.

9. Tumbuhan polong

Mereka penuh dengan protein, serat dan vitamin B. Juga merupakan sumber karbohidrat kompleks yang akan membantu menjaga gula darah Anda.

10. Herbal

Paeonia khusus untuk mengelola kesehatan ovarium, sementara Echinacea meningkatkan sistem kekebalan tubuh, menyeimbangkan hormon, dan Gymnema untuk resistensi insulin dan ketidakseimbangan gula darah.

(photo: care2.com)