Mengenal Seluk Beluk Cegukan

Loading...

mengenal cegukanCegukan

Apa Itu Cegukan?

Cegukan terjadi karena adanya kontraksi involunter diafragma – otot yang memisahkan dada dari perut dan memainkan peran penting dalam bernapas. Setiap kontraksi diikuti dengan penutupan tiba-tiba pita suara Anda, yang menghasilkan suara dengan karakteristik “hik”.

Cegukan sering diakibatkan karena makan yang terlalu banyak, sering minum minuman yang beralkohol atau kegembiraan yang dirasakan secara mendadak. Dalam beberapa kasus, cegukan mungkin terjadi atas dasar berbagai macam kondisi medis.

Bagi kebanyakan orang, cegukan biasanya hanya berlangsung beberapa menit. Sangat jarang ditemukan orang yang mengalami cegukan hingga berbulan – bulan. Namun, jika hal tersebut terjadi maka bisa mengakibatkan orang tersebut kelelahan dan kekurangan gizi.

Gejala Cegukan

Suara yang dihasilkan saat cegukan adalah satu-satunya tanda. Kadang satu-satunya gejala adalah sensasi pengetatan sedikit di dada, perut atau tenggorokan yang mendahului suara. Temui dokter jika cegukan terjadi hingga 48 jam atau saat cegukan mengganggu aktivitas Anda, atau menyebabkan masalah ketika bernapas.

Penyebab Cegukan

Penyebab paling umum yang terjadi pada cegukan jangka pendek adalah:
a. Makan terlalu banyak.
b. Minum minuman berkarbonasi.
c. Minum terlalu banyak alkohol.
d. Perubahan suhu tiba-tiba.
e. Semangat atau stres emosional.

READ:  5 Cara Efektif Mengatasi Cegukan pada Bayi

Cegukan jangka panjang dapat dipicu oleh: alkoholisme, anestesi, barbiturat, diabetes, ketidakseimbangan elektrolit, gagal ginjal, steroid, penenang.

Faktor Resiko Cegukan

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko cegukan meliputi:
1. Seks. Pria lebih mungkin untuk mengalami cegukan jangka panjang daripada wanita.
2. Mental atau masalah emosional. Kecemasan, stres dan kegembiraan telah dikaitkan dengan beberapa kasus cegukan jangka pendek dan jangka panjang.
3. Bedah. Beberapa orang mengalami cegukan setelah menjalani anestesi umum atau setelah prosedur yang melibatkan organ perut.

Cegukan jangka panjang yang dialami bisa mengganggu cara serta proses kita berkomunikasi dengan orang, makan, tidur, dan penyembuhan luka pasca melakukan bedah atau operasi.

Kategori Cegukan Jangka Panjang

Cegukan yang berlangsung hingga 48 jam bisa dikategorikan sebagai berikut:

1. Kerusakan saraf atau iritasi. Penyebab paling umum dari cegukan jangka panjang adalah kerusakan atau iritasi saraf vagus atau saraf frenikus, yang melayani otot diafragma. Faktor-faktor yang dapat menyebabkan kerusakan atau iritasi saraf ini meliputi: sebuah rambut atau sesuatu yang lain di telinga Anda menyentuh gendang telinga, sakit tenggorokan atau laringitis, suatu tumor, kista atau gondok di leher, gastroesophageal reflux.

2. Gangguan sistem saraf pusat. Sebuah tumor atau infeksi pada sistem saraf pusat atau kerusakan sistem saraf pusat sebagai akibat dari trauma dapat mengganggu kontrol normal tubuh Anda refleks cegukan. Contohnya: pukulan, multiple sclerosis, tumor, radang selaput, radang otak, cedera otak traumatis, gangguan metabolisme dan obat-obatan.

READ:  Panduan Dalam Memilih Suplemen Yang Tepat

(photo: tnol.co.id )