Waspadai 6 Gejala Medis Serius Ini!

Loading...

gejala medisJangan abaikan sinyal yang ditunjukkan tubuh Anda

Beberapa gejala medis merupakan peringatan bahwa Anda perlu perawatan segera. Belajarlah untuk mengenali mereka.

“Tubuh Anda mengedipkan sinyal – gejala dan tanda – yang memperingatkan Anda tentang potensi masalah,” kata Neil Shulman, MD, Jack Birge, MD, dan Joon Ahn, MD. Tiga dokter yang berbasis di Georgia dan penulis buku Your Body’s Red Light Warning Signals.

Berikut adalah 6 sinyal yang merupakan gejala medis serius, dirangkum dari webMD.

1. Lumpuh, kesemutan dan mati rasa

Kelumpuhan pada lengan atau kaki, kesemutan, mati rasa, kebingungan, pusing, penglihatan ganda, bicara cadel, kesulitan menemukan kata-kata, atau kelemahan, terutama pada satu sisi wajah atau tubuh.

Ini adalah tanda-tanda stroke – atau “serangan otak” – di mana arteri yang memasok oksigen ke otak tersumbat atau pecah, menyebabkan jaringan otak mati. Gejala tergantung pada daerah otak yang mana yang terlibat.

2. Nyeri, keringat dingin, mual dan muntah

Nyeri dada, nyeri di lengan, rahang, atau leher, keluar keringat dingin, kelemahan ekstrim, mual, muntah, meras lemah, atau sesak napas.

READ:  Mengenal Pregorexia pada Ibu Hamil

Ini adalah tanda-tanda serangan jantung. Carilah bantuan medis sesegera mungkin. Menyadari tanda-tanda “menyakitkan” dari serangan jantung sangat penting. Gejala mungkin juga termasuk pusing mendadak, hati berdebar, berkeringat berat.

3. Perih, nyeri dada dan batuk darah

Perih dan rasa sakit di bagian belakang kaki bawah, nyeri dada, sesak napas, atau batuk darah.

Ini adalah gejala gumpalan darah yang berpotensi berbahaya pada kaki Anda, terutama jika mereka datang setelah Anda duduk untuk waktu yang lama, seperti di pesawat terbang atau selama perjalanan mobil yang panjang. Tanda-tanda ini juga dapat muncul jika Anda sudah terbaring di tempat tidur setelah operasi.

4. Darah dalam urin tanpa rasa sakit yang menyertai.

Setiap kali Anda melihat darah dalam urin Anda, hubungi dokter segera, bahkan jika tidak disertai rasa sakit. Batu ginjal atau infeksi kandung kemih atau prostat adalah penyebab umum dari darah dalam urin. Namun masalah ini biasanya menyakitkan atau tidak nyaman.

Kanker pada ginjal, ureter, kandung kemih, atau prostat dapat menyebabkan perdarahan ke dalam saluran kemih, ketika kanker ini cukup kecil untuk dapat disembuhkan, mereka mungkin tidak menyebabkan rasa sakit. Jadi jangan mengabaikan tanda ini karena penting.

READ:  Kenali Manfaat dari 8 Bumbu Dapur Ini!

5. Gejala asma yang tidak membaik atau memburuk.

Serangan asma yang ditandai dengan mengi atau kesulitan bernafas. Ketika serangan tidak membaik atau memburuk, pasien harus mendapatkan perawatan darurat. Jika serangan asma tidak diobati, dapat menyebabkan kelelahan otot dada yang parah dan bahkan kematian.

Salah satu pertimbangan yang paling penting adalah berapa lama serangan berlangsung.

6. Depresi dan pikiran bunuh diri.

“Depresi dapat menjadi masalah yang sangat, sangat serius karena orang bisa bunuh diri,” kata Shulman. Beberapa orang tidak akan mencari perawatan ketika mereka mengalami depresi karena mereka berpikir bahwa mereka akan dianggap gila atau tidak kuat atau tidak jantan, dan mereka harus memahami bahwa ada ketidakseimbangan kimia yang terjadi di otak mereka. Ini adalah penyakit seperti penyakit lainnya, jelasnya.

Gejala depresi meliputi kesedihan, kelelahan, apatis, kecemasan, perubahan kebiasaan tidur, dan kehilangan nafsu makan.

(photo: jakarta-media.com)